Ibu dan anak perempuan Selandia Baru terpaksa membayar ekstra | KoranPrioritas.com

oleh -1 views

A Selandia Baru ibu dan putrinya yang masih kecil terdampar di Bali, dan $2.500 keluar dari kantong setelah Jetstar membatalkan penerbangan mereka.

Cathy Carpenter dari Auckland melakukan perjalanan ke Indonesia untuk liburan dua minggu dengan putrinya yang berusia sembilan tahun, tetapi malah bergabung dengan 4.000 pelancong yang saat ini terjebak di pedesaan setelah perjalanan pulang mereka tiba-tiba dihentikan.

Sejumlah pesawat Jetstar membutuhkan perawatan teknis, puluhan pesawat dikandangkan dan menyebabkan kekacauan perjalanan bagi ribuan orang yang mencoba pulang.

Ms Carpenter telah melihat dua penerbangan dibatalkan dalam tujuh hari, yang telah dikenakan biaya tambahan $2.500 untuk biaya tambahan selama di Bali, seperti akomodasi dan makanan.

“Saya tidak akan pernah, sepanjang hidup saya, terbang bersama mereka lagi,” kata ibu Kiwi itu kepada Daily Mail Australia

‘Qantas adalah singkatan dari maskapai penerbangan nasional Australia. Semakin tenggelam dalam pikiran orang-orang itulah gambaran keseluruhan negara.’

Cathy Carpenter dari Auckland melakukan perjalanan ke Indonesia untuk liburan dua minggu bersama putrinya yang berusia sembilan tahun, tetapi malah terdampar di Bali satu minggu ekstra setelah penerbangan mereka dibatalkan.

Ms Carpenter mengatakan masalah pertama mereka dimulai di Auckland di mana mereka diberitahu oleh staf Jetstar bahwa mereka harus memeriksa ulang tas mereka sendiri meskipun itu adalah penerbangan lanjutan.

Setelah mendarat di Sydney, mereka menunggu lebih dari satu jam sampai tas mereka tiba, tetapi mereka tidak pernah melakukannya.

Mereka disuruh pergi dan berbicara dengan pekerja Swissport, yang ‘mendesah’ ketika Ms Carpenter masuk.

‘Mereka berkata ‘oh jangan yang lain’ saat kami berjalan di pintu,’ katanya kepada Daily Mail Australia.

‘Mereka memberi tahu kami bahwa barang bawaan kami seharusnya sudah diperiksa. Ada orang yang hanya menjaga wilayahnya, tapi itulah yang terjadi jika Anda menggunakan kontraktor.’

Ms Carpenter kemudian mengetahui bahwa mereka salah informasi dan tas mereka telah diperiksa – tetapi yang mengherankan mereka tidak melakukannya dan terpaksa check-in untuk kedua kalinya untuk penerbangan lanjutan ke Bali.

“Kami diberitahu oleh pekerja bandara Jetstar yang mengalihdayakan semua pekerjaan, orang tidak benar-benar bekerja untuk perusahaan sehingga mereka tidak terlalu peduli,” katanya.

Ms Carpenter mengatakan dia hanya ingin uang kembali dia terpaksa membayar sementara Jetstar menolak untuk mengalah pada kebijakan konyol mereka

Ms Carpenter mengatakan dia hanya ingin uang kembali dia terpaksa membayar sementara Jetstar menolak untuk mengalah pada kebijakan konyol mereka

Pasangan ini menghabiskan dua minggu di Indonesia sebelum Jetstar memberi tahu mereka sehari sebelum penerbangan pulang mereka di Melbourne ke Auckland telah dibatalkan.

Dia terpaksa menghabiskan empat jam menunggu mencoba menyelesaikan situasi.

Sambil menunggu, Ms Carpenter menemukan beberapa penerbangan dari Melbourne ke Auckland terbang pada hari yang sama dan bertanya apakah mereka dapat dipindahkan ke pesawat ini setelah terhubung dengan staf maskapai.

Jetstar memberitahunya bahwa karena penerbangannya terhubung, seluruh pemesanan harus dibatalkan daripada mengubah satu kaki.

Mereka menawarkan untuk memindahkan Ms Carpenter dan putrinya ke penerbangan baru yang tidak akan membawa mereka pulang sampai hari Rabu, tetapi sang ibu sangat ingin kembali tepat waktu untuk bekerja.

Maskapai tersebut mengatakan mereka tidak akan menanggung biaya satu perjalanan dari Melbourne ke Auckland dan akan dikenakan biaya tambahan $1.168 untuk memesan ulang perjalanan itu.

