Ellie Simmonds saat menemukan ibu kandungnya: ‘Selama perjalanan ini saya banyak menangis’ | Ellie Simmonds | KoranPrioritas.com

oleh -24 views

Aseorang anak, Ellie Simmonds akan berfantasi tentang seperti apa ibu kandungnya. Dalam penglihatannya yang paling liar, mungkin ibu kandungnya adalah seorang bintang rock, atau terkenal, atau luar biasa dalam hal lain. “Anda tidak pernah berpikir sebagai anak berusia tujuh, delapan tahun, bahwa Anda benar-benar akan bertemu dengan ibu kandung Anda,” katanya. Ternyata wanita itu tahu persis siapa bayi yang dia serahkan – dan bahwa anak itu adalah yang terkenal dan luar biasa. Ketika Simmonds, yang saat itu baru berusia 13 tahun, berkompetisi di Paralimpiade Beijing 2008, dan memenangkan dua medali emas untuk renang, ibu kandungnya menggabungkan semuanya: namanya, usianya, detail hidupnya yang dipublikasikan. Pada bulan Februari tahun ini, mereka bertemu untuk pertama kalinya.

Simmonds telah membuat film dokumenter yang kuat dan sangat mengharukan – saya terisak – tentang menelusuri keluarga kandungnya, yang juga menyoroti kesulitan mengejutkan yang dihadapi oleh anak-anak cacat yang menunggu untuk diadopsi. Untungnya, ini tidak terjadi pada Simmonds, yang menderita achondroplasia, atau dwarfisme – dia diadopsi dalam beberapa bulan setelah lahir – tetapi itu tetap menjadi kenyataan bagi banyak anak lainnya.

Dia memulai prosesnya lebih dari setahun yang lalu; waktunya terasa tepat. Pensiunnya pada tahun 2021 setelah Tokyo Paralimpiade – karir yang membuatnya memenangkan lima medali emas Paralimpiade dan gelar dunia yang tak terhitung jumlahnya, dan memecahkan beberapa rekor – telah memberinya waktu dan ruang untuk berpikir tentang kehidupan di luar berenang. Namun berakhirnya kariernya sebagai atlet saat masih berusia 20-an (sekarang 28 tahun) juga mengguncang identitasnya. Jika dia bukan perenang dan juara Paralympian, pikirnya, lalu siapa dia? Itu adalah pertanyaan yang menjadi semakin sulit untuk dijawab ketika begitu banyak kehidupannya sendiri yang menjadi misteri baginya.

Simmonds dengan foto dirinya saat masih bayi. Foto: ITV

Dari mana datangnya kehangatan dan keceriaannya, atau mata birunya yang indah – semua karakteristik yang sangat mencolok saat kami bertemu di kantor yang agak membosankan – berasal? Kecintaannya pada binatang, terutama kuda? Daya saing dan tekadnya? Sebagian besar: apa yang terjadi pada ibu kandungnya yang berarti dia memutuskan, ketika putrinya baru berusia dua hari, untuk menempatkannya untuk diadopsi?

Simmonds rindu berenang, atau setidaknya kompetisi elit. “Akhir-akhir ini, hal itu semakin mempengaruhi saya,” akunya. “Setahun terakhir ini, saya pasti lebih menyadari, seperti …” Dia berhenti. Sebagai seorang Paralympian, dia berkata, “Saya menyadari berbagai disabilitas, dan saya menggunakan tubuh saya sebagai mesin. Saya sangat percaya diri karena saya pandai dalam sesuatu.” Sejak pensiun, “kepercayaan diri saya mungkin menurun. Akhir-akhir ini, menyadari orang-orang yang menatap saya di jalanan lebih memengaruhi saya. Saya tidak tahu kenapa.”

Dia sibuk, sengaja begitu – tahun pertama pensiunnya termasuk memulai proses besar untuk menemukan keluarga kandungnya, serta berkompetisi di Strictly Come Dancing. “Saya membuat diri saya sibuk sehingga saya tidak perlu memikirkan banyak hal, karena secara alami saya terlalu banyak berpikir.” Renang digunakan untuk menyerap pikiran itu. “Seperti: ‘Apa yang terjadi jika saya tidak masuk ke air seperti ini? Apa yang terjadi jika saya tidak bisa tidur nyenyak?’ Pertanyaan, pertanyaan, pertanyaan. Padahal sekarang pertanyaan-pertanyaan itu dialihkan ke hal lain.”

