Leicester City v Everton: Liga Primer – langsung | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

Peristiwa penting

Pesaing Miss of the season dari Calvert-Lewin!

43 menit: Oh hari-hariku! Sungguh kehilangan yang konyol dari pencetak gol Everton. McNeil masuk ke sayap kiri, memainkan bola brilian ke ‘koridor ketidakpastian’ antara pemain terakhir dan penjaga gawang Leicester. Calvert-Lewin ada di sana, berjarak tiga yard, yang harus dia lakukan adalah memasukkan bola ke gawang yang kosong. Tapi striker membuat koneksi yang buruk, apakah itu lepas dari tumitnya? Bola memantul ke depan, lepas dari kaki Iversen dan menjauh. Everton harus menang di sini.

41 menit: Penyelamatan hebat lainnya dari Iversen! Yang licin Everton bergerak melihat Coleman mencapai byline. Dia memotong bola kembali ke McNeil di kotak enam yard, yang menembak dengan kaki kanannya tetapi tidak bisa mengalahkan Iversen, yang menjulurkan tangan kirinya dan menangkisnya!

38 menit: Everton telah menjadi sisi yang lebih baik di hampir setiap metrik. Tapi mereka sangat soft-centred tanpa bola.

36 menit: Umpan Maddison untuk gol tersebut juga layak untuk disebutkan lagi. Berbobot dengan sempurna – Vardy tidak perlu menghentikan langkahnya. Kontribusi pertamanya yang berarti untuk pertandingan itu, dan itu adalah kebaikan.

34 menit: Di usia 36 tahun, Vardy masih Jadi cepat. Saya tidak tahu bagaimana dia melakukannya. Saya bukan atlet, tapi di usia 35 tahun, satu-satunya hal yang bisa saya lakukan akhir-akhir ini adalah mandi.

SASARAN! Leicester 2-1 Everton (Vardy 32)

Gol klasik Vardy! Iwobi memainkan umpan ceroboh di lini tengah, dan Leicester menerkam. Tieelemens mengumpulkan bola, memberikan umpan ke Maddison, yang memainkan bola terobosan sempurna, membedah pertahanan Everton. Vardy berlari cepat melewati Keane dengan mudah, mengitari Pickford dan memasukkan bola ke gawang yang kosong. The Foxes telah membalikkan keadaan!

Jamie Vardy dari Leicester City mencetak gol buku teks. Foto: Michael Regan/Getty Images
Jamie Vardy dari Leicester City merayakan gol kedua mereka.
Vardy merayakannya dengan bendera pojok. Foto: Molly Darlington/Reuters

30 menit: Barnes belum lari ke Coleman. Orang Irlandia itu memulai permainan dengan baik, tetapi kurangnya kecepatannya akan menjadi perhatian Everton saat permainan terus berlanjut.

26 menit: Everton menyerang lagi, karena Leicester menetap di blok yang agak rendah. Ada sedikit kreativitas dari kedua sisi, tetapi Everton mendapatkan umpan silang ke arah Calvert-Lewin, dan memasukkan angka ke dalam kotak untuk bola kedua. Itu bukan taktik terburuk.

24 menit: Bagaimana keberuntunganmu, Everton? Hanya gol yang menyedihkan untuk kebobolan setelah 20 menit pembukaan yang brilian. Tapi gol itu membuat penonton tuan rumah bersemangat.

SASARAN! Leicester 1-1 Everton (Pembunuh 22)

Gol dari ketiadaan sama sekali. Leicester sangat, sangat buruk sejauh ini, tetapi dari bola mati mereka memenangkan beberapa sundulan di kotak Everton, dan bola jatuh ke Soyuncu, yang meluncur melakukan tekel tembakan ke gawang, dengan bola menggeliat melewati kerumunan dan tepat di luar. Pickford. Kiper Inggris mendapatkan tangan kirinya, tetapi bola menggiring bola melewati garis.

Caglar Soyuncu dari Leicester City membuat skor 1-1.
Caglar Soyuncu dari Leicester City membuat skor 1-1. Foto: Michael Regan/Getty Images

20 menit: Dari 17 pertandingan yang dimainkan Leicester pada 2023, mereka kebobolan gol pertama dalam 16 pertandingan di antaranya.

18 menit: Leicester tidak bisa mendapatkan bola. Mereka benar-benar dibanjiri oleh lima orang Everton di lini tengah. Ndidi dan Soumaré terlalu mengantuk saat menguasai bola. Iwobi menorehkan bola dari yang terakhir dan Everton dapatkan sudut lain, dari mana kepala Keane melebar. Tekanannya bisa diraba.