‘Itu konyol. Jika Anda memiliki tiga penerbangan penghubung dan satu dibatalkan, Anda harus memulai dari awal lagi,” kata Ms Carpener kepada Daily Mail Australia.

‘Mereka benar-benar menembak kaki mereka sendiri. Biayanya minimal, akomodasi satu malam di Melbourne tapi malah kami terjebak di Bali selama seminggu.’

Ms Carpenter mengatakan dia tidak akan pernah terbang dengan Jetstar lagi setelah mereka menolak untuk mengalah pada penerbangan yang akan mengantarnya pulang tepat waktu untuk bekerja

Ms Carpenter mengatakan dia tidak akan pernah terbang dengan Jetstar lagi setelah mereka menolak untuk mengalah pada penerbangan yang akan mengantarnya pulang tepat waktu untuk bekerja

Jetstar mengatakan dia harus menunggu sampai penerbangan baru tiba di Auckland pada hari Rabu atau mengambil kredit/pengembalian uang untuk penerbangan tersebut, sebesar $366,18.

Pemesanan penerbangan baru, bagaimanapun, akan menelan biaya lebih dari $1.000 per orang, mengingat keterlambatan pembelian.

“Itu tidak berhasil, jadi saya pikir saya akan mendapatkan transkrip percakapan pertama,” katanya kepada Daily Mail Australia.

Beberapa minggu kemudian mereka mengirimkannya dan saya menggunakannya untuk menunjukkan dengan jelas bahwa kami dapat menghindari hal ini jika Anda mengizinkan saya memesan ulang penerbangan lanjutan.’

Sang ibu akhirnya setuju untuk memindahkan penerbangan, tidak mampu membayar uang tambahan, tetapi penerbangan itu juga dibatalkan.

Ms Carpenter sekarang terpaksa menunggu satu minggu ekstra dan membayar $ 2.500 lagi sambil menunggu pesawat pulang.

‘Kami seperti tujuh hari hanya nongkrong dan nongkrong di antara hotel karena mereka berkata, Anda tahu, Anda harus mendapatkannya dengan harga ini, dan saya membutuhkan internet karena saya harus mulai bekerja lagi,’ katanya.

Maskapai murah itu mengakui seharusnya berbuat lebih banyak untuk membantu Carpenter kembali ke Selandia Baru

Maskapai murah itu mengakui seharusnya berbuat lebih banyak untuk membantu Carpenter kembali ke Selandia Baru

Jetstar hanya menawarkan $150 per malam untuk menutupi akomodasi, yang menurut ibunya tidak cukup.

‘Saya mencoba untuk mengklaim dan berkata,’ inilah kesepakatannya, itu bahkan tidak lebih dari yang Anda bayarkan ketika Anda menumpuknya, tetapi saya ingin Anda mengembalikan jumlah penuh karena kami mengalami gangguan besar yang bahkan tidak pernah terjadi. perlu terjadi’,’ katanya, menambahkan dia bahkan dipaksa untuk menyewa komputer.

‘Saya mencoba sepanjang hari untuk menyewa laptop jadi saya akhirnya membeli yang murah sehingga saya bisa mulai bekerja.’

Ms Carpenter telah menuding Jetstar, yang katanya belum menanggapi beberapa email dan tidak akan menggunakan maskapai itu lagi.

‘Itu adalah perjalanan pertama kami ke luar negeri, yang sangat istimewa bagi kami berdua. kami memiliki begitu banyak waktu berkualitas. kami menyukainya, dan saya baik-baik saja dengan menerima hal-hal yang terjadi seperti ini, tetapi cara menanganinya setelah itu adalah yang membuat saya mempertahankan prinsip saya, ‘katanya kepada Daily Mail Australia.

‘Setiap orang memiliki cerita ini, tetapi penanganannya mengerikan, atau kurangnya pengakuan.

‘Saya mengejar mereka, saya mengejar mereka dan tidak pernah mendengar kabar dari mereka. Bahkan “terima kasih atas email Anda, kami akan segera menghubungi Anda”, sudah cukup.’

Dalam sebuah pernyataan, Jetstar mengakui seharusnya berbuat lebih banyak untuk membawa pulang ibu dan putrinya.

“Mengingat keadaan yang sulit, Nona Carpenter seharusnya ditawari lebih banyak fleksibilitas untuk mendapatkan rumahnya sesegera mungkin,” kata seorang juru bicara.

Dikatakan karena Ms Carpenter membeli ‘Tarif Pemula’ tanpa ‘FareCredit’, tidak ada opsi untuk mengubah asal atau tujuan tanpa biaya tambahan.