‘Carnage’: selamat datang di balapan playoff Championship saat waktu genting tiba | Kejuaraan | KoranPrioritas.com

oleh -19 views

Dprotagonis yang berbeda tetapi pertarungan terengah-engah yang sama. Gary Rowett menjawab ketika ditanya apakah esensi Kejuaraan telah berubah dalam hampir satu dekade dalam membimbing beberapa pesaingnya menuju run-in, dia menemukan deskripsi yang sempurna. “Hampir sama,” manajer Millwall memulai. “Anda mendapatkan banyak kebangsaan, gaya, cara berbeda orang menjalankan klub mereka. Tapi pada akhirnya ‘pembantaian’ mungkin satu-satunya kata yang konsisten yang akan saya gunakan.”

Rowett telah mengambil Millwall melalui 41 pertandingan yang, bagi sebagian besar di belakang pemimpin pelarian Burnley, telah menjadi perjalanan rollercoaster standar. Mereka berada di urutan kelima dan bertahan dalam pengejaran untuk enam tempat teratas yang menyerupai kentang terpanas. The Lions hanya menang sekali dalam lima pertandingan terakhir mereka; luar biasa itu berlaku untuk setiap sisi antara keempat dan ke-13, kecuali satu.

Preston adalah outlier. Penampilan mereka, sebaliknya, sangat panas dan mereka adalah lawan yang harus ditaklukkan Millwall di The Den pada hari Sabtu. Tim Ryan Lowe berada di belakang tuan rumah mereka, dan satu tempat di luar babak playoff, hanya selisih gol; mereka telah mengambil 15 poin dari 18 poin terakhir yang tersedia dan, dalam diri pemain pinjaman Everton, Tom Cannon, memiliki penyerang yang luar biasa.

Tom Cannon merayakan setelah mencetak gol untuk Preston di QPR. Wujudnya telah membantu klub memenangkan lima dari enam pertandingan terakhir mereka. Foto: Andrew Kearns/CameraSport/Getty Images

Ini mungkin membuktikan sore yang menentukan untuk musim kedua klub. “Kami harus tampil bagus melawan tim yang sangat bagus dalam performa yang sangat bagus,” kata Rowett. “Tetapi pada tahap musim ini saya tidak terlalu memikirkan bentuk yang penting. Ini tentang siapa yang bisa menyelesaikan pekerjaan.”

Mengingat Millwall telah imbang dalam empat pertandingan terakhir mereka, meskipun sambil menciptakan celah dan menurut perkiraan Rowett menjadi tim yang lebih baik setiap saat, pembersihan papan tulis terlihat masuk akal. Kemajuan mereka di bawah Rowett stabil; dua dari tiga musim sebelumnya telah mendorong playoff dan, jika mereka berhasil, itu akan menjadi penampilan pertama mereka di panggung itu sejak 2002. Millwall terakhir menjadi klub papan atas pada tahun 1990 dan peluang di toko sangat menggiurkan. Tidak heran mereka, dan orang-orang di sekitar mereka, merasakan tekanan.

“Saya pikir itu tidak bisa dihindari,” kata Rowett tentang kelompok gagap itu. “Biasanya pada tahap musim ini klub-klub di enam terbawah meraih poin sebanyak mereka yang bertarung di puncak. Tidak ada yang mudah dan kami terbiasa dengan itu di Millwall. Kita harus berjuang, memo, dan mencoba masuk ke sana. Saya yakin kami bisa melakukan cukup jika kami mulai menyelesaikan peluang kami.”

Dash untuk empat tempat bermain playoff, sampai saat ini, memberikan kebohongan pada anggapan bahwa pembayaran kekayaan dan parasut menawarkan kunci promosi yang gagal. Luton, aman di posisi ketiga, membuktikan musim lalu bahwa menjadi tidak menarik bukanlah halangan untuk memasukkan diri ke dalam campuran dan kali ini dua kali lipat. Millwall mampu menambah kualitas musim panas lalu, termasuk No 10 Belanda Zian Flemming yang luar biasa, tetapi hampir tidak duduk di pot emas. Hal yang sama berlaku untuk Preston, yang melihat penatalayanan yang cermat menuai hasil.

Manajer Millwall, Gary Rowett
Manajer Millwall, Gary Rowett, berharap pengalamannya bisa membantu klub finis di enam besar. Foto: Tim Markland/PA

“Jika Anda tidak memiliki sumber daya, Anda harus melakukan apa yang kami lakukan, Preston dan Luton telah mencobanya,” kata Rowett. “Secara bertahap membangun struktur yang baik dan memiliki klub di mana setiap orang bergerak ke arah yang sama: strategi yang jelas, fokus yang jelas, dan mencoba mengambil langkah kecil itu. Pada tahap musim ini, mungkin tidak ada dari kita yang memiliki banyak individu yang dapat membalikkan permainan sehingga kita harus bekerja sangat keras untuk mendapatkan bagian terakhir itu. Di Kejuaraan, kontinuitas dan konsistensi bukanlah hal yang sering muncul dan saya pikir klub kami mendapat manfaat dari itu.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Akankah kesopanan menang saat musik berhenti? Siapa pun di atas Watford, terpaut enam poin di urutan ke-12, mungkin dapat dianggap sebagai pesaing sejati. Mereka, seperti Norwich yang berada di urutan kedelapan dan West Brom di urutan ke-11, dapat merasakan yo-yo Liga Premier mereka menjadi kurang elastis. Keputusan buruk oleh ketiga klub selama, dan sejak itu, upaya terbaru mereka untuk tetap berada di papan atas mungkin berarti mereka tetap terpuruk dan menghadapi masa depan yang tidak pasti. Tapi mungkin ini adalah tahun di mana seorang Teemu Pukki, atau dalam keadaan luar biasa seorang Ismaila Sarr, membenarkan ketakutan Rowett tentang pemenang pertandingan yang terbukti.

Ada pekerjaan bagus yang dilakukan di tempat lain dalam paket yang keragamannya menggairahkan. Middlesbrough harus menunggu momen mereka tetapi, ditembakkan oleh gol Chuba Akpom dan manajemen cerdik Michael Carrick, akan memastikan tempat mereka dalam perombakan jika mereka mengalahkan Norwich pada Jumat malam. Jon Dahl Tomasson dan Mark Robins telah melewati tahun-tahun kekacauan dan Blackburn dan Coventry berdiri di ambang kesuksesan; jika yang terakhir dapat menjembatani kesenjangan tiga poin dan mengarahkan timnya pulang, itu akan menjadi pencapaian yang bagus seperti yang ada di seluruh liga. Tony Mowbray telah melewati cedera dan memastikan Sunderland, menggunakan momentum promosi musim lalu, tidak keluar dari persaingan.

Ini akan menjadi ujian keberanian dan Rowett berharap pengalamannya dapat membantu Millwall yang penuh harapan, yang hampir terjual habis dalam pertandingan kandang terakhir mereka dengan Luton. “Saya berada di Derby [in 2018] dengan enam pertandingan tersisa dan kami kalah tiga kali berturut-turut, semua kacau, tetapi kami memiliki cukup untuk lolos ke babak playoff pada akhirnya, ”katanya. “Saya sudah sering ke sini sebelumnya. Itu tidak selalu membuatnya lebih mudah untuk masuk ke sana, tetapi saya pikir itu setidaknya memungkinkan Anda untuk mengetahui apa yang ada di depan Anda. Sebuah kata tertentu langsung muncul di benak.