Gerakan tidak mencuci: apakah Anda akan memakai celana dalam selama seminggu tanpa membersihkannya? | Kesehatan & kesejahteraan | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

WSaat Tim, seperti kebanyakan dari kita, mulai bekerja dari rumah selama pandemi Covid, dia mengembangkan pendekatan berpakaian yang lebih santai. Ini membuatnya mempertimbangkan waktu dan energi yang harus dikeluarkan untuk mencuci pakaiannya. “Saat itu kami memiliki anak kedua, jadi saya benar-benar kewalahan dengan banyak hal,” katanya. “Apa pun yang dapat saya hilangkan dari hidup saya, saya anggap sebagai tantangan, jadi mencuci hanya satu hal yang harus dilakukan.” Dia sudah mengerjakan kurang dari banyak orang – beban setiap minggu, atau kadang-kadang setiap dua – tapi kemudian dia pergi selama satu tahun penuh tanpa mencuci pakaiannya di mesin.

Saat ini, Tim, seorang insinyur perangkat lunak, mencuci sekitar enam bulan sekali. “Mengingat saya tidak perlu pergi ke kantor lagi, saya tidak terlalu membutuhkan pakaian bersih,” ujarnya. “Tidak masalah.” Di panggilan video, “orang-orang hanya melihat saya dari kepala ke atas, dan separuh waktu saya tidak memakai kamera saya”. Dia tampak bersih, meskipun lusuh, saat kami membicarakan panggilan semacam itu. “Jika ada acara sosial yang penting, saya akan memastikan bahwa saya memiliki sesuatu yang bagus untuk dikenakan, tetapi setiap hari itu tidak terlalu penting.”

Dia masih menggunakan mesin cuci untuk membersihkan pakaian anak-anaknya (dan istrinya juga masih membersihkannya), meskipun dia juga sudah menguranginya. “Masih banyak cucian yang harus dilakukan – itulah sebagian alasan saya tidak mencuci pakaian saya.” Ini membantu, katanya, bahwa dia memiliki cukup banyak pakaian, tetapi selama pantang selama setahun dia mengalami keausan sekitar dua minggu dari satu pakaian.

Tim mengurangi kaus kaki dengan memakai sandal, termasuk di sebagian besar musim dingin. “Saya tidak perlu mencuci kaus kaki lagi, yang selalu menjadi masalah terbesar.” Apakah dia setidaknya memakai celana dalam yang bersih setiap hari? “Anda bisa mendapatkan celana untuk bertahan seminggu,” katanya. Bagaimana, saya bertanya dengan gugup, apakah Anda bisa memakai celana selama seminggu? “Kamu hanya memiliki standar yang sangat rendah.” Kadang-kadang, dia akan memakai celana renang sebagai pakaian dalam – dia akan memakainya di kamar mandi, di mana celana itu akan dicuci, lalu akan cepat kering.

Bahan sintetis lebih mudah menangkap bau daripada beberapa serat alami, seperti wol merino. Foto: Antonio Guillem/Alamy

Apakah dia memperhatikan pakaiannya mulai berbau? “Saya memperhatikan – dan saya mengubahnya. Tapi Anda tidak perlu mencucinya sebanyak yang dilakukan orang. Istrinya kadang-kadang mengatakan dia bau, “tapi dia biasanya tidak terlalu keberatan”.

Gerakan tidak mencuci dimulai dengan rambut – air masih masuk, tapi sampo sudah habis – dan ada tanda-tanda cucian berikutnya. Seperti yang dikatakan Vox pada tahun 2020, “laundry tetap sangat tidak terganggu”. Dalam artikel tersebut, penulis Rachel Sugar menunjukkan bahwa, di AS, aplikasi dan layanan yang menjanjikan untuk mengurus pencucian Anda sebagian besar telah gagal. Tidak seperti pekerjaan lain, seperti memasak atau berbelanja bahan makanan, yang telah menjadi aspiratif atau dibuat lebih mudah untuk dialihdayakan oleh teknologi, “mencuci pakaian menentang aturan inovasi gaya hidup dan janji kapitalisme”. Merek deterjen mahal atau ruang cuci yang Instagrammable tidak akan mengubah fakta bahwa mencuci pakaian masih merupakan pekerjaan yang membosankan.

