Elina Svitolina mengalahkan unggulan teratas Iga Swiatek saat wildcard mencapai semifinal | Wimbledon 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Hampir dua jam memasuki perempat final keduanya dalam banyak turnamen grand slam setelah cuti melahirkan, Elina Svitolina telah melakukan segalanya dengan benar. Menghadapi tantangan berisi pemain terbaik dunia, Svitolina bekerja Setiap Swiatek seperti seorang veteran sejati, menekannya di saat-saat yang menentukan dan tidak melakukan kesalahan. Namun ketika Svitolina memimpin 4-1 pada tie-break set kedua, Swiatek melepaskan diri dengan luar biasa.

Meski begitu, Svitolina tidak pernah panik. Selama 13 tahun karirnya, dia telah memenangkan hampir 450 pertandingan dan mengalahkan semua pemain terbaik di masanya. Tidak ada yang lebih dia ketahui di dunia ini selain bagaimana berjuang melalui pertandingan tenis dengan ketabahan dan tekad, dan dia menggunakan pengalaman itu untuk segera pulih: 41 menit kemudian, Svitolina meraih salah satu kemenangan terbaik dalam karirnya dengan mengalahkan Swiatek , unggulan teratas, 7-5, 6-7 (5), 6-2 untuk menyamai penampilan terbaiknya di turnamen grand slam dengan kembali ke Wimbledon semifinal.

Pasangan ini mencapai perempat final setelah menjadi protagonis utama di salah satu hari tenis paling spektakuler tahun ini. Di dalam Pertandingan putaran keempat Swiatek melawan Belinda Bencic, unggulan ke-14, Swiatek tampaknya mencapai titik penentu dalam evolusi lapangan rumputnya setelah bertahan dari dua match point pada servisnya.

Saat Swiatek menutup kemenangan briliannya dalam tiga set di Center Court, Svitolina secara bersamaan tenggelam dalam pertarungannya sendiri. Petenis Ukraina itu bangkit dari ketertinggalan 4-7 pada tie-break set ketiga setelah a pertempuran brutal dengan Victoria Azarenkamenyegel kemenangan dengan ace.

Namun, pertanyaan yang membayangi saat mereka melangkah ke lapangan, bagaimanapun, adalah apakah gaya pertahanan-pertama pukulan balasan Svitoliina cukup merepotkan Swiatek, yang cenderung berjuang melawan penyerang bola yang lebih besar yang dapat secara efektif mendesaknya. Sementara Swiatek langsung memaksakan diri, memimpin dengan break pada sebagian besar set pertama, dia tidak pernah terlihat nyaman. Saat kesalahannya menumpuk, dia berjuang untuk mengontrol pukulan forehandnya yang bocor. Svitolina hanya mencoba untuk tetap solid, memberikan pukulan forehand Swiatek dan meminimalkan kesalahannya.

Peringkat 1 Dunia Iga Swiatek menunjukkan ketabahan tetapi dikalahkan di Lapangan Tengah. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Saat dia merasakan bahwa lawannya rentan, Svitolina menerkam. Dia dengan cepat bergerak mendekati baseline, menyerang pengembalian dan mencari pukulan forehand untuk diturunkan. Di bawah tekanan untuk pertama kalinya, unggulan pertama itu ambruk. Dari keunggulan 5-3, Swiatek kebobolan pada empat game terakhir set pertama, sebagian besar karena pukulan forehand yang tidak sesuai, menutupnya dengan kesalahan backhand voli yang mengerikan. Setelah set, atap ditutup saat hujan mulai turun.

Sementara Swiatek memimpin dengan break di awal set kedua, potensi titik balik itu ternyata menjadi fajar palsu. Dengan Svitolina terus-menerus menguji toleransi tembakan Swiatek dan menolak meleset, Swiatek terus berjuang untuk menjaga kesalahannya saat pukulan forehandnya sekali lagi menjadi longgar. Saat Swiatek bertahan untuk memaksakan tie-break, Svitolina melaju melewati tahap awal, melepaskan sebuah ace untuk memimpin 4-1.

Dengan pertandingan yang tampaknya gagal untuk kedua kalinya dalam dua hari, Swiatek menanggapi tekanan tersebut dengan menunjukkan kekuatan mental yang luar biasa. Tie-break diakhiri dengan Swiatek mencetak lima pukulan winner atau tembakan yang mengakhiri poin dalam enam poin terakhir, dan memaksakan set ketiga.

Setelah kehilangan kesempatan yang begitu besar, banyak pemain akan terjatuh, tetapi Svitolina segera mengabaikan kekecewaannya. Dari poin pertama set, dia melangkah ke baseline dengan intensitas penuh. Dia menyelamatkan tenis terbaiknya untuk set yang menentukan itu, terbang di sekitar lapangan saat dia membalas dan menyapu semua bola yang gagal. Svitolina mematahkan servis dua kali pada set ketiga sebelum dengan mudah melakukan servis untuk meraih kemenangan yang monumental.

Dengan kemenangan tersebut, comeback yang mencengangkan ini berlanjut. Kembalinya dia ke tenis profesional sejak melahirkan putrinya, Skaï, pada bulan Oktober sangat luar biasa karena berbagai alasan. Svitolina bermain dengan tingkat kebebasan yang tidak bisa dia manfaatkan ketika dia menjadi pemain tiga besar dunia.

Pernah dikenal karena kecenderungannya untuk berjuang di turnamen grand slam bahkan saat dia merebut gelar WTA 1000 melawan pemain yang sama, Svitolina sekarang naik ke panggung terbesar. Sementara dia telah kembali segar setelah keluar dari roda tenis profesional, setiap keputusan yang dia ambil di lapangan dijiwai dengan makna yang lebih besar sebagai salah satu atlet internasional terbaik negaranya pada saat perang. Setelah memasuki turnamen sebagai wildcard, Svitolina akan melakukannya sekarang menghadapi Marketa Vondrousova dalam upaya untuk mencapai final grand slam pertamanya.