Apakah itu ketika dia mulai lebih memikirkan keluarga kandungnya? “Saya selalu memikirkan mereka, tumbuh dewasa. Saya punya foto dia ketika dia melahirkan saya, dan dengan saudara perempuan kandung saya.” Namun, sampai baru-baru ini, Simmonds tidak terlalu memikirkan untuk mencoba melacaknya. Dia baru berusia 12 tahun ketika dia pergi ke kejuaraan dunia pertamanya pada tahun 2006, katanya. “Jadi saya tidak pernah punya waktu, atau kapasitas mental. Banyaknya tekanan yang diletakkan di pundak Anda ketika Anda seorang atlet – mencari orang tua kandung saya akan menjadi tekanan tambahan, faktor emosional tambahan. Saya belum siap untuk memiliki perasaan itu juga.” Meskipun adopsinya tidak pernah dirahasiakan dari keluarga besarnya, teman-temannya dan, kemudian, pacarnya Matt, semua orang setuju untuk merahasiakannya dari publik untuk melindunginya.

Simmonds, kehilangan gigi depannya, mengambil posisi balet dengan triko merah muda
Simmonds sebagai seorang gadis, seperti yang terlihat di My Secret Family. Foto: ITV

Simmonds diadopsi oleh Val dan Steve Simmonds, dari Aldridge di West Midlands, saat dia berusia tiga bulan, dan menjadi anak bungsu dari lima bersaudara. Dalam banyak hal, itu adalah hasil dongeng. Keluarganya memiliki kolam renang di dasar taman, dan tak lama kemudian Simmonds berenang di klub lokal. Saat berusia 11 tahun, dia dan ibunya pindah ke Swansea agar Simmonds bisa berlatih dengan Tim GB, pulang ke rumah pada akhir pekan. “Orang tua saya mendukung saya, bukan hanya renang tapi semua kesempatan. Saya tidak suka duduk-duduk; Saya suka melakukan sesuatu sepanjang waktu, dan orang tua saya membantu saya menjadi orang itu. Saya menyukai musim panas, karena itu berarti saya bisa keluar lebih lama. Kami sangat aktif, di luar ruangan.”

Beberapa saudara kandungnya memiliki disabilitas. “Kami adalah keluarga yang merangkul perbedaan,” katanya. “Orang tua saya membesarkan kami dengan cara yang sangat positif, sangat menerima siapa kami dan sisi positifnya. Kami sangat dekat.” Semua anak diadopsi (sayangnya, kakak perempuan tertua Simmonds, Georgina, meninggal pada tahun 2013 pada usia 45 tahun), dan Val serta Steve telah mengasuh lusinan anak selama bertahun-tahun, jadi adopsi dan pengasuhan tidak pernah terasa aneh di dalam keluarga. Simmonds mengatakan bahwa, saat tumbuh dewasa, dia tidak pernah menyadari perasaan penolakan apa pun yang disebabkan oleh pengadopsiannya. “Saya terkejut,” katanya, “tetapi tidak. Tidak ada saat-saat saya kesal atau marah. Aku sudah sangat, di satu sisi, blas tentang hal itu. Penasaran, tapi itulah saya secara umum. Saya selalu suka mengajukan banyak pertanyaan.”

Orang tuanya mengisinya dengan cinta. “Sangat – cinta, keluarga, dukungan di seluruh.” Perasaan aneh, katanya, adalah bahwa “menengok ke belakang, saya bisa saja memiliki kehidupan lain. Saya bisa menjadi seseorang yang sangat berbeda, orang lain. Jika saya tidak memiliki orang tua, saya tidak akan menjadi perenang atau orang seperti saya hari ini. Mereka memberi saya kesempatan itu dan mereka menempatkan saya dalam perjalanan itu.”

