Bagaimana kami bertemu: ‘Dia memasakkan saya potongan daging babi untuk makan malam – dan saya dijual’ | Hidup dan gaya | KoranPrioritas.com

oleh -13 views

LJauh sebelum kencan internet menjadi hal biasa, Danielle menemukan romansa tak terduga di internet. Pada tahun 1997, dia bekerja sebagai guru di New York. “Saya sedang membawa kelas saya ke Paris dalam sebuah perjalanan dan rekan saya memposting pesan dalam bahasa Prancis papan pengumuman untuk menanyakan tentang cuaca sebelum kita pergi.”

Ketika mereka kembali, rekannya memberi tahu dia bahwa seseorang telah menjawab, dan menyarankan agar dia menghubunginya. “Peter menjawab dengan mengatakan: ‘Ketika di Paris, siapa yang peduli dengan cuaca?’ Dia meyakinkan saya untuk menulis kembali dan memberi tahu dia bagaimana perjalanan itu.

Peter, yang berasal dari Essex, tinggal di London tempat dia bekerja di sebuah perusahaan komputer. “Saya bergabung dengan papan buletin saat saya belajar bahasa Prancis. Saya berniat untuk pindah ke Prancis, ”katanya. “Ketika Danielle membalas, awalnya saya bingung karena saya telah berbicara dengan rekannya sebelumnya. Tapi kami mengobrol dan memutuskan untuk bertukar alamat email.”

Danielle mengatakan dia langsung merasa nyaman berbicara dengannya dan menikmati percakapan online mereka. “Beberapa hal yang dia tanyakan membuat saya benar-benar merenung. Dia mengajukan pertanyaan tentang Amerika, dan itu membuat saya berpikir tentang perspektif orang lain tentang Amerika Serikat.”

Foto keluarga dari tahun 2022. ‘Anak laki-laki berpikir Danielle dan saya benar-benar gila,’ kata Peter. Foto: Salam dari keluarga

Tak lama kemudian, mereka mengirim email beberapa kali sehari. “Kami perlahan-lahan mulai mengenal satu sama lain,” kata Peter. “Saya menemukan Danielle sangat menarik dan saya merindukannya ketika saya tidak berbicara dengannya. Akhirnya saya memutuskan untuk meneleponnya dan kami sering menelepon.”

Menjelang liburan musim panas, Danielle membuat keputusan spontan: dia memesan tiket ke London untuk mengunjungi Peter di hari ulang tahunnya. “Teman-teman saya mengira saya gila,” katanya. Ketika dia memberitahunya, dia merasa “sedikit terkejut” dan “awalnya agak ragu”. “Saya terkejut seseorang akan cukup gila untuk memesan tiket pesawat tanpa memeriksanya,” katanya.

Terlepas dari kekhawatiran awalnya, mereka berhasil dengan cemerlang. “Dia memasakkan saya daging babi untuk makan malam segera setelah saya tiba dan saya dijual. Dia bisa memasak dan dia sangat baik, ”katanya. Peter mengatakan mereka benar-benar menikmati kebersamaan satu sama lain dan dia “sangat sedih” ketika tiba saatnya dia pergi. Mengetahui mereka ingin bertemu lagi, Peter memesan perjalanan untuk mengunjungi Danielle pada bulan Agustus. Mereka menjadi pasangan jarak jauh, dan saling mengunjungi ketika mereka bisa. Awalnya, mereka ragu akan masa depan mereka bersama, karena perbedaan pendapat tentang agama. “Saya Katolik dan dia tidak religius,” kata Danielle. “Tapi pada akhirnya, kami memutuskan itu tidak masalah karena kami sangat menyukai satu sama lain. Kami sepakat bahwa jika kami memiliki anak, mereka akan dibesarkan secara Katolik.”

Musim panas berikutnya, Danielle datang ke Inggris lebih lama dan mereka bertunangan di pesta Empat Juli. “Saya melamar dengan kembang api, ” katanya. Mereka menikah November itu, di Hereford. Pada Juli 1999, visa AS Peter keluar dan dia bergabung dengan Danielle di New York, di mana dia mendapatkan pekerjaan sebagai teknisi komputer sekolah, sementara dia terus mengajar. Kedua putra mereka lahir pada tahun 2001 dan 2003.

Pernikahan Peter dan Danielle pada tahun 1998.
Pernikahan Peter dan Danielle di Hereford, 1998. Foto: Salam dari keluarga

Pada 2010 Danielle menderita kanker payudara, disusul kanker lain pada 2018 akibat terapi radiasi. “Peter sangat mendukung saat saya tidak sehat,” katanya. “Saya tidak bisa meminta yang lebih baik.”

Peter berkata bahwa mereka selalu mengambil apa yang dilemparkan kehidupan kepada mereka dan menghadapinya bersama. “Tidak ada yang tidak saya sukai dari Danielle. Kami memiliki ketidaksepakatan tetapi mereka mencair seketika. Berjam-jam yang tak terhitung itu saat kami berkencan jarak jauh membantu karena kami menjadi benar-benar memahami satu sama lain.”

Danielle senang Peter menerimanya apa adanya. “Dia membuatku tertawa sepanjang waktu. Dia mengikuti arus dan kami senang mencoba hal-hal baru bersama.”