Curtis Jones dua kali lipat untuk Liverpool merusak harapan kelangsungan hidup Leicester | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Jürgen Klopp pernah mengatakan ada lima juta cara untuk memenangkan pertandingan dan dalam kemenangan rutin yang memastikan Manchester United bisa merasakannya Liverpool bernapas di leher mereka, Trent Alexander-Arnold menunjukkan salah satu cara yang lebih baik untuk mencetak gol. Alexander-Arnold dengan tegas memastikan kemenangan dengan tendangan bebas yang memukau dan dia hampir tidak bisa mengambil momen yang lebih baik mengingat Gareth Southgate dan asistennya, Steve Holland, termasuk di antara mereka yang hadir. Alexander-Arnold, yang kembali bermain sebagai bek sayap terbalik, muncul di tengah, mengarahkan tendangannya ke pojok atas, memastikan kemenangan ketujuh berturut-turut setelah dua gol yang bagus dari Curtis Jones yang luar biasa.

Liverpool mengalahkan Leicester, mencetak dua gol dalam tiga menit babak pertama, untuk mendapatkan penyangga yang sehat dan Alexander-Arnold menutup kemenangan setelah Jonny Evans yang kembali dianggap telah mengotori Jordan Henderson, kapten Liverpool. Satu-satunya kejutan adalah tembakan Mohamed Salah melebar pada menit ke-79 setelah dibebaskan saat Liverpool mencari gol keempat. Dorongan terlambat Liverpool untuk lolos ke Liga Champions terus mengumpulkan kecepatan tetapi pikiran Leicester tegas di tempat lain. Jika Leicester ingin bertahan, tim yang telah memenangkan salah satu dari 15 pertandingan sebelumnya, harus memenangkan satu – jika tidak keduanya – dari sisa pertandingan mereka. Dan itupun mungkin terbukti tidak cukup.

Sebagai pengingat bagaimana prospek Leicester telah berubah, pada hari ini dua tahun lalu mereka melakukannya bermain-main dengan Piala FA setelah mengangkat trofi untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka di Wembley. Lima dari lineup awal sejak hari itu, yang dimainkan di depan 20.000 penonton terbatas karena pandemi, juga dimulai di sini, termasuk kapten klub Evans, yang memulai liga pertamanya sejak Oktober setelah mengalami cedera hamstring. Evans awalnya tampak memberikan sambutan yang tenang tetapi dua gol Liverpool dalam waktu tiga menit segera mengubah rasa nyaman sekecil apa pun.

Sekarang mereka menatap degradasi ke Championship, tujuh tahun dari mereka kemenangan gelar 5.000-1 yang tak terpikirkan. Hal yang menyakitkan bagi manajer interim Dean Smith adalah bahwa sampai gol pertama Jones, pada menit ke-33, Leicester terus menjaga jarak dari Liverpool. Luis Díaz, salah satu dari dua perubahan Liverpool dari kemenangan atas Brentford terakhir kali, melepaskan tembakan ke sisi jaring beberapa menit sebelumnya. Kemudian bola panjang ke bawah oleh Alisson mengubah gambaran tersebut. Wout Faes tidak menangani bola dan Díaz yang pertama melakukannya. Henderson, perubahan Klopp lainnya, menemukan Salah, yang mengirim bola ke tiang jauh. Pada saat Boubakary Soumaré memata-matai Jones dalam penglihatan tepinya, sudah terlambat dan Jones datang untuk menyapu bola dengan kaki kirinya.

Itu adalah gol yang menyakitkan dari sudut pandang Leicester tetapi rasa sakit itu akan menjadi jauh lebih buruk. Cody Gakpo berakselerasi melewati Wilfred Ndidi dan Soumaré di tengah jalan dan bermain di Salah, yang memberi umpan kepada Jones yang berkeliaran dengan umpan lucu. Jones mengumpulkan bola dengan kaki kanannya, memutar dan segera memukul bola melewati Daniel Iversen dengan sentuhan berikutnya. Sekarang – dengan 36 menit setiap jam – butir kepercayaan apa pun telah tercabik-cabik. Beberapa pendukung menuju concourse. Liverpool akan menambahkan detik ketiga kemudian tetapi untuk berhenti naluriah Iversen menyangkal Gakpo. Smith meletakkan tangannya di atas kepalanya saat Gakpo melesat ke gawang dan menampar pahanya saat Liverpool menyia-nyiakan peluang lain sebelum jeda.

Langit abu-abu di babak pertama menikah dengan ramalan suram untuk Leicester, yang mengunjungi Newcastle sebelum menjamu Brighton di hari terakhir. Minggu lalu, setelah kekalahan memalukan di Fulham, Smith membatalkan hari libur para pemain dan minggu ini malam penghargaan akhir musim dibatalkan. Ketua Leicester, Aiyawatt Srivaddhanaprabha, secara alami memberikan nada optimis dalam catatan programnya. “Saya yakin nasib kita akan ditentukan oleh tindakan kita sendiri,” katanya, tetapi kegagalan untuk menghasilkan kemenangan berarti mereka akan bergantung pada saingan mereka untuk membantu mereka dari sini.

Trent Alexander-Arnold menyegel kemenangan Liverpool dengan gol menakjubkan. Foto: Daniel Chesterton/Offside/Getty Images

Leicester tidak menyerah dan Alisson harus melakukan penyelamatan penting pertama di babak kedua. Harvey Barnes bertukar umpan dengan Jamie Vardy dan kemudian Youri Tielemans sebelum mengambil bola di tepi kotak 18 yard Liverpool. Barnes membidik dengan kaki kanannya tetapi Alisson terbang ke kiri dan melepaskan tembakan melengkung melebar dengan tangan kanan yang kuat. Lemahnya pertahanan Leicester selalu memberi semangat kepada Liverpool dan Díaz diizinkan untuk mengumpan bola yang mengundang melintasi kotak enam yard. Bek sayap Ricardo Pereira, yang mencetak gol untuk mengirim Leicester ke semifinal Eropa pertama 13 bulan lalu, tidak mengejutkan setelah kembali dari cedera. Beruntung bagi Leicester, tidak ada kaus merah yang siap untuk masuk.

lewati promosi buletin sebelumnya

Namun saat Evans menjatuhkan Henderson Liverpool memanfaatkan peluang untuk menambah gol ketiga. Salah melakukan tendangan bebas dengan hak setengah meter ke jalur Alexander-Arnold, yang melakukan tendangan tak terbendung tinggi ke sudut atas. Alexander-Arnold pergi dan memulai seluncuran lutut di depan saku pendukung Liverpool. Ibrahima Konaté memutuskan untuk meniru selebrasinya dan para pemain berkaus merah lainnya segera bergabung dengannya untuk menaikkan volume.