Simmonds memiliki beberapa foto keluarga kandungnya dan dia tahu sebagian dari ceritanya – bahwa dia telah diasuh beberapa saat sebelum diadopsi. Namun, sampai dia memulai film dokumenter itu, dia tidak tahu bahwa catatan adopsinya bahkan ada, apalagi dia bisa mengaksesnya. Film tersebut menceritakan bagaimana ibu kandungnya diberi “lembar fakta” ​​tentang anak-anak penderita achondroplasia dan hal kecil yang bisa diharapkan dari kehidupan mereka. Pada dasarnya dikatakan bahwa mereka “bodoh”, dan bahwa mereka secara tradisional mendapatkan pekerjaan di – saya tidak mengada-ada – sirkus. Ini tahun 1990-an, bukan tahun 1900-an. Bagaimana rasanya membaca itu?

“Itu membuat saya ingin mengubah orang, membantu mendidik orang bahwa sebenarnya, menjadi orang cacat itu luar biasa.” Itu hampir terlalu ekstrim dan menggelikan salah untuk dianggap selain konyol, katanya. “Saya pikir ketika saya melihatnya, saya tidak marah. Saya seperti: ‘Wah, ini benar-benar buruk.’”

Itu mengubah jalan hidupnya, dan ibu kandungnya. “Ketika Anda baru saja melahirkan, Anda rentan, Anda emosional, ada banyak hal yang Anda rasakan,” kata Simmonds. “Untuk mengetahui anak itu cacat, dan kemudian diberi informasi ini… Anda takut. Itu tidak diketahui. Bahkan sekarang, seorang anak cacat, Anda diberi tahu bahwa itu mahal, mereka membutuhkan lebih banyak dukungan. Tapi ada begitu banyak hal luar biasa yang datang dengan seorang anak penyandang disabilitas, dan saya pikir kita perlu membicarakannya lebih lanjut. Itu mengubah hidup, dan mengubah hidup menjadi lebih baik.

Simmonds hanya memiliki empati untuk ibu kandungnya, bahkan setelah mengetahui bahwa dia awalnya berharap dia melakukan aborsi, atau bahwa Simmonds telah meninggal saat lahir. “Saya menempatkan diri saya pada posisinya,” kata Simmonds. “Dari catatan, dia mengalami banyak hal secara mental – saya tahu lebih banyak sekarang – dan dia sendirian.” Dia sudah berpisah dari ayah kandung Simmonds. “Ya, saya kesal, tapi saya juga terbuka untuk itu. Saya pikir saya harus membacanya beberapa kali. Sepertinya saya tidak dapat menghitung bahwa itu tentang saya. Ya, ini tentang saya, tapi sebenarnya tidak terasa seperti tentang saya.” Saya menemukan empatinya luar biasa dan mengharukan, bahkan jika dalam film dokumenter dia juga mengakui bahwa ini mungkin pertama kalinya dia merasakan penolakan sebagai akibat adopsinya. “Dari apa yang saya ingat,” katanya sekarang, “rasanya lebih seperti kehampaan.”

Dalam filmnya, Simmonds mencari tahu tentang bagaimana rasanya anak-anak cacat, bahkan hingga hari ini, mencari keluarga angkat. Saat mengunjungi layanan sosial, dia diberi tahu bahwa hanya satu dari 150 calon keluarga yang merasa sangat terbuka untuk mengadopsi anak yang cacat fisik. “Itu benar-benar emosional,” katanya. “Ini membuka mata – masih ada orang yang takut dan takut membawa anak penyandang disabilitas ke dalam keluarga mereka. Ya, kami sedikit berbeda, terkadang kami membutuhkan dukungan ekstra, tetapi kami hanyalah manusia biasa. Setiap orang berhak mendapatkan rumah dan keluarga yang mencintai mereka.” Dia berharap untuk melakukan lebih banyak TV – dia alami – sebagian untuk meningkatkan representasi. “Jika anak-anak melihat tipe orang yang berbeda, tumbuh dewasa, tidak akan ada tatapan itu, tidak akan ada stigma itu.”

