Inter mengklaim Coppa Italia dan menawarkan City sekilas tentang kekuatan sistem gugur mereka | Internazionale | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

Lautaro Martínez bahkan belum mendapatkan trofi dan mereka sudah bertanya kepadanya tentang trofi berikutnya, pewawancara TV-nya bergegas melalui percakapan tentang Coppa Italia Inter dipertahankan pada Rabu malam untuk mendapatkan pertanyaan tentang Liga Champions terakhir di Istanbul. “Saya ingin terus maju,” kata pemain Argentina itu. “Saya ingin terus menang.”

Dia telah membentuk kebiasaan yang cukup. Dalam enam bulan terakhir, Martínez telah mengklaim tiga trofi – dimulai dengan Piala Dunia di Qatar Desember lalu, dilanjutkan dengan Supercoppa, dan sekarang Coppa Italia. Gol pertamanya membatalkan defisit awal untuk melawan Inter Fiorentinayang kedua mengamankan kemenangan 2-1.

Itu Nerazzurri adalah favorit untuk final ini, tetapi siapa pun yang membayangkannya sebagai formalitas tidak akan memperhatikan. Fiorentina mengalahkan mereka di San Siro pada bulan April dan bermain imbang dengan mereka hingga menit ke-94 dari pertandingan liga sebelumnya. Vincenzo Italiano telah membentuk Viola menjadi tim tanpa henti yang melaju ke final kompetisi ini dan Europa Conference League.

Italiano digambarkan oleh seorang mantan direktur olahraga sebagai “kecil [Pep] Guardiola” dan menamainya Manchester City manajer sebagai inspirasinya. Tim Fiorentina miliknya menekan dari depan tanpa bola dan membangun dari belakang dengan itu, dengan bek tengah sebagai playmaker tambahan.

Gol pembuka hari Rabu adalah contoh dari apa yang terlihat saat berhasil. Inter memberikan bola dalam posisi yang tampaknya tidak berbahaya dan dalam sekejap mata telah diteruskan ke Giacomo Bonaventura, yang memberi umpan kepada Jonathan Ikoné di sudut kiri kotak penalti. Dia mengambil satu sentuhan sebelum melakukan nutmeg kepada Matteo Darmian dengan umpan balik melintasi area tersebut. Nico González tiba dengan kecepatan penuh untuk finis di sisi jauh.

Sejak kehilangan kemenangan Piala Dunia karena cedera, pemain sayap Argentina Fiorentina telah menebus waktu yang hilang. Kembalinya González berperan penting dalam mengangkat klubnya keluar dari keterpurukan musim dingin dan dia mencetak dua gol di leg kedua pertandingan tandang semifinal Liga Konferensi Eropa melawan Basel pekan lalu, membawa mereka meraih kemenangan agregat 5-4.

Namun, pada kesempatan ini, Inter cepat pulih. Martínez menyamakan kedudukan pada menit ke-29, meneruskan umpan terobosan Marcelo Brozovic dan mengebor ke sudut bawah. Dia membuat timnya unggul pada menit ke-37, melakukan tendangan voli dengan gemilang dari umpan silang Nicolò Barella.

Itu adalah golnya yang ke-100 dan ke-101 untuk Inter, tetapi yang lebih penting adalah golnya yang kesembilan dan ke-10 sejak awal April – angka yang hanya bisa dikalahkan oleh Karim Benzema dan Callum Wilson di lima liga top Eropa. Kritik terbesar Martínez di Italia berpusat pada coretannya, cara dia menghilang selama berminggu-minggu. Saat dia dalam performa terbaiknya, dia bisa terlihat tak terbendung.

Pelatih Internazionale Simone Inzaghi merayakan dengan trofi Coppa Italia. Dia telah memenangkan tujuh dari delapan final dalam karir manajerialnya. Foto: Silvia Lore/Getty Images

Dia berada dalam mode itu pada hari Rabu. Sesaat sebelum menyamakan kedudukan, Martínez telah menumpahkan 6ft 5in Nikola Milenkovic seperti ranting yang menangkap bahunya saat berjalan-jalan di hutan, dengan santai menepisnya sebelum mengirim Edin Dzeko ke gawang, hanya untuk melihat tembakan Bosnia melewati mistar.

