Cameron Norrie berjuang kembali untuk mengalahkan spesialis lapangan rumput Jordan Thompson | Tenis | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

Cameron Norrie melanjutkan awal yang solid ke musim lapangan rumput saat ia mengatasi tantangan yang diberikan oleh salah satu pemain yang lebih sulit di permukaan dan melaju ke perempat final Queen’s Club untuk kedua kalinya. Setelah tertinggal satu set, Norrie melonjak, pulih untuk mengalahkan Jordan Thompson 4-6, 6-3, 6-2.

“Itu adalah pertandingan yang sempurna,” katanya. “Jordan sangat menyukai rumput. Dia memainkan beberapa poin bagus untuk mematahkan saya dan saya memainkan beberapa poin lepas dan itulah perbedaan di set pertama. Saya pikir saya bermain bagus jadi saya tidak perlu terlalu banyak berubah.”

Dalam beberapa tahun terakhir Thompson telah membangun reputasi untuk kehebatannya di lapangan rumput. Petenis berusia 29 tahun itu telah mencapai dua final ATP, keduanya di lapangan rumput, yang kedua di Hertogenbosch pekan lalu ketika ia kalah melawan favorit tuan rumah, Tallon Griekspoor, dalam tiga set ketat.

Tidak seperti kebanyakan pemain dalam tur di luar Inggris Raya, Thompson menghabiskan banyak waktu di masa mudanya untuk berkompetisi di lapangan rumput dan dia telah mengembangkan permainan semua lapangan yang cocok, dengan potongan backhand yang manis dan servis yang tepat, yang menjadi hidup di permukaan.

Orang Australia itu tajam sejak awal. Seperti yang sering terjadi di permukaan ini, set pembuka ditentukan oleh beberapa poin. Thompson melakukan servis dengan rapi, melepaskan 10 ace dalam lima servis game pertamanya dan perbedaan antara kedua pemain itu adalah satu servis lepas dari Norrie.

Di set kedua, Norrie berusaha keras untuk mendominasi. Unggulan kelima mulai membaca servis Thompson jauh lebih efektif, mendaratkan pengembalian yang cukup sambil menjaga permainan servisnya sendiri.

Backhand datar Norrie, yang meluncur sangat rendah di rumput, juga menjadi mimpi buruk bagi Thompson saat pertandingan diperpanjang. Setelah menyamakan kedudukan, Norrie mematahkan servis pada game pembuka set ketiga dan melaju menuju kemenangan.

Orang banyak keluar di Queen’s Club untuk menonton Cameron Norrie bermain Jordan Thompson. Foto: Ella Ling/Shutterstock

“Saya bisa keluar dengan lebih banyak energi di set ketiga dan itulah perbedaannya,” katanya. “Tidak banyak di dalamnya. Itu benar-benar pertandingan yang bagus untuk dilalui dan pertandingan yang sempurna, menuju Wimbledon, untuk memulai musim panas lapangan rumput.”

Lawan perempat final Norrie adalah Sebastian Korda, yang mengalahkan Frances Tiafoe, unggulan keempat, 7-6 (2), 6-3 pada Rabu malam.

Norrie berkata: “Sangat bagus untuk menjadi konsisten tetapi Anda selalu menginginkan lebih. Ini benar-benar membuat ketagihan, Anda ingin mendapatkan hasil yang lebih baik. Ini benar-benar konsisten, itu bagus, tetapi saya ingin terus berusaha lebih keras dan terus memainkan tenis terbaik saya di turnamen yang lebih besar dan terutama di turnamen besar seperti Queen’s.”

Norrie telah bekerja sama dengan Andy Murray di nomor ganda tetapi, setelah itu kekalahan putaran pertama melawan Alex de Minaur di nomor tunggal pada hari Selasa, petenis Skotlandia itu memilih mundur dari pertandingan putaran pertama melawan Joe Salisbury dan Rajeev Ram karena kelelahan.

lewati promosi buletin sebelumnya

Lorenzo Musetti menjadi pemain pertama yang mencapai perempat final dengan mengalahkan Ben Shelton 6-4, 4-6, 6-4 dalam pertarungan antara dua talenta muda cemerlang dalam tur tersebut. Pada saat banyak pemain muda berjuang untuk menemukan kaki mereka di rumput, Musetti terus memberikan bukti bahwa suatu hari dia bisa menjadi ancaman di permukaan.

Ini adalah perempat final kedua berturut-turut di lapangan rumput setelah kalah tipis melawan juara akhirnya, Tiafoe, di Stuttgart.

Sementara Musetti paling nyaman di lapangan tanah liat, pukulan backhandnya, keterampilannya di halaman depan, dan akalnya sangat cocok dengan permukaan. Ia pun terus bergerak dengan percaya diri di atas rumput. Petenis berusia 21 tahun itu selanjutnya akan menghadapi Holger Rune yang berusia 20 tahun, unggulan kedua, yang mengalahkan petenis Inggris Raya Ryan Peniston 6-3, 6-4.

Di tempat lain, Elena Rybakina mengalami kekalahan awal di ajang WTA 500 di Berlin, turnamen lapangan rumput pertamanya sejak memenangkan Wimbledon tahun lalu. Meski memulai dengan positif, petenis Kazakhstan itu dikalahkan 6-7 (1), 6-3, 6-4 oleh Donna Vekic dari Kroasia di babak kedua.