SASARAN! Leicester 0-1 Everton (Calvert-Lewin pen 16)

Dominic Calvert-Lewin dari Everton mencetak gol dari titik penalti untuk menjadikannya 0-1 selama pertandingan Liga Premier antara Leicester City dan Everton FC di The King Power Stadium.
Dominic Calvert-Lewin mencetak gol dari titik putih untuk memberi Everton keunggulan. Foto: James Williamson/AMA/Getty Images

Iversen menukik ke kanan, dan Calvert-Lewin melepaskan tendangan penalti tepat di tengah. Gol pertama sang striker sejak Oktober! Pembuka besar.

Penalti untuk Everton!

14 menit: Coleman melayangkan bola penuh harapan ke arah dada Calvert-Lewin, yang menjebaknya dengan indah, sebelum dia dihajar di belakang oleh Castagne. Itu terlalu kikuk, dan Everton akan memiliki kesempatan emas untuk memimpin!

Dominic Calvert-Lewin dari Everton dilanggar di area penalti dan memenangkan penalti.
Dominic Calvert-Lewin dari Everton dilanggar di area penalti dan memenangkan penalti. Foto: James Williamson/AMA/Getty Images

12 menit: Maddison mendapatkan tendangan pertamanya: tembakan jinak ke gawang setelah kerja bagus dari Vardy di garis depan. Vardy tampaknya mendapatkan semangatnya kembali, setelah golnya di Leeds.

10 menit: Itu semua Everton saat ini. Mereka keluar seperti kereta api. Saya tidak berpikir Maddison memiliki tendangan belum.

Kami telah mencapai titik musim di mana hasil imbang untuk Everton tidak cukup baik,” email Matt Burtz. “Ini tidak sepenuhnya harus dimenangkan, tetapi satu poin tidak banyak membantu mereka. Saya lebih suka mereka melakukannya dan kalah daripada bermain imbang dengan malu-malu.

Para pengunjung sejauh ini tentu tidak gentar.

8 menit: Penyelamatan brilian dari Iversen! Ooooo, ini adalah penyelamatan kelas dunia. Doucoure memberi umpan kepada Iwobi di sebelah kanan, dan pemain internasional Nigeria itu melakukan tembakan cepat ke gawang, tetapi kiper Leicester melepaskan lengan kanannya dan menepisnya ke atas mistar. Itu mengarah ke pojok atas, dan bahkan mungkin mendapat defleksi dari bek Leicester.

6 menit: Beberapa sudut untuk Everton. Sean Dyche pasti akan bersemangat, karena McNeil mengayunkan satu pukulan ke rekan lamanya di Burnley, Tarkowski. Soyuncu menjauh tetapi jika jatuh dengan baik ke Gueye di tepi area penalti … mantan pemain PSG itu melepaskan tembakannya di atas mistar dari jarak 20 yard. Kesempatan bagus!

4 menit: Tieelemens mengungguli Gueye di lini tengah dan mengirimkan umpan bagus ke Barnes di sayap kiri. Bola memantul ke arah lengan Garner di dalam kotak, fans Leicester meminta penalti, tapi Michael Oliver bergeming. Keputusan yang tepat, lengan Garner berada di sampingnya.

2 menit: Thomas memulai dengan gugup sebagai bek kiri untuk Leicester. Pesepakbola yang rapi, tapi tidak setingkat James Justin. Bagaimana Leicester melewatkan yang terakhir musim ini.

Peeeeeep! Dan kita berangkat. Leicester dengan warna biru kerajaan mereka, Everton dalam seragam tandang merah muda mereka, yang mengingatkan pada seragam tandang Leicester dari beberapa musim lalu.

Ini dia tim. Mereka menyukai bendera di King Power, bukan? Saya tertarik melihat James Garner di lini tengah untuk Everton malam ini, yang pertama Liga Primer awal. Dia belum banyak terlihat musim ini, hanya 12 penampilan di semua kompetisi meskipun dia telah melihatnya beberapa menit belakangan ini. Sangat bagus untuk Forest musim lalu.

Pandangan umum saat fans Leicester City mengibarkan Banner of a Fist bertuliskan “Up For The Fight LCFC” sebelum pertandingan Premier League antara Leicester City dan Everton FC di The King Power Stadium.
Mereka juga menyukai spanduk. Foto: Catherine Ivill/Getty Images

Kasper Schmeichel: “Saya sangat merindukan bermain di Leicester. Ini tempat yang menakjubkan.”

Dia menggambarkan Daniel Iversen sebagai “sangat kompeten”.

Everton bermain dengan lima pemain di lini tengah malam ini – Iwobi, Garner, Gueye, Doucoure, McNeil – yang terasa seperti bentuk pertahanan. Tidak banyak pemenang pertandingan di bangku cadangan, mungkin dengan pengecualian Demarai Grey. Tidak ada yang memiliki kurang dari enam kemenangan liga Everton musim ini. Saya yakin sebagian besar tandang akan bermain imbang 0-0 malam ini.

James Maddison sangat pandai bermain sepak bola, dan sepertinya orang yang cukup baik, tetapi ada sesuatu tentang dia yang sedikit membuatku kesal. Saya pikir itu mungkin kombo celana pendek / kaus kaki. Tidak cukup lutut yang dipamerkan, bagi saya.

