Bersantap di seberang jurang: ‘Menurutnya seharusnya tidak ada sekolah swasta – tetapi melarangnya akan dianggap otoriter’ | Hidup dan gaya | KoranPrioritas.com

oleh -12 views

Gareth, 53, London

Pekerjaan Pengacara ketenagakerjaan

Catatan pemungutan suara Kiri tengah dan telah memilih Buruh, tetapi mendukung Lib Dems terakhir kali. “Saya benci Brexit, saya benci Boris, tapi saya lebih benci Jeremy Corbyn”

bouche menghibur Sebagai ucapan terima kasih karena telah mengerjakan sebuah kasus, Mohamed Al Fayed pernah memberinya testis banteng, ditambah instruksi untuk memasaknya. “Mereka seperti bola manusia tetapi ukurannya 20 kali lipat, dengan pembuluh darah”

Jemima, 31, London

Potret makan malam di seberang pembatas Jemima

Pekerjaan Murid master

Catatan pemungutan suara Tenaga kerja. Akan memilih Hijau, “tapi rasanya agak sia-sia”. Menggambarkan dirinya sebagai “sangat liberal”

bouche menghibur Baru saja pindah ke Spanyol, Jemima merawat seekor anjing dan melarikan diri dan berlari ke pesta pernikahan. “Saat itu saya tidak bisa berbahasa Spanyol, anjing itu tidak mendengarkan saya, dan saya mengejarnya”

Sebagai permulaan

Gareth Jemima sudah ada di sana, mengobrol dengan sang fotografer. Saya tidak menyadari siapa dia dan bertanya-tanya apakah saya telah diatur dalam semacam eksperimen tiga arah.

Jemima Gareth seperti mainan yang sudah diputar, penuh energi, yang menyenangkan karena saya juga bisa seperti itu. Kami langsung mengobrol tentang sepak bola – tidak ada kecanggungan.

Gareth Kami berada di tempat yang berbeda dalam hidup dan telah mengambil kursus yang berbeda. Saya adalah produk dunia komersial, dia pernah bekerja di kamp pengungsian.

Jemima Saya pikir dia mengira saya akan menjadi seorang hippy yang keterlaluan dan mencintai kebebasan, tetapi saya sebenarnya pragmatis dan seorang realis.

Bersantap di seberang pembatas Jemima (kiri) dan Gareth

Daging sapi besar

Gareth Dia pikir seharusnya tidak ada sekolah swasta. Saya tidak ingin hidup dalam masyarakat di mana kami melarang mereka – itu akan menjadi otoriter. Saya bersekolah di sekolah swasta, anak-anak saya bersekolah di sekolah dasar negeri dan sekolah menengah swasta.

Jemima Pemisah sosial terbesar adalah pendidikan. Finlandia konon memiliki sistem terbaik di dunia dan mereka tidak memiliki sekolah swasta. Saya pergi ke sekolah negeri sampai saya berusia 16 tahun, melakukannya dengan baik dan seorang guru mengatakan saya harus pergi ke sekolah tata bahasa untuk menantang saya. Itu mengerikan, lingkungan yang sangat beracun, karena ini hanya tentang pertunjukan, kami dipisahkan berdasarkan jenis kelamin, dan politik bukanlah pilihan di sekolah perempuan.

Gareth Menurut saya, sekolah negeri tidak cukup fleksibel untuk menawarkan pendidikan yang, misalnya, dibutuhkan oleh seorang anak dengan disleksia parah. Organisasi besar pada dasarnya tidak inovatif, dan apa yang dilakukan masyarakat bebas, apa yang dilakukan kapitalisme, adalah inovasi. Sekolah negeri dapat memperoleh manfaat karena mereka dapat melihat apa yang dilakukan sekolah swasta dan – sejauh mereka memiliki sumber daya – belajar dari itu.

Jemima Semua anak harus bisa mendapatkan pendidikan yang benar-benar baik yang disediakan oleh negara. Ini juga membuat saya kesal karena begitu banyak perdana menteri pergi ke Eton – bukan hanya sekolah swasta, tetapi Anda harus memiliki penis untuk pergi ke sana. Saya tidak mengerti bagaimana menurut kami tidak apa-apa membuat pendidikan menjadi elitis dan seksis.

Bersantap di seberang pembatas Jemima (kiri) dan Gareth

Berbagi piring

Jemima Kami sepakat untuk meninggalkan orang sendirian untuk menjalani hidup mereka. Kami menyetujui nuansanya – jangan percaya siapa pun yang memberi tahu Anda sesuatu yang pasti atau ada jawaban tertentu.

Gareth Kami berdua berbicara bahasa Spanyol. Pacar Jemima orang Belanda, dari Scheveningen. Saya baru saja kembali dari liburan dua minggu di sana bersama anak-anak saya.

Bersantap di seberang pembatas Jemima (kiri) dan Gareth

Untuk setelahnya

Gareth Dia salah satu generasi yang diminati oleh Corbyn, menyanyikan “Ooh Jeremy Corbyn” di Glastonbury. Dia idiot dan buta huruf secara ekonomi. Dan ada antisemitisme – lukisan dinding, meletakkan karangan bunga di makam teroris, fiksasi dengan Israel; kami sampai pada titik di mana Anda tidak bisa menjadi orang Yahudi dan di partai Buruh. Saya orang Yahudi – saya tahu antisemitisme ketika saya melihatnya.

Jemima Tentu saja antisemitisme atau segala bentuk xenophobia dalam sebuah partai politik sangatlah keterlaluan. Tapi saya pikir Jeremy Corbyn diburu oleh pers: “Dia tidak memakai jas, tidak menyanyikan lagu kebangsaan.” Saya benci politik identitas – saya lebih suka memilih ide daripada orang.

Gareth Anda tidak tahu apa yang akan terjadi di meja Anda sebagai perdana menteri. Tidak ada yang memprediksi perang Ukraina; dalam situasi itu apa arti pilihan elektoral, selain “Apakah ini orang yang tepat untuk menghadapinya?” Lihatlah Trump – kebijakannya berbahaya, begitu pula kepribadiannya. Ini sangat relevan.

Bersantap di seberang pembatas Jemima (kiri) dan Gareth

Takeaway

Jemima Saya mempelajari mediasi konflik karena saya percaya pada kekuatan luar biasa berbicara dengan orang. Kami tidak setuju pada beberapa hal, tetapi itu menjadi percakapan yang menarik. Kita semua harus melakukan ini.

Gareth Saya harus banyak belajar dari Jemima, dan dia tertarik dengan apa yang saya katakan, jadi itu adalah malam yang sangat menyenangkan.

Bersantap di seberang pembatas Jemima (kiri) dan Gareth

Pelaporan tambahan: Kitty Drake

Gareth dan Jemima makan di Sang Don di London

Ingin bertemu seseorang dari seberang jurang? Cari tahu bagaimana untuk mengambil bagian