Mungkin, kemudian, jawabannya adalah menjauh darinya sama sekali – atau, setidaknya, melakukan lebih sedikit.

penggemar jins adalah orang pertama yang mempopulerkan tren pakaian tanpa pencucian. “Saya tidak mencuci denim apa pun kecuali ada bencana – Anda menumpahkan susu pada jeans Anda, atau sesuatu,” kata Daniel, seorang guru (yang mencuci celananya setelah setiap pemakaian). “Terutama, ini memberi Anda fade yang lebih baik – umur jeans jauh lebih baik, mereka bertahan lebih lama. Anda tidak perlu terus menghabiskan uang untuk jeans. Lebih baik untuk lingkungan.” Jeans yang tidak dicuci tidak berbau, tegasnya. “Jika saya pernah ke barbekyu dan ada sedikit bau berasap, saya mungkin akan mengangin-anginkannya semalaman.”

Krisis iklim mungkin akhirnya membujuk kita untuk mempertimbangkan dampak lingkungan dari pencucian panas, penggunaan air, dan deterjen intensif karbon, sementara baru-baru ini kenaikan harga energi telah memfokuskan pikiran pada berapa biaya setiap muatan bagi kami.

“Saya sering berhenti mencuci pakaian selama musim dingin 2022,” kata Jenny, menjawab ajakan pembaca untuk berbagi pengalaman mengurangi cucian mereka. “Pendorong bagi saya adalah meningkatnya biaya energi, efek pada lingkungan, dan ketidakmampuan untuk mengeringkan pakaian dengan mudah di dalam. Terpikir oleh saya bahwa saya tidak perlu terlalu sering mencuci pakaian. Sebagian besar pakaian benar-benar hanya perlu disegarkan.”

Dia malah menyemprotnya dengan kabut penghilang bau: “Mereka bagus seperti baru. Ini juga lebih ramah pada kainnya, jadi pakaian bertahan lebih lama.” Ken, pensiunan dosen universitas, mengatakan, ”Kami biasanya mencuci pakaian sekitar enam kali seminggu. Sekarang, kami melakukannya seminggu sekali. Kami menggunakan kacang sabun [a type of small fruit that contains soap] dan cuci pada suhu 30C. Saya mencucinya semalaman, jadi menggunakan listrik lebih murah.” Dia mengatakan dia termotivasi “oleh keadaan darurat iklim”.

Dalam hal apa yang kita kenakan, mencoba memilih pakaian yang lebih sadar lingkungan semakin menjadi arus utama – banyak dari kita membeli lebih sedikit, atau barang bekas, atau merek yang seharusnya “etis”. Tapi itu baru permulaan, kata Charlotte, yang bekerja di bidang keberlanjutan dan mode. “Pencucian setelah pembelian memiliki dampak yang sangat besar. Pencucian dingin, hanya mencuci saat Anda perlu, memakai pakaian lebih lama – ini sama pentingnya, jika tidak lebih besar, dari sudut pandang pengambilan keputusan konsumen daripada membeli merek ‘berkelanjutan’ atau serat yang lebih berkelanjutan.”

Tas penuh kaus kaki
Seorang pembaca, Tim, kurangi kaus kaki dengan memakai sandal – bahkan di musim dingin. Foto: Nerijus Jurevicius/Alamy

Charlotte memakai 20 hingga 30 kali dari banyak pakaiannya, seperti celana panjang. Pelompat dicuci mungkin dua kali dalam satu musim. Noda dan noda dibersihkan dari noda. “Menayangkan hal-hal membantu, mungkin terkadang hal-hal yang mengepul,” katanya. Dia memakai kaus untuk memasak agar tidak menodai pakaian yang lebih berharga. Dia berasal dari Selandia Baru, di mana menurutnya normal untuk mencuci pada suhu rendah atau dingin. “Saya tidak pernah mendengar tentang mencuci dengan air panas sampai saya pindah ke Inggris. Itu masalah budaya.” Ini bukan hanya masalah keberlanjutan – dia ingin menjaga agar pakaiannya terlihat lebih baik. “Mencuci benar-benar membuat pakaian Anda lelah,” katanya.

