Bagaimana kami bertemu: ‘Anjing pemandu saya bisa mendatangi siapa saja di pub tapi dia memilih Gayle’ | Hidup dan gaya | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

SAYAada tahun 1992, Lee tinggal bersama orang tuanya di Cardiff. Suatu malam, di akhir Februari, dia pergi ke pub dengan anjing pemandunya. “Saya lahir hampir tanpa penglihatan karena kondisi genetik yang langka,” katanya. “Saya mendapatkan anjing pemandu pertama saya, Toby, pada tahun 1989, dan kami akan pergi ke salah satu penduduk setempat secara teratur. Saya senang mengobrol dengan orang-orang dan sering bertemu teman.”

Duduk di bar, dia merasakan sikunya dipukul dan mendengar seorang wanita meminta maaf. “Saya adalah seorang pelajar dan berada di pub untuk mengikuti kuis bersama teman-teman,” kata Gayle. “Setelah saya tidak sengaja memukul Lee dan meminta maaf, saya melihat anjing pemandunya.” Toby keluar dari tali kekang dan tidak bekerja pada saat itu, jadi dia bertanya apakah dia bisa “membuat keributan tentang dia”. “Lee dan saya melakukan obrolan umum sambil menunggu minuman saya dan kemudian saya kembali ke meja saya,” katanya.

Belakangan, saat Lee hendak pergi, beberapa temannya melihatnya dan memanggilnya. Sementara dia mulai berjalan melintasi ruangan, Toby yang masih melepas tali kekangnya, langsung menghampiri Gayle. “Saya berkata: ‘Ayo, Toby!’ Tapi dia hanya tinggal di sana. Kemudian saya mendengar suara berkata: ‘Maaf, ini saya lagi. Anjing Anda meletakkan kepalanya di pangkuan saya.’ Dia bisa saja pergi ke siapa pun tetapi dia memilih Gayle.

Alih-alih bergabung dengan teman-temannya, Lee menarik kursi di sebelah Gayle dan mereka mengobrol sepanjang sisa malam itu, mempererat kecintaan mereka pada anjing. “Di penghujung malam, dia mengundang saya untuk minum teh dan kemudian dia mengantarku pulang. Saya pikir dia tampan dan pembicara yang hebat, ”katanya.

Lee muda dengan Toby, anjing pemandu pertamanya. Foto: Atas kebaikan keluarga Lee

Mereka bertemu untuk minum pada hari Sabtu berikutnya, dan Lee mengundangnya untuk mendengarkan rekaman minggu depan. Lee mengatakan mereka baru saja cocok sebagai pasangan dan pada akhir tahun, mereka telah pindah bersama.

“Beberapa orang awalnya mempertanyakan hubungan tersebut karena kondisi Lee,” kata Gayle. “Tapi saya menunjukkan bahwa setiap orang yang sehat bisa menjadi sakit atau cacat. Mereka bertanya apakah anak-anak saya juga akan dinonaktifkan. Kondisinya sangat langka, jadi saya bilang kecil kemungkinannya, tetapi Anda tidak pernah bisa memastikan apa yang akan terjadi dalam situasi apa pun, jadi tidak masalah bagi saya.”

Pasangan itu menikah pada April 1993 di Cardiff. Dua belas tamu membawa anjing pemandu mereka sendiri. “Sayangnya, Toby sudah pensiun karena kejang tidak lama setelah kami bertemu, tetapi dia datang ke pernikahan kami dengan anjing pemandu baru saya, York,” kata Lee. “BBC entah bagaimana mengetahui fakta bahwa akan ada dua anjing pemandu di altar dan ingin meliput ceritanya. Kami memiliki juru kamera di pesta pernikahan dan semuanya menjadi berita lokal.

Pasangan itu memiliki dua anak perempuan, lahir pada tahun 1997 dan 2000. Gayle adalah seorang teknisi laboratorium hingga akhir tahun 90-an, sebelum bergabung dengan Layanan Penjara. Dia sekarang bekerja di ritel. Lee juga bekerja untuk Layanan Penjara dan kemudian bergabung dengan sebuah bank sebelum pensiun pada tahun 2006.

Mereka masih tinggal di Cardiff bersama Reggie, anjing pemandu Lee saat ini. “Lelucon saya adalah bahwa saya menikahinya untuk anjing itu dan dia mengubahnya lima kali,” katanya. “Tapi sungguh saya mencintai Lee karena dia menerima saya apa adanya dan kami cocok. Dia membuatku tertawa dan kami sangat sinkron. Saya akan memikirkan sebuah pertanyaan dan dia akan menjawabnya bahkan sebelum saya mengatakannya.”

Lee mengakui bahwa gangguan penglihatannya terkadang membuat hidup menjadi menantang, tetapi Gayle selalu ada untuk mendukungnya. “Ada hal-hal yang saya sukai yang tidak dapat saya lakukan sendiri karena kami berkendara untuk mencapainya. Salah satu hobi terbesar saya adalah merekam kicau burung, jadi kami pergi ke berbagai cagar alam di sekitar Cardiff,” katanya. “Saya tidak selalu orang yang paling mudah untuk hidup bersama. Tapi kami memiliki kehidupan yang indah bersama dan kami tidak bisa meminta lebih dari itu. Aku tidak bisa membayangkan hidup tanpa dia.”