Di mana Leicester akan berada dengan penjaga gawang yang tepat? Tentu saja beberapa poin lebih baik. Danny Ward melakukan serangkaian penampilan yang mengejutkan ketika dia berada di bawah mistar awal musim ini, meskipun dia jauh dari satu-satunya penyebab di belakang. Iversen telah mengalami peningkatan kecil sejak datang ke samping tetapi ini pasti akan menjadi posisi yang ingin didukung klub di musim panas, asalkan mereka menghindari degradasi.

Saya menyebutkan ini karena Kasper Schmeichel adalah tamu Sky di MNF malam ini. Betapa briliannya dia untuk Leicester, dan sungguh mengejutkan melihatnya pergi musim panas lalu, bahkan jika dia menukar Midlands timur dengan French Riviera. Ngomong-ngomong, dia tidak melakukan pekerjaan yang buruk sebagai pakar, karena dia memberikan beberapa analisis mendalam untuk beberapa penjaga gawang akhir pekan. Pilihan pelatih yang buruk dengan pakaiannya yang sangat tajam.

“Mereka sangat bagus sehingga beberapa pemburu kemuliaan berada di dekat saya di Birminghammemilih pilihan kiri untuk mendukung mereka kapan SEMUA yang lainnya pergi ke Liverpool,” tulis Antony Train menanggapi email Paulo Biriani. “Tak perlu dikatakan, pada awal 90-an, hari-hari kejayaan keduanya mulai memudar dan sebagian besar terlihat masuk akal dan mulai mendukung tim lokal mereka, Villa! Tapi tim yang luar biasa. Kevin Sheedy dan kaki kirinya. Dan kit le Coq dengan bagian atas putih dan bagian bawah biru: GAK.”

Jika Anda bertanya-tanya mengapa Amadou Onana tidak di mulai Everton line-up, Sean Dyche telah mengungkapkan Senegal telah sakit selama beberapa hari terakhir, sementara Ben Godfrey, yang tidak dalam skuad, mengalami cedera pangkal paha.

“Saya ingat betapa luar biasa tim mereka di tahun 80-an,” email Paulo Biriani. “Tuhan, mereka baik. Dan saya ingat membaca tentang Dixie Dean dan kejeniusannya ketika saya masih kecil. Tampaknya hukum abadi itu Everton tidak diizinkan untuk diturunkan.”

Terlalu bagus untuk turun? Melihat kedua XI malam ini, Anda mungkin akan mengatakan itulah masalahnya. Tapi penampilan di lapangan secara kolektif sangat buruk, dan mereka pantas berada di tempat mereka sekarang. Ini juga merupakan penghargaan untuk tiga tim promosi – Fulham, Bournemouth dan Nottingham Forest. Dua dari tiga aman, dan Forest memiliki peluang besar untuk tetap terjaga.

Leg kedua semifinal Liga Champions yang memikat juga berlangsung di Emirates yang terjual habis. Bergabunglah dengan Sarah Rendell di sini.

Tim

Leicester: Iversen, Castagne, Faes, Soyuncu, Thomas, Soumare, Ndidi, Tielemans, Maddison, Barnes, Vardy.
Kapal selam: Ward, Souttar, Kristiansen, Amartey, Daka, Dewsbury-Hall, Mendy, Praet, Tete.

Everton: Pickford, Coleman, Keane, Tarkowski, Mykolenko, Garner, Gueye, Doucoure, Iwobi, Calvert-Lewin, McNeil.
Kapal selam: Patterson, Onana, Gray, Mina, Begovic, Maupay, Davies, Coady,
Simms.

Wasit: Michael Oliver (Northumberland)

Pembukaan

Sungguh permainan yang sangat besar, untuk dua klub tua yang megah. Leicester dan Everton mulai pertandingan malam ini di zona degradasi, masing-masing di urutan ke-18 dan ke-19, dan ini adalah pertandingan krusial di tangan. Kemenangan untuk kedua belah pihak akan membawa mereka ke posisi ke-16, di atas Nottingham Forest dan Leeds. Apa pun yang terjadi, Forest akan berada di posisi tiga terbawah pada penghujung malam.

Akan menarik untuk melihat bagaimana masing-masing tim mendekati permainan. Jika penting untuk menang, sangat penting untuk tidak kalah. Baik Leicester dan Everton memiliki campuran run in. Setelah malam ini, ini adalah pertandingan yang tersisa.

Leicester
Fulham (a)
Liverpool (h)
Newcastle (a)
West Ham (h)

Everton
Brighton (a)
Manchester City (h)
Serigala (a)
Bournemouth (h)

Saya benar-benar tidak yakin mana yang lebih baik dari lot itu, dan itu benar-benar memberikan perspektif betapa peluangnya malam ini untuk tiga poin. Ini, paling pasti, AKTIF!

Memulai: 20.00 WIB.