Bisakah Sam Allardyce, anti-Bielsa, melewati jurang filosofis di Leeds? | Leeds United | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

Ketika Nicolas Anelka bermain untuk Sam Allardyce di Bolton, striker Prancis itu menggambarkan lingkungan tempat latihan secara mengejutkan mengingatkan pada Clairefontaine. Meskipun Allardyce kekurangan waktu yang diperlukan untuk mengubah markas Leeds pada hari kerja di dekat Wetherby menjadi cermin mini dari sekolah sepak bola nasional Prancis, skuad lama Javi Gracia harus mengharapkan hal yang tidak terduga jika – sesuai jadwal – dia mengikuti pelatihan untuk pertama kalinya pada hari Rabu.

Pria berusia 68 tahun itu memiliki banyak kritik, tetapi pemeriksaan cermat terhadap kinerja mantan pelatih Inggris yang sering mengesankan itu, di antara klub-klub lain, Bolton, Blackburn, Sunderland, dan Crystal Palace, menunjukkan bahwa Pep Guardiola tidak terlalu melebih-lebihkan ketika dia menjuluki Allardyce “seorang jenius”.

Diakui Big Sam tetap menjadi cita rasa yang didapat, tetapi bahkan petinggi Guardiola menghargai peran Allardyce sebagai pelopor penggunaan analisis data, ilmu olahraga, dan psikologi sepakbola elit yang sekarang rutin.

Mengingat sifat darurat dari penunjukan empat pertandingan Allardyce yang diantisipasi oleh Leeds, penerapan psikologi akan terbukti paling relevan ketika dia dan Guardiola bersatu kembali di Manchester City pada hari Sabtu. “Manajemen manusia Sam tidak ada duanya,” kata teman dekatnya dan mantan sahabat karib Bolton, Phil Brown. “Dia mendapatkan yang terbaik dari para pemain.”

Perjalanan ke Stadion Etihad merupakan yang pertama dari kuartet pertandingan yang juga melibatkan pertandingan kandang dengan Newcastle, kunjungan ke West Ham dan pertandingan hari terakhir melawan Tottenham di Elland Road. Tetap terjaga pasti akan melibatkan Allardyce membujuk Junior Firpo dan rekannya untuk melompati lingkaran api metaforis.

Bumbu lebih lanjut ditambahkan oleh statusnya sebagai mantan manajer Newcastle dan West Ham, kebetulan dua posting di mana rencana permainan Allardyce yang pragmatis, terkadang sangat langsung, terbukti paling tidak populer di kalangan penggemar.

Meskipun taktiknya selalu terlalu bernuansa untuk memberikan terlalu banyak kepercayaan pada klaim José Mourinho bahwa Allardyce memainkan “sepak bola abad ke-19”, penggemar Leeds tidak pernah terlalu terpengaruh oleh seorang pria yang sisi Boltonnya memastikan degradasi Leeds ke Kejuaraan dengan skor 4 -1 menang di Stadion Reebok pada 2 Mei 2004.

Sam Allardyce hanya memiliki empat pertandingan untuk membantu Leeds menghindari degradasi. Foto: Richard Sellers/PA

Siapa, saat itu, yang dapat membayangkan bahwa 19 tahun setelah titik nadir dalam sejarah sepak bola West Yorkshire, Allardyce akan didapuk sebagai manajer resmi ketiga Leeds di musim yang sangat bermasalah?

Saat ia membangun “ruang perang” tempat latihan yang telah membuktikan pusat saraf taktis dari klub-klub sebelumnya, Allardyce mungkin perlu memanfaatkan semua ketenangan yang ditimbulkan oleh sesi meditasi transendental harian yang membantunya mengamankan posisi Liga Premier Sunderland pada 2016.

Kemenangan itu mengawali masa jabatan satu pertandingan yang buruk, 67 hari, yang bertanggung jawab atas Inggris. Meskipun Allardyce tidak melanggar aturan, jebakannya yang keliru dalam surat kabar yang terdokumentasi dengan baik terbukti benar-benar merusak diri sendiri.

