America’s Got Talent: Simon Cowell secara emosional memukul Golden Buzzer untuk penyanyi remaja tunanetra Putri Ariani | KoranPrioritas.com

oleh -47 views

Simon Cowell menjadi emosional ketika dia mendorong Golden Buzzer untuk penyanyi dan pianis remaja tunanetra Putri Ariani pada episode Selasa Amerika mencari Bakat di NBC.

‘Kamu 17 tahun,’ kagum menilai dan menunjukkan pencipta Simon63, after Putri performed.

‘Kamu menulis lagu. Anda memiliki suara khas yang luar biasa. Dan maksud saya benar-benar bagus. Anda memiliki semacam cahaya tentang Anda, ‘tambahnya.

Putri, 17, from Indonesiamengatakan ini adalah pertama kalinya dia di Amerika dan ketika dia masih di sekolah menengah dia bermimpi suatu hari akan pergi ke The Juilliard School di New York.

‘Saya tidak tahu apakah ini akan membuat perbedaan atau tidak,’ kata Simon sebelum mendorong Golden Buzzer.

Golden Buzzer: Simon Cowell menjadi emosional saat dia mendorong Golden Buzzer-nya untuk penyanyi dan pianis remaja buta Putri Ariani pada episode America’s Got Talent hari Selasa di NBC

Putri melompat-lompat dan orang tuanya bergegas ke panggung untuk memeluknya saat confetti emas menghujani mereka.

Air mata mengalir di wajah Putri.

‘Kamu membuat mimpiku menjadi kenyataan,’ kata Putri.

“Menurutku, kau adalah salah satu penyanyi terbaik yang pernah kami tampilkan di acara kami,” bisik Simon di telinganya saat dia naik ke atas panggung untuk memberi selamat padanya.

Simon naik ke atas panggung ketika dia selesai menyanyikan lagu aslinya dan mengatakan kepadanya bahwa suaranya luar biasa. Dia memintanya untuk menyanyikan lagu kedua.

Putri mendedikasikan lagu keduanya Maaf Sepertinya Kata Tersulit untuk Simon. Mahkota dan juri memberinya tepuk tangan meriah.

‘Terima kasih!’ kata Putri. ‘Saya merasa sangat bersemangat. Saya tidak percaya, sebenarnya, saya bisa berada di sini sekarang.’

‘Sungguh menakjubkan,’ kata Sofia Vergara, 50 tahun. ‘Kami semua terpesona olehmu. Suara mu. Kamu seorang malaikat!’

Remaja berbakat: Putri, 17, dari Indonesia, mengatakan ini adalah pertama kalinya dia di Amerika dan ketika dia masih di sekolah menengah dia bermimpi suatu hari pergi ke The Juilliard School di New York

Remaja berbakat: Putri, 17, dari Indonesia, mengatakan ini adalah pertama kalinya dia di Amerika dan ketika dia masih di sekolah menengah dia bermimpi suatu hari pergi ke The Juilliard School di New York

Tepuk tangan meriah: Howie Mandel, Heidi Klum, Sofia Vergara, dan Simon memberi Putri tepuk tangan meriah

Tepuk tangan meriah: Howie Mandel, Heidi Klum, Sofia Vergara, dan Simon memberi Putri tepuk tangan meriah

Momen: 'Saya tidak tahu apakah ini akan membuat perbedaan atau tidak,' kata Simon sebelum mendorong Golden Buzzer

Momen: ‘Saya tidak tahu apakah ini akan membuat perbedaan atau tidak,’ kata Simon sebelum mendorong Golden Buzzer

Terbaik yang pernah ada: 'Menurut saya, Anda adalah salah satu penyanyi terbaik yang pernah kami miliki di acara kami,' Simon berbisik di telinganya ketika dia naik ke panggung untuk memberi selamat padanya

Terbaik yang pernah ada: ‘Menurut saya, Anda adalah salah satu penyanyi terbaik yang pernah kami miliki di acara kami,’ Simon berbisik di telinganya ketika dia naik ke panggung untuk memberi selamat padanya

Konfeti emas: Putri sangat gembira saat konfeti emas menghujani dirinya

Konfeti emas: Putri sangat gembira saat konfeti emas menghujani dirinya

“Kamu terdengar sangat cantik malam ini,” kata Heidi Klum, 50 tahun.

Putri dan semua aksi lainnya bersaing untuk mendapatkan kesempatan memenangkan $ 1 juta dan pertunjukan di Las Vegas.

Lambros Garcia, 10, penari berjaket hijau berpayet, dari Glen Head, New York, menjadi kontestan pertama dalam episode berdurasi dua jam tersebut. Dia berkata dia mulai menari ketika dia mendengar musik menembus dinding selama kelas karate.

