Hertha Berlin selesai. Satu-satunya pertanyaan adalah seberapa buruk hal itu | Bundesliga | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

“Mungkin itu kesalahan saya,” renung Pal Dardai, pelatih Hertha, “bahwa kami terlalu sibuk bekerja di sisi ofensif [of the game] selama minggu ini. Karena secara defensif, tidak ada sama sekali.”

Dardai, legenda klub, terlalu keras pada dirinya sendiri. Tidak ada yang menyalahkannya, terjun payung selama ketukan terakhir musim yang kacau ini sebagai tendangan yang penuh harapan, seperti yang dibuktikan dengan tepuk tangan meriah yang dia terima dari anggota saat naik panggung di AGM klub Minggu pagi.

Terlepas dari sudut pandang yang sangat masuk akal itu, Dardai dibiarkan memegang tim hanya dengan nama, dengan degradasi pertama dalam 11 tahun menjulang setelah Jumat malam memukul 5-2 di Köln yang bisa, dan seharusnya, jauh lebih buruk. “Tanpa bermaksud menyinggung siapa pun,” kata Steffen Baumgart, pelatih Köln, “5-2 bukanlah hasil yang bagus untuk peluang yang kami miliki.” Dia melanjutkan untuk menggambarkan Oliver Christensen – penjaga gawang Hertha yang pada akhirnya menjadi bola energi yang bekerja terlalu keras – sebagai “pemain terbaik di lapangan.”

Sejak menit kedelapan ketika Davie Selke – yang bergabung pada Januari dari Hertha, tentu saja – melambung tinggi untuk mencetak gol pembuka, tim tamu berputar-putar. Hebatnya, mereka pulih untuk memimpin melawan rentetan permainan melalui gol dari Lucas Tousart dan Stevan Jovetic, keduanya peninggalan waktu yang lebih ambisius dan penuh harapan. Namun mereka kalah lagi pada babak pertama dan dua gol babak kedua Köln dari Timo Hübers dan Denis Huseinbasic memberi mereka relatif sedikit untuk menunjukkan serangan mereka. “Kami meninggalkan beberapa celah secara defensif,” Marvin Plattenhardt, kapten Hertha, mengatakan kepada DAZN, dengan pernyataan yang meremehkan. Penjumlahan Florian Niederlechner bahwa “Köln menyerbu kami di babak kedua” semakin mendekati sasaran. Secara keseluruhan, anak buah Baumgart melakukan 15 tembakan tepat sasaran dan membentur tiang dua kali.

Situasi Hertha semakin diperparah dengan kemenangan berani Bochum 3-2 atas Augsburg pada Sabtu sore, tetapi tak seorang pun di RheinEnergieStadion pada malam sebelumnya yang ragu. Tim Hertha ini tamat, kalah. Satu-satunya pertanyaan sekarang adalah seberapa buruk hal itu bisa terjadi. Memilah kekacauan dari regu bermain ini (yang tidak akan mudah) hanyalah puncak dari gunung es yang sangat bersudut.

Laporan minggu ini menyarankan Hertha menerima lisensi operasi mereka dari DFL untuk 2023-24 bukan fait compli, dengan obligasi € 40 juta berbunga tinggi yang diterbitkan pada 2018 karena akan dilunasi pada musim gugur. Werner Gegenbauer, presiden mereka sebelumnya, berbicara tentang urgensi untuk melunasinya paling cepat tahun 2020 tetapi tidak pernah terjadi. Investor baru 777 Mitra mungkin perlu masuk dengan jumlah besar dan kuat untuk menenangkan air, meskipun apa artinya bagi masa depan olahraga klub adalah pertanyaan lain.

Para pemain dan staf Hertha pergi untuk meminta maaf kepada para penggemar. Foto: Gambar Ralf Treese/DeFodi/Shutterstock

Ini merupakan minggu yang berat bagi Hertha bahkan sebelum kekalahan Köln. Ingmar Pering, seorang anggota dewan yang berpengaruh (dan mantan calon presiden) mengundurkan diri pada hari Kamis setelah 15 tahun di klub. Pernyataan pengunduran dirinya, yang bocor ke Kicker, tidak mengampuni rezim yang dipimpin oleh presiden saat ini Kay Bernstein, daripada meletakkan semuanya di depan pintu Gegenbauer dan investor besar Lars Windhorst yang baru saja keluar.

Pering menyebut kesepakatan dengan 777 “proses tergesa-gesa oleh kepresidenan” yang tidak menyisakan ruang “untuk mempertimbangkan alternatif”, yang berarti penolakan tidak akan meninggalkan “tidak ada alternatif nyata untuk keruntuhan dan kebangkrutan ekonomi.” Dia melanjutkan dengan menulis bahwa era Bernstein bahkan lebih sulit untuk disejajarkan daripada era Gegenbauer. “Sekarang kita tidak hanya harus berurusan dengan kekuatan egois orang-orang yang hanya mementingkan keuntungan pribadi,” kata Pering, “tetapi juga dengan ketidakmampuan kolektif.”

Hertha berada dalam kondisi buruk di dalam dan di luar lapangan
Hertha berada dalam kondisi buruk di dalam dan di luar lapangan. Foto: Gambar Ralf Treese/DeFodi/Shutterstock

Bernstein tampil berani di RUPST yang epik, berdurasi tujuh setengah jam, memberi tahu para hadirin bahwa proyek untuk membangun stadion baru yang lebih intim dan cocok daripada Olympiastadion yang luas berada di jalurnya, dan mengulangi rencana untuk bergerak maju bersama kaum muda. produk akademi. Namun Tom Herrich, direktur pelaksana, membenarkan bahwa memang ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengamankan lisensi musim depan berarti dia memberikan kata-kata terberat dari panggung sepanjang hari.