Tom, seorang perawat psikiatri, memiliki sekitar empat sweter wol merino yang dia kenakan secara bergiliran untuk bekerja. Dia telah pergi setidaknya setahun tanpa mencucinya; dua belum pernah dicuci. “Saya mungkin membilasnya atau menghilangkan noda,” katanya. “Mereka memiliki properti penolak yang ajaib; wol tidak berbau.” Dia belum memperhatikan mereka berbau. “Saya kira tidak ada yang mengeluh,” katanya.

Dia sekarang adalah penggemar wol merino sehingga dia mulai menimbun kemeja, serta kaus kaki dan pakaian dalam. Dua yang terakhir dicuci. Setelah setiap pemakaian? “Aku bisa pergi lebih lama,” katanya. “Saya hampir malu untuk mengakuinya, tetapi katakanlah tiga atau empat hari … Dalam perdagangan saya, ketika seseorang mengatakan sesuatu, Anda menggandakannya – jika seseorang mengatakan mereka hanya merokok satu batang sehari, itu berarti dua atau tiga.” Jadi dia bisa pergi selama seminggu dengan celana wolnya? “Ya, sesuatu seperti itu,” katanya sambil tertawa.

Barang-barang non-merino dicuci secara teratur – jeans, misalnya, akan dipakai selama seminggu. “Saya merasa air adalah sumber daya yang penting, jadi saya berusaha untuk tidak menggunakan sebanyak yang saya bisa,” kata Tom. “Itu juga murni kemalasan.” Pendekatannya adalah mabuk karena miskin di masa lalu, pikirnya, ketika dia hanya memiliki satu celana panjang dan tanpa kaus kaki. “Itu hanya kebiasaan,” katanya, sambil menambahkan bahwa dia menikmati asketismenya.

Kebiasaan adalah sebagian yang menjelaskan gaya hidup rendah cucian orang lain. “Saya tidak tinggal di rumah dengan mesin cuci antara usia 19 dan 39, jadi saya mencuci tangan dan menggunakan mesin cuci,” kata Michele, seorang desainer grafis dan drummer. “Selama periode itu, saya tidak punya banyak uang atau banyak waktu luang.”

Pakaian, dia menyadari, bisa dipakai berkali-kali, dengan mengudara di antaranya. “Saya terbiasa tidak mencuci barang hanya setelah sekali pakai. Bahkan ketika saya akhirnya tinggal di suatu tempat dengan mesin cuci, saya tidak pernah tergoda untuk mencuci setiap hari atau dua hari sekali.” Motivasinya sebagian besar adalah lingkungan, “mengetahui bahwa semua serat mikro dan deterjen mencemari sungai, laut, dan satwa liar kita. Produsen menghasilkan uang dari rasa takut kita terhadap kotoran dan mempromosikan tingkat ‘kebersihan’ yang konyol – dan planet ini menderita.”

Gadis muda dengan gaun putih berlumuran lumpur melompat di atas batu di dasar sungai
Kadang-kadang, Anda perlu menggunakan mesin – tetapi seringkali pencucian dingin sudah cukup. Foto: Peter Cade/Getty Images

Baru-baru ini saja, kata Rosie Cox, seorang profesor geografi di Birkbeck, University of London dan rekan penulis Dirt: the Filthy Reality of Everyday Life, kami menerima cucian rumah begitu saja. “Ini sebenarnya sangat rumit, secara teknis. Apa yang terjadi di dalam rumah Anda hanya karena transformasi besar: memiliki air mengalir, penemuan mesin cuci yang muat di rumah orang, terjangkau.” Baru sejak tahun 1960-an, katanya, mayoritas rumah tangga memiliki mesin cuci; sekarang, mendekati 100%.

Elemen lainnya adalah bagaimana pakaian kita berubah. Pada dasarnya, mereka menjadi lebih bisa dicuci. Sebelum paruh kedua abad ke-20, banyak pakaian yang dibuat dari kain wol. “Anda membersihkannya dengan mengeringkannya sesekali, tetapi sering kali Anda menyikatnya, mengoleskannya, hal semacam itu,” kata Cox. “Orang akan memiliki lebih sedikit barang dan mereka akan lebih tahan lama.”

