Final FA Disability Cup akhir pekan ini menggambarkan bahwa sepakbola adalah untuk semua | Sepak bola | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Rhyce Ramsden adalah pemain sayap elektrik dengan sentuhan sutra dan belahan tengah yang floppy. Saat dia bermain, dia bergemerincing dari tiang ke tiang. Dia adalah man of the match pada hari Sabtu saat timnya memenangkan trofi yang paling mereka dambakan dan dia melakukannya dengan satu kaki. Sejauh julukan pergi, ‘yang diamputasi Jack Grealish’ terdengar benar.

“Kau tahu mereka memanggilku apa? Bukan Jack Grealish, tapi Fat Grealish,” kata Ramsden, setelah timnya Everton menang 4-2 atas Portsmouth di final FA Disability Cup. “Tapi aku akan menerimanya. Berada di sini bermain di piala, apalagi memenangkannya, itu nyata, itu gila.

Dia juga menegaskan tidak akan ada penyok empat hari untuk diikuti. “Saya mungkin memanjakan diri saya dengan McDonalds dalam perjalanan pulang, tapi itu saja.”

Sepak bola yang diamputasi adalah versi olahraga nasional yang cepat, sangat teknis, dan sangat berbahaya. Ramsden mungkin bertubuh kekar tetapi dia memiliki akselerasi sprinter dan menurut salah satu pelatihnya “bisa mengalahkan pelari dua kaki dalam balapan garis lurus”.

Selama final dia dua kali memiliki tongkat penyangga yang dipotong menjadi dua oleh tekel Portsmouth yang tak tanggung-tanggung. Namun, ia juga menyelesaikan satu-dua yang lucu untuk membuka skor, membunuh bola panjang dengan cepat, lalu melepaskan tembakan melewati kiper untuk yang kedua. Dia kemudian memberikan bantuan yang menentukan yang membelah pertahanan padat.

Rhyce Ramsden dengan trofi pertandingannya. Foto: BT Sport

Dia menonjol, tapi dia bukan satu-satunya pemain yang mengesankan; final yang diamputasi sama memikat dan dicapainya seperti apa pun yang mungkin pernah Anda lihat di sepakbola arus utama musim lalu.

Final Piala Disabilitas pertama kali diadakan pada tahun 2016 dan sekarang mempertandingkan enam cabang sepak bola yang berbeda. Bersamaan dengan pertandingan amputasi pada hari Sabtu, ada juga final yang sebagian terlihat dan buta. Pada hari Minggu, pameran kelumpuhan otak, tuli, dan kursi listrik akan menyusul.

Setiap permainan memiliki variasi aturannya sendiri; dari hal-hal sederhana seperti jumlah pemain atau ukuran lapangan hingga kerumitan yang lebih jelas seperti, dalam permainan buta, perlunya mengucapkan kata ‘voy’ untuk mengumumkan kehadiran Anda sebelum menantang bola. Tapi pada dasarnya olahraga ini tetap sama, tujuan dari final tidak hanya untuk menentukan keberhasilan dan penghargaan usaha, tetapi untuk menyiarkan bahwa sepak bola adalah untuk semua.

Pertandingan diadakan di St George’s Park, ‘Rumah Inggris’ pedesaan di pedesaan Staffordshire. Pesan di dalam kompleks memperkuat tema inklusi: di dinding kemeja milik ‘pahlawan Inggris’ upaya merah dikenakan oleh Paul Scholes ketika mencetak hat-trick melawan Polandia pada tahun 1999 duduk di sebelah David Clark yang mencetak 128 gol dalam 144 pertandingan untuk tim buta Inggris dan finis keempat di kejuaraan dunia pada 2010.

Tidak mudah untuk mencetak gol dalam sepak bola buta: gol kecil dan penjaga gawang yang memiliki pandangan penuh semakin memperumit versi olahraga di mana pemain outfield tidak memiliki perasaan yang mendefinisikan permainan non-cacat.

Brighton mengklaim kemenangan tipis atas Royal National College for the Blind, pertandingan ulang final tahun lalu yang ditentukan oleh tendangan rendah kaki kiri Hamed Ebrahim di babak pertama. Abdullah menyisihkan pemain internasional Inggris RNC Rainbow Mbunagi sebagai pemain dominan permainan, tetapi keduanya berbagi kontrol dekat dan insting menembak yang merupakan karakteristik permainan yang menentukan.

lewati promosi buletin sebelumnya

Hamed Ebrahim mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut untuk memberi Brighton and Hove Albion Blind FC kemenangan di final buta melawan Royal National College di final FA Disability Cup di St Georges Park.
Hamed Ebrahim mencetak gol untuk memberi Brighton kemenangan di final buta. Foto: BT Sport

Perlu juga dicatat bahwa Brighton memenangkan Piala Disabilitas pertama mereka setelah merekrut kapten RNC, Darren Harris, musim panas lalu. Harris, yang merupakan pemain buta paling berprestasi di Inggris dengan 157 caps dan ikon permainan, menunjukkan gerak kaki yang sangat baik, berlari tak kenal lelah dan membuang waktu elit, menari perlahan melintasi lapangan untuk mengambil tendangan sudut di akhir babak kedua sebelum memesona wasit. “Aku suka permainan ini,” bisiknya pada pria berbaju hitam.

Harris, Mbunagi dan Ramsden sekarang mendapat manfaat dari paparan liputan TV, dengan BT Sport menayangkan pertandingan secara langsung dan Channel 4 menayangkan paket sorotan mulai akhir pekan depan. Visibilitas adalah apa yang dibutuhkan sepak bola disabilitas, baik untuk mendorong partisipasi maupun untuk menumbuhkan elit di akhir pertandingan (tim Inggris yang diamputasi, yang memenangkan turnamen internasional pertamanya dalam 15 tahun minggu lalu, tidak berafiliasi dengan FA dan tetap menjadi operasi amal) .

Kehadiran kamera juga mendongkrak beberapa penampilan, terutama di final yang terlihat sebagian, di mana Scorpions FC mengalahkan Merseyside Blind & VI 2-1, hingga adegan kegembiraan di lapangan futsal St George’s Park.

Scorpions FC merayakan dengan trofi setelah mengalahkan Merseyside Blind & VI 2-1 di final FA Disability Cup di St Georges Park.
Scorpions FC merayakan kemenangan mereka di final yang terlihat sebagian. Foto: BT Sport

Kapten Tom Lamb tidak hanya mencetak gol kedua Scorpions (yang pertama adalah tendangan backheel yang luar biasa dari Daniel Angus), dia mengklaim penghargaan man of the match dan melakukan shuffle gelandangan Jordan Henderson dalam mengangkat trofi.

Dia mengatakan visibilitas yang diberikan oleh liputan TV adalah kuncinya. “Bermain di kandang sepakbola, tidak banyak orang yang bisa melakukannya,” ujarnya. “Sangat penting bagi penyandang disabilitas muda untuk dapat melihatnya, untuk mengetahui bahwa itu mungkin.

“Olahraga memberi begitu banyak dan benar-benar dapat membantu orang berkembang. Jadi hari seperti hari ini benar-benar hebat.”