Para juri memberinya tepuk tangan meriah ketika dia selesai. Lambros mulai menangis dan berkata bahwa dia diintimidasi di sekolah dan solo itu sangat berarti baginya.

“Kamu menari dengan sangat gembira, dengan ketelitian yang tinggi, kamu harus kuat,” kata Howie Mandel. ‘Kamu harus menjadi seorang atlet. Anda harus luar biasa.’

“Banyak orang tidak benar-benar tahu apa artinya menjadi penari pria dan saya sangat menyukainya, saya tidak akan pernah membiarkan siapa pun menghentikannya,” kata Lambros.

‘Jangan biarkan siapa pun menghentikanmu!’ Sofia berteriak.

‘Kamu memiliki penampilan panggung dan itu adalah sesuatu yang tidak bisa kamu tiru,’ kata Simon. ‘Sekarang, Anda akan kembali ke sekolah dengan kepala terangkat tinggi, mengatakan saya melakukan ini, dan saya cukup berani untuk melakukan ini, dan saya luar biasa, karena Anda luar biasa. Jika mereka mulai lagi, para pengganggu itu, beri tahu mereka, bahwa saya, Terry, dan Howie dan benar-benar akan membawa Heidi dan Sofia juga, kami akan turun untuk membereskan mereka.’

Pertama: Lambros Garcia, 10, seorang penari mengenakan jaket berpayet hijau, dari Glen Head, New York, menjadi kontestan pertama selama episode dua jam

Pertama: Lambros Garcia, 10, seorang penari mengenakan jaket berpayet hijau, dari Glen Head, New York, menjadi kontestan pertama selama episode dua jam

Semua juri memilihnya.

Sainted, paduan suara jebakan dari Selatan pergi berikutnya. Mereka menyanyikan lagu Migos’ Bad and Boujee dan Robin S. Show Me Love sambil menari serempak. Kerumunan memberi mereka tepuk tangan meriah.

“Kau seharusnya berada di panggung besar di Coachella,” kata Howie. ‘Aku akan melihat setiap konser yang kalian mainkan.’

“Luar biasa,” kata Heidi. ‘Sayang kalian semua.’

‘Aku menyukai segalanya tentang ini,’ Simon. ‘Aku harus berterima kasih padamu. Saya harus berterima kasih kepada Tuhan karena dia membawa Anda ke sini dan saya bersungguh-sungguh. Kamu sangat keren. Sangat kekinian. Kemudian kami mendapatkan vokal utama yang luar biasa itu di tengah jalan.’

Para juri memberi mereka empat ya dan paduan suara melompat-lompat.

Ramadhani Brothers dari Afrika Timur naik ke atas panggung dan melakukan head-to-head balancing. Yang satu berjalan berkeliling di atas panggung, berjalan naik turun tangga dan bahkan menaiki tangga sementara saudara yang lain berdiri dengan kepala seimbang.

“Saya belum pernah melihat sesuatu yang begitu menakjubkan,” kata Terry.

Paduan suara jebakan: Sainted, paduan suara jebakan dari Selatan, menyanyikan Bad dan Show Me Love saat mereka menari serempak

Paduan suara jebakan: Sainted, paduan suara jebakan dari Selatan, menyanyikan Bad dan Show Me Love saat mereka menari serempak

Balancing act: Ramadhani Brothers dari Afrika Timur naik panggung dan melakukan head-to-head balancing

Balancing act: Ramadhani Brothers dari Afrika Timur naik panggung dan melakukan head-to-head balancing

“Itu adalah tindakan paling menakutkan dan paling berbahaya yang pernah saya lihat di America’s Got Talent,” kata Howie.

Mereka mendapat empat ya dari juri.

Avantgardey, tim tari Jepang yang mengenakan pakaian gadis sekolah yang serasi, menampilkan tarian orisinal untuk para juri. Para juri dan penonton memberi mereka tepuk tangan meriah.

“Ini melampaui apa pun yang saya harapkan,” kata Sofia. “Itu adalah sesuatu yang aneh yang belum pernah kita lihat.”

“Itu jenius,” kata Simon.

Semua juri memilih mereka.

Pesulap London Mandy Muden, yang muncul di Britain’s Got Talent, lanjut. Dia meminta Howie, Heidi dan Sofia untuk mengambil surat dari tas yang kemudian menyebutkan karya yang telah ditulis Simon.

Grup tari: Avantgardey, tim tari Jepang yang mengenakan pakaian gadis sekolah yang serasi, menampilkan tarian orisinal untuk para juri

Grup tari: Avantgardey, tim tari Jepang yang mengenakan pakaian gadis sekolah yang serasi, menampilkan tarian orisinal untuk para juri

Aksi sulap: Pesulap London Mandy Muden, yang pernah tampil di Britain's Got Talent, tampil berikutnya

Aksi sulap: Pesulap London Mandy Muden, yang pernah tampil di Britain’s Got Talent, tampil berikutnya

“Kamu pesulap yang sangat baik,” kata Howie. ‘Anda lucu. Saya penggemar berat Anda.’

