Celana ketat berwarna: apakah itu benar-benar ‘tren musim semi yang paling kontroversial’? | Celana ketat dan kaus kaki | KoranPrioritas.com

oleh -15 views

HAISalah satu kegembiraan musim semi bagi banyak wanita adalah melepaskan celana ketat dan membuka kaki telanjang. Tapi jika belum cukup hangat untuk itu, tahun ini semuanya tentang celana ketat berwarna. Dan apakah mereka cocok dengan pakaian Anda yang lain? Jauh lebih baik.

Kendall Jenner. Foto: Michael Simon/Rex/Shutterstock

Kendall Jenner, Bella Hadid, dan Emma Corrin telah mengambil tampilan yang serasi ini, dengan gaun claret terbaru Jenner dan celana ketat yang serasi menjadi pakaian yang banyak dibagikan secara online. Celana ketat dan pakaian yang serasi juga dipamerkan di merek-merek berpengaruh termasuk Valentino, Bottega Veneta, dan Miu Miu. Dan Mode telah mengambil tampilan – menyebutnya “tren musim semi yang paling kontroversial”.

Hitam telah mendominasi rak celana ketat selama bertahun-tahun, tetapi sekarang nuansa berwarna menjadi jauh lebih mudah tersedia, terutama dari merek-merek seperti Heist, Wolford, dan Falke. John Lewis melaporkan bahwa penjualan celana ketat berwarna naik 167% dari tahun ke tahun sementara celana ketat berwarna Wolford adalah buku terlaris – dengan warna pink sangat populer, mungkin karena live-action baru Barbie film.

Metode pencocokan mungkin merupakan cara “menghentikan lalu lintas” untuk mengenakan celana ketat berwarna, tetapi juga berfungsi sebagai cara mudah untuk menambah pakaian yang lebih sederhana, yang harganya jauh lebih murah – £9 di John Lewis, £35 di Wolford – daripada pakaian baru.

Model di acara Miu Miu di Paris
Model di acara Miu Miu di Paris bulan lalu. Foto: Pixelformula/Sipa/Rex/Shutterstock

Jika konsumen yang lebih muda menggunakan celana ketat berwarna sebagai pembaruan fesyen segar, mereka mungkin juga berfungsi sebagai kilas balik. Mary Quant, yang meninggal minggu ini, memelopori mereka di tahun 60-an, dikenakan dengan rok mini dan hot pants khasnya. Mereka modis di tahun 70-an dan 80-an ketika orang-orang seperti Madonna, Debbie Harry, dan Brooke Shields mengenakan celana ketat berwarna dan bermotif sebagai bagian dari pakaian yang dipengaruhi aerobik yang sekarang terlihat retro pesta kostum. Diana, Princess of Wales adalah pelopor yang tidak mungkin dalam tren pencocokan. Dia mengenakan setelan rok merah dengan celana ketat yang serasi pada tahun 1985.

lewati promosi buletin sebelumnya

Charles dan Diana di Florence pada April 1985
Charles dan Diana di Florence pada April 1985. Foto: Anwar Hussein/WireImage

Tapi kemudian mereka tampak memudar menjadi hitam. Penulis fesyen Naomi Pike menyarankan untuk menyingkirkan asosiasi sebelumnya dari pikiran Anda saat mencoba celana ketat berwarna sekarang, dengan mengatakan bahwa “sangat perlu untuk menjadi serendah mungkin – tidak buram karena takut terlihat kostum”.

Pike menggambarkan dirinya sebagai “loyalis celana ketat hitam”. “Mereka benar-benar selimut pengaman bagi saya karena saya sadar akan kaki saya,” katanya. “Ini akan menjadi poros untuk dipakai [coloured] celana ketat yang berfungsi untuk menarik perhatian alih-alih mengalihkan pandangan,” tetapi dia mempertimbangkan untuk mencoba warna sebagai bagian dari penampilan setelah gelap. “Pikirkan gaun pesta yang ramping dengan warna yang mengejutkan dalam penyangkal super tipis yang dikenakan dengan tumit stiletto bertali,” katanya.

Celana ketat berwarna bisa dilihat sebagai sedikit pernyataan. “Saya pikir setelah Covid dan lockdown, konsumen lebih menikmati penampilan mereka,” kata kepala komersial Wolford, Silvia Azzali. “Jika Anda tidak ingin berpakaian terlalu berani, itu adalah cara yang bagus untuk bereksperimen.”

Pike melihat celana ketat berwarna sebagai item dengan daya tahan karena itu adalah jalur cepat yang murah menuju tampilan “canggung”, culun yang terlihat di catwalk Miu Miu untuk AW23. “Pakaian ketat berwarna adalah kunci untuk mencapai tampilan ini dalam pakaian tunggal,” katanya. “Tambahkan krisis biaya hidup, dan siapa yang tidak akan menyambut baik gagasan mengganti pakaian dengan harga kurang dari sepuluh dolar?”