Gol Bremer untuk Wolfsburg Wanita mengakhiri impian Eropa untuk Arsenal yang berani | Liga Champions Wanita | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Di bagian luar Stadion Emirates yang didekorasi ulang, tim wanita pemenang empat kali lipat Arsenal tahun 2006-07 mengangkat tali merah, menarik trofi UWCL sebelumnya. Trofi yang belum pernah dimenangi oleh tim Inggris lainnya. Pencapaian itu diberikan tagihan yang sama berlawanan dengan tim “Invincibles” putra yang sama-sama mengangkat trofi emas Liga Premier.

Di dalam stadion, The Gunners yang terkuras berjuang dengan gagah berani tetapi tidak dapat mencapai final Liga Champions kedua mereka, kalah 3-2 melawan juara Eropa dua kali Wolfsburg, dengan pemenang datang jauh ke perpanjangan waktu.

Tidak ada Beth Mead, tidak ada Vivianne Miedema, tidak ada Kim Little, tidak ada Caitlin Foord dan tidak ada Leah Williamson dan, pada akhirnya, tidak ada cukup kaki yang benar-benar luar biasa yang tersisa, kaki yang memberikan segalanya untuk rekor 60.063 penonton.

Tidak ada perubahan pada starting XI setelah tertinggal dua gol untuk mengamankan hasil imbang 2-2 di Jerman, sebagian karena pilihan pelatih Jonas Eidevall sangat terbatas. Hanya Lina Hurtig yang dianggap siap untuk kembali ke bangku cadangan, dengan Foord masih “agak jauh dari bermain” menurut Eidevall.

Wolfsburg menyambut kembali sang kapten, Alex Popp, yang absen pada leg pertama karena cedera betis, menggantikan Jule Brand tetapi juga tidak berubah. Pemain pertandingan di leg pertama, Jen Beattie, dan Popp sama-sama menjadi starter pada pertemuan pertama antara Arsenal dan Wolfsburg pada 2013, dengan kekalahan 2-0 untuk The Gunners di depan 1.397 fans di Borehamwood.

Itu hampir merupakan awal terburuk bagi tuan rumah di stadion yang penuh sesak. Hanya dalam tiga menit, permainan dihentikan sementara VAR melihat kemungkinan handball oleh Lotte Wubben-Moy. Untungnya bagi bek tengah Inggris, pemain yang bergulat dengannya, Sveindís Jonsdottir, berada dalam posisi offside saat melakukan build-up.

Dalam catatan programnya, Eidevall mengatakan bahwa “ketika Anda sukses dengan comeback, tim percaya bahwa hal itu dapat dilakukan dan Anda dapat melakukannya lagi”. Kembalinya babak kedua di kota industri telah melakukan hal itu, dan jika ada ketakutan bahwa Arsenal akan mengulangi babak pertama yang pincang di sana, mereka akan beristirahat lebih awal. Tim tuan rumah memimpin pertandingan, untuk pertama kalinya, dengan gaya. Umpan tajam Lia Walti menemukan Stina Blackstenius dan penyerang Swedia itu berjuang bebas dari Kathrin Hendrich, melewati Merle Frohms dan menggulirkan bola ke gawang yang kosong. Perayaan telah dimulai sebelum bola melewati garis.

Stina Blackstenius dari Arsenal merayakan setelah mencetak gol pertama tim. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Sama seperti tim tamu di pertandingan sebelumnya, Arsenal gagal memanfaatkan dominasi mereka di babak pertama. Sebuah bola di atas dari Beattie memungkinkan Victoria Pelova untuk berlari ke arah gawang tetapi sentuhan pertamanya berat, memungkinkan bek untuk membersihkan sejauh Noelle Maritz, yang melepaskan tembakan.

The Gunners membayar pemborosan mereka beberapa menit sebelum jeda. Tendangan bebas Svenja Huth, setelah Maritz mendapat kartu kuning karena menyeret Popp, disundul oleh Popp ke mantan Gunner Jill Roord, yang melepaskan tembakan rendahnya melalui labirin tubuh dan melewati kiper Manuela Zinsberger.

Jill Roord dari VfL Wolfsburg menembak untuk menyamakan kedudukan timnya selama pertandingan leg 2 semifinal Liga Champions antara Arsenal Wanita dan VfL Wolfsburg Wanita di Stadion Emirates.
Jill Roord mencetak gol penyeimbang untuk Wolfsburg. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Gol tersebut membuat para penonton yang terjual habis, tetapi para penggemar bangkit kembali tak lama setelah restart ketika Blackstenius memasukkan bola ke gawang lagi hanya untuk dipanggil kembali karena Maritz offside dalam build-up.

Sebaliknya, Wolfsburg kembali memimpin tepat sebelum satu jam, tendangan sudut Felicitas Rauch yang disundul dengan kuat oleh Popp. Itu adalah pukulan telak bagi The Gunners yang, dalam memimpin lebih awal, telah memulai narasi yang didambakan penonton.

lewati promosi buletin sebelumnya

Blackstenius mengabaikan suara orang yang meragukannya setelah cedera Mead dan Miedema menambah tekanan pada penyerang Swedia itu. Sejak Februari dia telah mencetak gol kemenangan di semifinal Piala Kontinental melawan Manchester City, gol penyeimbang melawan Chelsea di final Piala Kontinental, gol kemenangan melawan Bayern Munich di perempat final Liga Champions dan sekarang di kedua leg semifinal ini. -terakhir. Namun, di Stadion Emirates, waktunya telah habis, dengan rekan senegaranya Hurtig menggantikannya.

Pada menit ke-75 Arsenal sekali lagi menyamakan kedudukan, Wubben-Moy menyapu tendangan bebas yang sebagian dibersihkan untuk Beattie untuk masuk. Itu adalah gol yang memaksa perpanjangan waktu, tetapi hanya setelah Arsenal menjatuhkan pemain lain, kali ini pemain pengganti. Laura Weinroither dibawa dengan tandu.

Jen Beattie menyundul gol ke-2 Arsenal selama pertandingan leg ke-2 semifinal Liga Champions UEFA antara Arsenal Wanita dan VfL Wolfsburg Wanita di Stadion Emirates.
Jen Beattie pulang untuk mengembalikan Arsenal ke level yang sama. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Di perpanjangan waktu, Hurtig hampir saja melakukannya, dengan Frohms melakukan perhentian naluriah yang luar biasa dengan kakinya yang terentang setelah pemain Swedia itu mengunci umpan silang Maanum. Pemain pengganti Pauline Bremer melewati tiang tegak untuk Wolfsburg dan Katie McCabe mengirim tembakan yang membentur mistar gawang.

Dalam konteks performa bertarung mereka, cara Arsenal kebobolan gol penentu sangat menghancurkan. Wubben-Moy direbut oleh Brand pengganti yang mengkuadratkannya untuk dimasukkan Bremer.

Wubben-Moy yang kecewa dihibur oleh rekan satu timnya dan penonton mendorong mereka ke depan untuk mencari penyama kedudukan di masa injury time, tetapi itu terlalu jauh. Arsenal tersingkir, tetapi mereka seharusnya tidak terpuruk.