Frank Lampard merasa fondasinya runtuh saat Chelsea menggelepar | Chelsea | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Dari semua upeti yang membanjir kapan Frank Lampard pensiun sebagai pemain pada tahun 2017, ada satu yang menonjol, langsung ke intinya, apa yang membuatnya begitu sukses. “Anda adalah pelatih terbaik sejauh satu juta mil setiap hari,” kata John Terry, rekan setimnya di Chelsea dan Inggris sejak lama.

“Kamu tetap keluar, mengerjakan finishing kamu. Saya akan merindukan Anda mendapatkan empat kerucut dan melakukan sprint – memberi contoh bagi anak-anak akademi.”

Panduan Cepat

Bagaimana cara mendaftar untuk peringatan berita olahraga?

Menunjukkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play store di Android dengan mencari ‘The Guardian’.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol Menu di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Lampard memiliki banyak masalah saat ini, hampir terlalu banyak masalah untuk dicantumkan, dan mereka telah bersekongkol untuk menjadikan kembalinya dia ke Chelsea sebagai manajer sementara sebagai pengalaman yang membuat frustrasi. Sekarang enam kekalahan dari enam, yang terbaru adalah 3-1 di Arsenal pada Selasa malam; tidak sejak Glenn Hoddle kalah enam kali berturut-turut pada tahun 1993, klub mengalami rekor seperti itu.

Mulai dari mana? Musim sudah mati, tidak ada yang dikejar dalam hal posisi liga yang berarti, dan para pemain mengetahuinya. Lampard hanya menjaga agar kursi tetap hangat pengurus tetap berikutnya dan para pemain mengetahuinya. Skuad membengkak dan tidak seimbang, siap untuk perombakan stres tinggi, dan sejumlah besar dari 30-plus tidak jelas tentang apa yang akan terjadi di masa depan. Dalam ruang hampa, mereka mempertimbangkan pilihan mereka.

Di mana Lampard memulai saat dia mengumpulkan semuanya setelah hasil Arsenal (dan bangun adalah kata kuncinya) adalah dengan fundamental, yang memecatnya sebagai pemain, di mana dia akan selalu mundur. Itu adalah kerja keras dan ketangguhan mental, keinginan bawaan untuk membuktikan nilainya – dan yang lainnya salah.

Saat dia melihat sekelilingnya berantakan Chelsea telah menjadi musim ini, dia tidak bisa membuat kritik yang lebih keras daripada mengatakan bahwa fondasi ini telah runtuh.

Di Arsenal, apa yang membuat Lampard terganggu selama babak pertama yang buruk (Chelsea tertinggal 3-0 setelah 34 menit dan itu bisa lebih buruk) adalah tidak adanya agresi, bagaimana mereka tidak “melakukan kontak” dengan lawan mereka, bagaimana mereka membiarkan Arsenal bermain. Mereka sama-sama tanpa tekanan dalam penguasaan bola dan Lampard membuat tautan yang merusak dengan kurangnya penerapan dalam latihan.

“Ini adalah keinginan mental untuk mendekati orang tetapi juga dimulai dengan kapasitas untuk dapat melakukannya,” katanya. “Dan jika Anda belum mengondisikan dan melakukan itu dan melakukan itu… dan Anda tidak melakukannya pada hari Rabu dan Anda tidak melakukannya pada hari Kamis, maka Anda tidak akan melakukannya pada hari Sabtu. Jadi hal-hal itu… dan ketika mereka menjadi Anda sebagai sebuah kelompok, mereka tidak berubah dalam semalam. Kami melihat itu saat ini.”

Kai Havertz dan rekan setimnya di Chelsea telah menunjukkan kekecewaan mereka di Arsenal. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Lampard menegaskan bahwa dia “sama sekali tidak mempertanyakan para pemain sebagai pemain muda”. Mereka peduli, katanya. Mereka tidak memiliki niat buruk. Namun istilah itu masih terasa sedikit sarat. Dia tidak menyebut mereka laki-laki dan ada perbedaan antara menjadi pemuda yang bermaksud baik dan profesional top yang rela mengorbankan segalanya.

“Ada beberapa hal yang harus Anda lakukan: ‘Oke, baiklah, kita harus menjadi lebih baik dalam hal itu,’” kata Lampard. “Tapi ada beberapa hal yang Anda lakukan: ‘Tidak, tidak, teman-teman. Mereka adalah dasar-dasarnya. Dan mereka harus lebih baik.’ Tim kurang percaya diri tetapi juga berkinerja buruk di dasar-dasarnya.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Bagi Lampard, ini bukan tentang pendekatan taktis, apakah dia bermain dengan tiga atau empat bek; melainkan apakah para pemain memiliki sarana untuk menyerap dan mentransfer energi positif dan instruksi yang dia berikan kepada mereka, untuk menegaskan diri mereka di lapangan. Bukan hal yang aneh mendengar dia berbicara tentang kepercayaan, terutama karena itu adalah hal yang besar sebagai pemain dan tim tempat dia bermain. Ketika dia berbicara, adalah mungkin untuk melihat mentalitas sekolah tua Inggris itu, 110% dan semua yang lainnya. istirahat, dan bertanya-tanya apakah omong kosong ini terus bekerja.

Ada juga unsur perlindungan reputasi dalam permainan dari Lampard. Sorot para pemain. Sorot semua yang salah dalam situasi yang mustahil. Dia tidak ingin terseret oleh kegagalan manajerial kedua musim setelahnya yang ada di Everton.

Tapi karena Lampard mempertimbangkan sisa musim ini – lima pertandingan lagi; itu adalah Bournemouth pada hari Sabtu berikutnya diikuti oleh Nottingham Forest, klub Manchester dan Newcastle – ada perasaan, lebih dari sebelumnya, bahwa dia akan berjongkok dengan nilai-nilai dan kepercayaannya pada mereka yang berbagi nilai.

Lampard menyebut pemain sayap Noni Madueke, yang didatangkannya ke Arsenal setelah pemain berusia 21 tahun itu berlatih dengan baik. Madueke akan mencetak gol Chelsea, yang pertama untuk klub. “Ini pertanyaan tentang lima pertandingan dan untuk bersaing satu sama lain seperti yang dilakukan Noni dalam performanya dari dua minggu latihan yang bagus,” kata Lampard. “Untuk menunjukkan bahwa Anda layak berada di tim. Itu harus menjadi aturannya.

“Semakin saya di sini dalam waktu singkat ini, saya menjadi sedikit lebih praktis tentang itu. Para pemain yang menunjukkan, berlatih dengan baik dan memiliki motivasi itu… dan itu tidak selalu para teriakan, bisa jadi mereka yang pendiam dengan motivasi… akan menjadi orang-orang yang mencoba membuat kami berkembang.

“Dan kemudian, saat klub bergerak maju, itu harus selalu terjadi. Itulah yang dimiliki klub-klub top. Di suatu tempat musim ini kami kehilangan perasaan seperti itu.