Bagaimana kami bertemu: ‘Saya tahu begitu saya melihatnya, saya akan menikahinya’ | Hubungan | KoranPrioritas.com

oleh -2 views

WKetika Steve meninggalkan rumahnya di California untuk bepergian ke Eropa pada bulan Juni 2001, sedikit yang dia tahu bahwa dia akan bertemu dengan wanita yang dia inginkan untuk menghabiskan hidupnya. “Saya pergi dengan teman dan saudara laki-laki saya ke Barcelona,” kata Steve. Ketika mereka tiba, mereka pergi ke kios turis untuk menanyakan akomodasi dan diarahkan ke sebuah hotel kecil di distrik El Born.

“Kami meminta hotel jelek di dekat pantai dan kami mendapat hotel jelek yang cukup jauh dari pantai,” katanya sambil tertawa. Namun, mereka menemukan restoran yang bagus. “Kami pergi ke sana untuk makan siang keesokan harinya dan saat itulah saya melihat Maite untuk pertama kalinya,” katanya. “Saya tidak sedang mencari pacar, tetapi saya tahu saat saya melihatnya bahwa saya akan menikahinya.”

Maite mengelola restoran, tetapi ketika Steve bertanya kepada staf yang menunggu tentang dia, dia kecewa. “Mereka berkata: ‘Itu putri pemilik. Dia tidak mau bicara denganmu’.”

Dia mengakui bahwa dia tidak memperhatikan Steve pada awalnya, tetapi dia tinggal di Barcelona selama dua bulan berikutnya, secara teratur muncul di restoran. “Dia terus memesan makanan yang sama dan menatapku,” katanya. “Saya pikir dia agak sombong karena dia menatap.”

Steve, Maite dan putra mereka di Spanyol, 2018.

Steve pulang ke AS, tetapi kembali ke Barcelona untuk berlibur. “Itu adalah alasan untuk kembali ke restoran dan melihat Maite,” katanya. Setiap kali dia berkunjung, rekan-rekannya akan berkata: “Orang Amerika itu ada di sini lagi,” dan mencoba membujuknya untuk pergi bersamanya. Tapi Maite punya pacar dan tidak tertarik.

Pada tahun 2003, ia memutuskan untuk belajar di Australia. “Saya mengakhiri hubungan saya dan bersiap untuk pergi,” katanya. Saat itulah dia memutuskan untuk memberi Steve kesempatan. “Ketika dia datang ke restoran, dia selalu bertanya apakah saya ingin pergi minum. Saya selalu mengatakan tidak, tetapi kemudian saya berpikir, bagaimana jika saya tidak pernah melihatnya lagi?”

Mereka bertemu di teras restoran lain dan, “tertawa sepanjang malam. Kami berbicara dalam bahasa Spanyol yang terpatah-patah, Inggris dan melalui gerak tubuh karena kami tidak berbicara bahasa satu sama lain dengan baik, tetapi itu sangat menyenangkan,” kata Maite. Dia pergi ke Australia, tetapi mereka tetap berhubungan. “Steve mengirimi saya email dan mengirim surat tulisan tangan dan CD. Dia bilang dia ingin menungguku.”

Pada 2005, dia mengundangnya untuk mengunjunginya di San Francisco. “Saya menyukai perjalanan ini dan dia memperlakukan saya dengan sangat baik,” katanya. “Bahasa Inggris saya juga jauh lebih baik saat itu.” Setelah itu, mereka mencoba hubungan jarak jauh, tapi menurut Steve itu sulit. “Maite tidak yakin dengan kami karena dia masih belajar. Kami tetap berhubungan, tapi panas dan dingin.”

Setelah menyelesaikan kuliahnya dan kembali ke Barcelona pada akhir tahun 2006, Maite mulai merasa “sedikit tersesat”. Steve menyarankan agar mereka bertemu di New York untuk merayakan tahun baru. Ketika dia tiba, ponselnya tidak berfungsi dan dia menyadari bahwa mereka belum mengatur tempat untuk bertemu.

“Secara kebetulan, saya pergi untuk mendapatkan lift di bandara. Pintu terbuka dan ada Steve. Kami bersama selama tiga hari, tetapi saya tidak ingin pergi. Saya benar-benar jatuh cinta pada saat itu. Setelah perjalanan singkat kembali ke Barcelona, ​​​​dia mengemasi tasnya dan pergi ke San Francisco untuk menemaninya. Dia hamil tahun itu, dan mulai panik karena dia tidak punya visa. “Steve meminta saya untuk menikah dengannya dan tinggal – saya tahu itu benar,” katanya.

Teman dan keluarga Steve berkumpul dan mengadakan pesta pernikahan di Lake Tahoe. “Kami tidak merencanakan apa pun dan itu tidak mungkin lebih baik,” kata Steve. Pasangan itu memiliki dua putra, lahir pada 2008 dan 2011. Dari California, mereka pindah ke Texas pada 2010 untuk pekerjaan Steve di manajemen manufaktur. Maite awalnya meluangkan waktu untuk merawat anak-anak mereka, dan sekarang bekerja sebagai koordinator di sebuah perusahaan uji klinis.

Steve yakin mereka ditakdirkan untuk bersama. “Kami sangat cocok dan dia adalah salah satu orang paling cerdas, paling peduli, memberi, dan sensitif yang pernah saya kenal. Anda tahu kapan Anda di rumah – dan itulah yang saya rasakan dengannya.

Maite menyukai selera humor dan integritas Steve. “Dia sangat mencintai saya dan anak laki-laki. Ketika Anda mengatakan Anda menyukai segala sesuatu tentang seseorang, itu terdengar murahan, tetapi itu benar. Saya merasa sangat dicintai.”