Itu juga menekankan sisi karakter yang lebih berani, terkadang sombong, yang, sebanyak taktik apa pun, membantunya mendapatkan musuh sebanyak pengagum dan, tak termaafkan, melibatkan Allardyce yang mengejek Roy Hodgson di depan wartawan yang menyamar, mengisi suara manajer Inggris yang keluar saat itu. “Woy”.

Ada ironi tertentu bahwa keberhasilan Hodgson yang berusia 75 tahun dalam mengarahkan Crystal Palace keluar dari perairan degradasi musim semi ini mungkin telah membantu membujuk para eksekutif Elland Road untuk mempekerjakan sesama veteran.

Para direktur tersebut setidaknya dapat yakin bahwa kepercayaan diri tidak akan menjadi komoditas manajerial yang kekurangan pasokan. Leeds telah membocorkan gol pada tingkat yang mengkhawatirkan sejak Istana Hodgson menempatkan lima melewati mereka bulan lalu sehingga mungkin bukan hal buruk bahwa Allardyce menganggap perbaikan barisan belakang sebagai subjek spesialisnya. Satu-satunya noda nyata dalam rekor penghindaran degradasi yang mengesankan tiba di West Brom pada 2021.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Mengajari pemain untuk bertahan adalah bidang keahlian saya,” katanya pada April 2016. “Saya bisa melatih di semua departemen, terutama permainan tim, tetapi jika menyangkut pertahanan, sebutkan saja dan saya akan memberi tahu Anda tentang itu.”

Allardyce, yang sebelumnya bekerja dengan Angus Kinnear, kepala eksekutif Leeds, di West Ham, diyakini telah melobi pekerjaan Elland Road sebelum Gracia menggantikan Jesse Marsch pada Februari.

Saat itu, Victor Orta, yang waktunya sebagai direktur sepak bola berakhir pada Selasa, masih terpaku pada permainan menekan yang diperkenalkan di Leeds oleh Marcelo Bielsa. Dengan Orta yang menganggap Marsch sebagai pewaris ideologis Bielsa, jurang filosofis antara pasangan itu dan Allardyce tampak terlalu jauh dari lompatan kuantum.

Sedikit lebih dari dua bulan kemudian, pemilik Leeds, Andrea Radrizzani, telah memecat Orta dan menaruh kepercayaannya pada keahlian Allardyce untuk koreografi set-piece. Satu-satunya masalah adalah bahwa hampir pasti ada terlalu sedikit jam dalam sehari di mana seorang pria yang baru-baru ini bergantian menjadi tuan rumah podcast “No Tippy Tappy Football” dengan berlibur di Dubai tercinta dapat menyempurnakan latihan bola mati Leeds dengan baik.

Mungkin secara signifikan, musim semi 2016 melibatkan pertarungan Allardyce dengan musuh lamanya Rafael Benítez saat Sunderland dan Newcastle bersaing untuk bertahan. Dia pernah mengatakan bahwa, secara pribadi, dia menilai Benítez sangat tinggi tetapi menduga pemain Spanyol itu tidak memiliki permainan yang cukup untuk membalikkan keadaan setelah pemecatan Steve McClaren.

Dia percaya semuanya bergantung pada apakah mantra taktis Benítez akan muncul selama game keempat atau kelima dari 10 pertandingan pertamanya. Allardyce secara aneh bersikukuh bahwa sudut akan berubah di salah satu titik waktu itu dan, tentu saja, setelah Newcastle mengumpulkan satu poin dari empat pertandingan pembukaan Benítez, mereka memperoleh 12 dari enam pertandingan berikutnya.

Untuk pertandingan Benítez No 5 terbukti merupakan titik balik tetapi Allardyce harus mulai berlari. Bisakah pelatih yang sangat mempolarisasi yang, dalam banyak hal, tetap menjadi antitesis dari semua yang diperjuangkan Bielsa yang masih dihormati, akhirnya melindungi warisan West Yorkshire dari Argentina? Mungkinkah Big Sam menyulap akhir bahagia yang paling tidak mungkin?