Inter seharusnya tidak meragukan hasil tersebut. Mereka memiliki peluang lebih lanjut di kedua sisi interval, Romelu Lukaku memasuki permainan dan menguji kiper Fiorentina Pietro Terracciano sendiri sebelum menghadirkan Robin Gosens dengan gol terbuka setelah melibas ke byline di sebelah kanan. Jerman, di bawah tekanan dari Dodô, tidak bisa mencapai target.

Dan kemudian mereka hampir gagal. Luka Jovic, yang masuk sebagai pemain pengganti Fiorentina pada menit ke-70, mengeksekusi tarikan punggung yang paling mulus ke kaki Darmian yang salah, tetapi tidak dapat menaklukkan Samir Handanovic di tiang dekat. Striker itu seharusnya melakukan lebih baik beberapa saat kemudian, ketika umpan silang Dodô menemukan dia tidak terkawal, tetapi sundulannya melayang tanpa membahayakan di muka gawang.

Emosi di waktu penuh menunjukkan betapa berartinya cangkir ini di kedua sisi. Beberapa pemain Fiorentina menangis, diliputi kelelahan dan frustrasi. Ini adalah pertandingan ke-57 mereka di musim maraton, dan kesempatan untuk mengklaim trofi pertama sejak 2001. Mereka sangat menyadari bagaimana hal itu bisa berakhir berbeda seandainya mereka memanfaatkan peluang mereka di babak kedua.

Inter, sementara itu, merayakan mempertahankan trofi yang memvalidasi kerja bagus yang telah mereka lakukan di bawah Simone Inzaghi. Performa liga mereka mengecewakan musim ini, sebuah tim yang diperkirakan akan menantang gelar menemukan dirinya 20 poin di belakang pemimpin klasemen Napoli dengan dua pertandingan tersisa, setelah kalah 12 dari 36 pertandingan. Mereka kurang konsisten tetapi percaya bahwa mereka bisa cocok untuk siapa pun ketika fokus mereka benar.

lewati promosi buletin sebelumnya

There is something about cup competitions that seems to bring the best out of them, and especially from their manager. Inzaghi had already won the Supercoppa twice and Coppa Italia once at Lazio. In two seasons at Inter, he has a perfect record in both.

The Nerazzurri have lost only a single game of knockout football out of the 20 they have played under Inzaghi: the first leg of their Champions League last-16 tie with Liverpool last February. They won the return at Anfield but exited 2-1 on aggregate.

Lautaro Martínez of Inter celebrates scoring the equaliser against Fiorentina in the Coppa Italia final on Wednesday night.
Lautaro Martínez of Inter celebrates scoring the equaliser against Fiorentina in the Coppa Italia final on Wednesday night. Photograph: Isabella Bonotto/AFP/Getty Images

Inter supporters may hold on to statistics such as these – another being that Inzaghi has won seven out of eight finals in his managerial career – as the Champions League showdown with Manchester City looms. The team itself cares less for statistics than the feelings of confidence that winning brings.

“We know it will be really difficult,” said Hakan Calhanoglu of the final against City. “But it’s only one game. Of course we believe we can do it. We have believed ever since the start of the Champions League, after [the win against] Barcelona.”

Fiorentina memiliki final kontinental mereka sendiri untuk melawan lawan Liga Premier, West Ham, yang manajernya David Moyes hadir di Stadio Olimpico. Italiano telah mengakui bahkan sebelum semifinal Liga Konferensi Eropa bahwa dia paling ingin memenangkan kompetisi itu.

“Anda tidak bisa dikalahkan setelah pertandingan seperti ini,” katanya, Rabu. “Kami bermain sejajar dengan finalis Liga Champions. Kami benar-benar kecewa, tetapi kami akan membawa banyak hal positif bersama kami ke Praha. Kami harus membalas dendam untuk diri kami sendiri dan pergi ke sana dengan keyakinan bahwa kami dapat membawa pulang trofi itu.”