Munculnya serat sintetis dan pembuatan serat murah seperti kapas “terjadi pada saat yang sama ketika kita mulai memiliki mesin cuci”, katanya. Jadi, pakaian bisa dicuci – dan semakin banyak orang yang memiliki mesin untuk mencucinya.

Apa yang kami anggap bersih adalah “spesifik secara budaya, historis, dan sosial”, kata Cox. “Sudah umum di masyarakat kita untuk memikirkan kebersihan secara visual: Apakah terlihat bersih? Apakah kulit putihmu putih?” Inilah sebabnya banyak dari kita, ketika melihat noda kecil yang tampaknya menodai pakaian yang bersih, memutuskan untuk membuang semuanya ke dalam keranjang cucian. Itu juga mengapa produsen mendorong penghilang noda dan pencerah. Kami juga memperhatikan bau – tidak hanya menghilangkan bau, “tetapi memasukkan bau lain. Hari ini, kami memiliki semua hal ini seperti penguat aroma.”

Ryan, ayah dari seorang anak berusia empat tahun di Fife, dibesarkan di sebuah rumah di mana ibunya “biasa mencuci dan menyetrika segala sesuatu secara religius”. Dia selalu mempertanyakannya: “Anda baru saja menyetrika sesuatu dan menjadi berkerut.” Sekarang dia adalah seorang ayah, dia mencoba membuat hidup semudah mungkin. Ini berarti lebih sedikit cucian – dan tentunya tidak perlu menyetrika. Dia tidak pergi sejauh yang lain dalam hal pakaian di antara mencuci – T-shirt akan mendapatkan dua atau tiga acara – tapi dia mencuci lebih sedikit dari sebelumnya. Dia telah meyakinkan istrinya untuk memotong juga: “Dia ingin mencuci piyama putri kami setelah dipakai.”

Alison, seorang ibu rumah tangga di Glasgow, juga tumbuh dengan beban cucian yang berat. “Ibuku mengajariku untuk mencuci semuanya setelah dipakai sekali,” katanya. “Dia juga menyetrika semuanya.” Begitu Alison menyadari dia bisa mengembalikan pakaian usang ke dalam laci atau lemari “tanpa takut terkontaminasi”, dia berhenti menghitung berapa kali pakaian itu telah dipakai. Suaminya, yang tumbuh di pedesaan dan memiliki pendekatan yang jauh lebih ketat terhadap binatu, mencuci “dan menjadikannya norma di rumah kami”. Dia khawatir bahwa “orang akan mengira saya kotor – dan kemudian saya menyadari tidak ada yang memperhatikan. Saya pikir ibu saya akan ngeri jika saya memberitahunya, tetapi dia tidak menyadarinya. Mengapa semua itu berhasil? Ini menghemat uang kami, lebih baik untuk lingkungan dan pakaian kami bertahan lebih lama.”

Amber, seorang manajer pemasaran, telah menunjuk sebuah laci untuk pakaian yang sudah usang tetapi dapat dipakai: “Saya memeriksa bekas yang terlihat atau bau apa pun, dan jika tidak ada masalah untuk dipakai kembali, saya akan menyimpannya lagi. Saya menggunakan mesin cuci hanya seminggu sekali, bukan setiap hari.”

Tahun ini, mesin cuci Chet rusak. Dia memutuskan untuk tidak menggantinya. “Itu adalah keputusan yang mudah untuk hidup seperti saya di abad ke-19 dan mencuci pakaian dengan tangan,” kata Chet, seorang seniman. “Saya mulai mencoba mencuci dengan jadwal yang sama seperti sebelumnya, tetapi segera saya menyadari bahwa itu tidak mudah dilakukan.” Mencuci secara bertahap menjadi lebih jarang; sekarang, dia mencuci tangan setiap bulan. “Jelas bahwa saya tidak perlu mencuci jeans atau kemeja, jadi hanya pakaian dalam dan kaus kaki. Saya merasa yakin bahwa saya tidak membutuhkan mesin cuci lagi.”