“Aku sangat menyukaimu,” kata Simon.

Mandy mendapat empat ya dan lari dari panggung sambil tersenyum.

Zoe Erianna Cui, enam tahun, seorang penyanyi yang mengatakan dia akan membeli convertible dan kemping impian Barbie jika dia menang, naik ke panggung dan menyanyikan lagu Lady Gaga Born This Way.

“Saya juri favorit Anda dan Anda salah satu kontestan favorit saya,” kata Sofia.

“Kamu Goo-goo Gaga,” kata Howie.

Para juri memilihnya.

“Setiap orang di ruangan ini menyukai audisi ini,” kata Simon.

Penyanyi muda:

Penyanyi muda:

Mohammed Kahrimanovic dari Hamburg, Jerman mencoba memecahkan rekor dunia memecahkan kelapa. Dia memiliki 170 kelapa di atas panggung dan harus memecahkan semuanya dalam satu menit. Mohammed sudah menjadi pemegang rekor dunia Guinness Book karena memecahkan 148 kelapa dalam satu menit. Dia kemudian mulai menghancurkan kelapa dengan tinjunya, tetapi dia hanya mematahkan 23 kelapa.

“Maaf, itu tidak berhasil,” kata Heidi.

Mitch Rossell, 35, dari Tennessee, seorang penyanyi dan pemain gitar, berbicara tentang bagaimana dia kehilangan ayah dan kakeknya karena seorang pengemudi mabuk sebelum dia naik panggung. Dia mengatakan ayahnya selalu ingin dia bermain gitar dan bermain musik. Mitch menyanyikan lagu aslinya yang menurutnya adalah kisah nyata tentang hidupnya. Para juri dan penonton memberinya tepuk tangan meriah.

“Kamu menulis lagu yang indah di sana,” kata Heidi. ‘Saya merasa semua orang di ruangan ini merasakan semua yang Anda nyanyikan.’

“Kata-kata dan emosi yang Anda nyanyikan,” kata Howie. ‘Saya seorang ayah, saya punya tiga anak dan dunia berputar di sekitar Anda. Sentimen yang luar biasa.’

Howie mengatakan menurutnya lagunya akan menjadi lagu country nomor satu besok.

“Aku suka setiap bagiannya,” kata Simon. ‘Aku menyukai suaramu. Saya suka lagunya. Itu adalah pujian atas fakta bahwa Anda dapat mendengar pin drop selama pertunjukan berlangsung.’

Mitch mendapat empat ya.

“Itu bintang,” kata Howie.

“Kamu memukul setiap hati di ruangan ini,” kata Terry.

Ray, 64, dan ibunya Corrine Wold, 85, adalah penampil terakhir dari episode tersebut. Ray membakar dirinya sendiri dan kemudian melemparkan pisau yang menyala ke arah ibunya. Howie membunyikan belnya.

“Ini sangat berantakan, aku menyukainya,” kata Heidi.

Usaha yang bagus: Mohammed Kahrimanovic dari Hamburg, Jerman mencoba memecahkan rekor dunia untuk memecahkan kelapa

Usaha yang bagus: Mohammed Kahrimanovic dari Hamburg, Jerman mencoba memecahkan rekor dunia untuk memecahkan kelapa

Lagu asli: Mitch Rossell, 35, dari Tennessee, seorang penyanyi dan pemain gitar, menyanyikan lagu aslinya untuk menghormati mendiang ayahnya

Lagu asli: Mitch Rossell, 35, dari Tennessee, seorang penyanyi dan pemain gitar, menyanyikan lagu aslinya untuk menghormati mendiang ayahnya

Urusan keluarga: Ray, 64, dan ibunya Corrine Wold, 85, adalah pemain terakhir dari episode tersebut dan rutinitas mereka melibatkan melempar pisau yang menyala

Urusan keluarga: Ray, 64, dan ibunya Corrine Wold, 85, adalah pemain terakhir dari episode tersebut dan rutinitas mereka melibatkan melempar pisau yang menyala

“Saya semua untuk keluarga, tetapi saya pikir jika Anda akan menghabiskan waktu berkualitas dengan ibumu, Anda tidak boleh melempar pisau ke arahnya,” kata Howie.

“Aku menyukai tindakan ini,” kata Simon. ‘Aku belum pernah melihat orang melempar pisau menyala pada ibu mereka sebelumnya. Ini menunjukkan bahwa Anda tidak pernah terlalu tua untuk mengejar impian Anda.’

Mereka mendapat tiga ya dan melanjutkan. Simon berlari ke atas panggung dan memeluk ibu Ray.

America’s Got Talent akan kembali Selasa depan di NBC.