Ketika pekerja dukungan adopsi Simmonds menghubungi, ibunya menyatakan keinginan untuk berhubungan. Itu sangat melegakan – memilukan, anak angkat lain yang cacat memberi tahu Simmonds bahwa orang tua kandung mereka mengatakan tidak. Ibunya meminta untuk meminumnya perlahan, yang cocok untuk Simmonds; waktunya di Strictly juga memberikan pengalih perhatian yang menyenangkan. Pasangan ini awalnya berhubungan melalui surat. Menulis kepadanya, kata Simmonds, “membuat saya sangat emosional. Melalui seluruh perjalanan ini, saya banyak menangis.”

Simmonds menampilkan medali yang dimenangkannya selama Pertandingan Paralimpiade London 2012.
Simmonds menampilkan medali yang dimenangkannya selama Pertandingan Paralimpiade London 2012. Foto: Sean Dempsey/PA Archive/Press Association Images

Apakah fakta Simmonds terkenal menambah elemen aneh padanya? Itu sedikit memprihatinkan, katanya, “karena saya tidak ingin dia hanya mengenal saya karena itu. Saya tidak ingin dia melihat saya seperti itu – saya ingin dia melihat saya sebagai pribadi.” Dia kemudian menemukan bahwa ibu kandungnya telah mengetahui siapa dirinya lebih dari satu dekade sebelumnya, dan telah mengikuti kariernya. “Di satu sisi, saya merasa dia melindungi saya, karena dia dapat dengan mudah datang dan melihat saya berkompetisi kapan saja. Tapi dia tidak melakukannya karena dia ingin aku melanjutkan hidupku. Dia membiarkan saya menghubungi dia.”

Pertama kali mereka akan bertemu, Simmonds batal karena migrain – sesuatu yang sering dia derita di saat stres. Kali kedua, dia berkata, “Saya sangat, sangat gugup. Kemudian begitu dia berjalan melewati pintu, semua saraf itu hilang begitu saja, dan kami hanya berpelukan dan menangis.” Awalnya, Simmonds berencana bertemu ibunya selama 15 menit; mereka akhirnya berbicara selama lima jam. “Dia seperti saya. Kami mirip – dia sangat cerewet dan membuatmu merasa nyaman, dan tertawa sepanjang waktu.” Dia berseri-seri dan berkata lagi, lebih pada dirinya sendiri: “Dia seperti saya.”

Ibunya tahu Simmonds membuat film dokumenter, tetapi pertemuan mereka tidak difilmkan dan Simmonds merahasiakan identitasnya. “Saya tidak ingin kritik atau hal buruk terjadi padanya, karena dia tidak salah,” katanya. Simmonds mengatakan ibu kandungnya menyatakan penyesalan dan rasa bersalah, tetapi sangat lega bahwa putrinya telah menjalani kehidupan yang dimilikinya. Apakah ada bagian dari Simmonds yang marah, atau sedih, karena dia telah ditempatkan untuk diadopsi? “Tidak,” katanya. “Saya mencintai orang tua saya. Jika saya tidak memiliki kehidupan bersama mereka, saya tidak akan menjadi diri saya yang sekarang. Mereka sangat mendukung, katanya, meskipun dia juga menjalani terapi untuk membantunya memproses berbagai hal.

Hubungan pasangan ini masih dalam tahap awal dan Simmonds belum bertemu dengan saudara perempuan kandungnya, atau ayah (dia dan ibu kandungnya tidak benar-benar berhubungan). “Saat ini, prosesnya masih lambat, mencoba menerima semuanya. Sulit untuk menggambarkan seperti apa hubungan kami, tetapi sepertinya saya memasukkan orang lain ke dalam diri saya, yang sangat bagus.”

Identitasnya masih dibangun, sebuah pekerjaan yang sedang berjalan untuk seorang gadis yang lahir 28 tahun lalu, diberi nama Eleanor oleh seorang wanita yang membuat keputusan yang menyakitkan, dan yang tumbuh dengan semangat penaklukan dunia. “Saya pikir pekerjaan, kehidupan, dan saya sebagai pribadi, saya masih perlu mencari tahu.”

Ellie Simmonds: Finding My Secret Family tayang 6 Juli jam 9 malam di ITV dan ITVX