Setelah hasil imbang Stuttgart dengan Leverkusen pada hari Minggu – Andreas “Zecke” Neuendorf, direktur lisensi Hertha, menyampaikan berita tentang gol penyama kedudukan Exequiel Palacios untuk Werkself selama pidatonya sendiri sebagai seruan – klub Berlin membutuhkan keajaiban matematis untuk melarikan diri. Namun vonis sebenarnya jatuh pada Jumat malam. Jika ada yang ragu tentang seberapa dalam rasa tidak enak yang melanda Hertha, tim Dardai telah memberikan pernyataan yang paling fasih tentang masalah tersebut.

lewati promosi buletin sebelumnya

Poin pembicaraan

Di puncak, Bayern Munich masih mempertahankan keunggulan satu poin mereka dan menjadi Bayern yang jauh lebih akrab penghancuran Schalke 6-0 mereka di Allianz Arena. Dipulihkan ke lineup, Thomas Müller membuka skor dan menepis spekulasi tentang masa depannya. “Hatiku merah,” katanya. “Semua orang berwarna merah, tapi milikku mungkin sedikit lebih merah.” Selain kekalahan, Schalke juga terkena pukulan kartu kuning kelima Marius Bülter, yang berarti pemain kunci mereka akan absen dalam pertandingan penting minggu depan melawan Eintracht Frankfurt (yang memastikan kemenangan Bundesliga pertama sejak pertengahan Februari, 3-0 atas Mainz, setelah a minggu pengujian di mana Oliver Glasner tersingkir di akhir musim dikonfirmasi).

Panduan Cepat

Hasil Bundesliga

Menunjukkan

Koln 5-2 Hertha Berlin

VfL Bochum 3-2 Augsburg

Wolfsburg 2-1 Hoffenheim

Bayern Munchen 6-0 Schalke

Eintracht Frankfurt 3-0 Mainz

Persatuan Berlin 4-2 Freiburg

Borussia Dortmund 5-2 Borussia Mönchengladbach

VfB Stuttgart 1-1 Bayer Leverkusen

RB Leipzig 2-1 Werder Bremen

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Borussia Dortmund tetap berada di belakang Bayern dengan kemenangan 5-2 atas Borussia Mönchengladbach. Itu menampilkan babak pertama yang kejam seperti Old Bayern (mereka unggul 4-0 saat istirahat) dan coda yang lebih Old Dortmund, karena mereka dengan ceroboh mengirim dua gol di akhir pertandingan dan membutuhkan penyelamatan hebat Gregor Kobel dari Lars Stindl, yang mencetak gol Gol kedua Gladbach, untuk mencegah tim tamu menyamakan kedudukan menjadi 4-3, sebelum Gio Reyna memasukkan tendangan terakhir pertandingan. Meskipun akhir “getaran Stuttgart” sebagai Julian Brandt mengatakan – referensi Dortmund keterlambatan penyerahan keunggulan melawan 10 orang pejuang beberapa minggu yang lalu – suasananya positif sebelum apa yang mungkin menjadi minggu yang penting: Bayern menghadapi Leizpig yang mengejar Liga Champions dan BVB, rapuh di jalan akhir-akhir ini, pergi ke Augsburg.

Gio Reyna merayakan setelah memastikan kemenangan 5-2 yang kacau untuk Dortmund
Gio Reyna merayakan setelah memastikan kemenangan 5-2 yang kacau untuk Dortmund. Foto: Gambar Ralf Treese/DeFodi/Shutterstock

Dongeng nyata musim ini mengambil bentuk yang lebih besar saat Union Berlin mengalahkan Freiburg 4-2 dalam sebuah thriller mutlak. Terinspirasi oleh dua gol Sheraldo Becker, tim tuan rumah memimpin 3-0 sebelum jeda. Gol balasan dari Manuel Gulde dan Vincenzo Grifo menyebabkan goncangan sebelum Aïssa Laïdouni, sebagai pemain pengganti, menutupnya di akhir pertandingan. Köpenickers membutuhkan maksimal empat poin dari sisa dua pertandingan mereka untuk memastikan debut Liga Champions di bulan September. “Saya sangat senang,” kata pelatih mereka yang biasanya dicadangkan, Urs Fischer. “Aku benar-benar tidak percaya saat ini.” Kesuksesan mereka juga dipuji oleh lawan mainnya, Christian Streich, meski kekalahan tersebut sangat membahayakan peluang timnya sendiri untuk finis empat besar.

Pukulan besar lainnya bagi Freiburgers yang mulai memudar adalah gol telat dari Dominik Szoboszlai untuk Leipzig dalam pertandingan hari Minggu melawan Werder Bremen, di mana mereka tertinggal dari pukulan telak Leonardo Bittencourt sebelum Christopher Nkunku dengan cemerlang menciptakan gol untuk Willi Orban dan rekannya sesama Hungaria di saat-saat sekarat. menit. Itu juga bisa mengubah perburuan gelar. Dengan keunggulan empat poin atas Freiburg di urutan kelima (dan selisih gol yang jauh lebih unggul), Marco Rose dan kawan-kawan sekarang pergi ke Munich dengan keinginan untuk mendapatkan poin daripada sangat membutuhkan mereka.