‘Seperti pajak jajak pendapat’: Gereja Inggris harus berhenti menagih pasangan untuk pernikahan, kata pendeta | Pernikahan | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Biaya tinggi membuat pernikahan gereja di luar jangkauan banyak pasangan dan harus dibatalkan atau ditetapkan pada jumlah nominal, menurut pendeta di salah satu daerah yang paling miskin di Inggris.

Biaya pernikahan, yang bisa mencapai £641, merupakan faktor penyumbang penurunan pernikahan di gereja, klaim mereka. Sebuah proposal yang akan diperdebatkan minggu ini di badan pengatur Gereja Inggris, Sinode Umum, menyerukan agar biaya dihapuskan atau dikurangi hingga jumlah minimal “untuk menunjukkan komitmen gereja terhadap pernikahan dan pelayanan pastoral”.

Itu C of E membebankan biaya dasar £641 untuk pasangan yang menikah jauh dari tempat tinggal mereka, atau £539 jika mereka menikah di “gereja asal” mereka.

Ini mencakup biaya vikaris, gereja, pemanggilan spanduk, sertifikat larangan, penerangan dan administrasi. Pasangan harus membayar kantor pendaftaran setempat secara terpisah untuk akta nikah.

Ekstra opsional adalah cara untuk merapikan gereja sebelum pernikahan dan membagikan pesanan layanan dan buku himne; seorang organis dan pendering lonceng; bunga gereja; dan pemanasan tambahan.

Keuskupan Blackburn, yang mengajukan mosi, berpendapat bahwa struktur biaya C of E saat ini “tidak adil secara ekonomi” dan menempatkan pernikahan di gereja “di luar jangkauan orang termiskin di masyarakat kita”.

Dikatakan: “Jika kita percaya pada pernikahan sebagaimana mestinya, kita harus memastikan bahwa keuangan bukanlah halangan bagi siapa pun yang ingin menikah di gereja.”

Pendeta Tom Woolford, vikaris All Saints di New Longton, Preston, mengatakan ada “hubungan sebab akibat” antara biaya pernikahan di gereja dan penurunan tajam dalam pernikahan di gereja, yang “sangat parah” di daerah yang lebih miskin.

Gereja di Blackpool melaporkan penurunan pernikahan sebesar 79% antara tahun 2010 dan 2018. Di Inggris dan Wales, pernikahan C of E turun sebesar 50% antara tahun 1999 dan 2019, dari 63.371 menjadi 31.430.

Biaya bukan satu-satunya faktor, kata Woolford dalam makalah latar belakang mosi tersebut. Persaingan di pasar pernikahan dari tempat khusus yang menawarkan upacara dan resepsi all-in-one-place, dan peningkatan sekularisasi, juga berkontribusi terhadap penurunan tersebut.

Tapi “secara anekdot, banyak pendeta berbicara tentang pasangan yang menanyakan tentang pernikahan di gereja paroki mereka, hanya untuk menolak biaya ketika diberitahu”.

Biaya telah meningkat hampir 300% antara tahun 2000 dan 2022, “jauh melampaui inflasi selama periode yang sama”.

Dia menambahkan: “Tingginya biaya secara efektif bertindak seperti pajak pemungutan suara, secara tidak proporsional menghalangi pasangan yang lebih miskin untuk menikah di gereja. Oleh karena itu, mengubah tingkat biaya adalah masalah keadilan ekonomi.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Banyak orang memilih tempat pernikahan all-in-one, seperti yang ada di Hilton Double Trees Hotel di Edinburgh ini. Foto: Murdo MacLeod/Pengamat

Gereja dapat membebaskan atau mengurangi biaya jika terjadi kesulitan, tetapi ini adalah “solusi yang kurang optimal”, kata Woolford.

“Sementara orang-orang berpenghasilan rendah sudah menjadi ketergantungan di begitu banyak bidang kehidupan mereka, seperti tunjangan negara dan bank makanan, sangat disesalkan bahwa mereka juga harus demikian untuk ritus gereja.”

C of E mengatakan bahwa biaya paroki merupakan sumber pendapatan yang signifikan bagi gereja, diperkirakan mencapai £59,8 juta pada tahun 2019. Sekitar 25% dari total tersebut terkait dengan pernikahan. Jumlah tersebut membantu memenuhi biaya gaji dan pensiun pendeta, perumahan dan kontribusi asuransi nasional.

“Banyak pasangan mampu membayar biaya, yang merupakan sebagian kecil dari keseluruhan biaya pernikahan mereka,” kata William Nye, sekretaris jenderal C of E dalam makalah pengarahan untuk sinode. Biaya rata-rata pernikahan pada tahun 2022 adalah £18.400, menurut satu survei. “Mengurangi biaya untuk layanan pernikahan akan menguntungkan semua orang yang saat ini memilih untuk memiliki layanan pernikahan di gereja, banyak dari mereka mampu membayar biaya dalam konteks total biaya pernikahan mereka,” kata Nye.

Meskipun mengakui bahwa biaya memberikan pendapatan untuk beberapa gereja paroki, Woolford berkata: “Di banyak tempat, uang itu tidak masuk. Jauh lebih baik menawarkan pernikahan gratis daripada tidak sama sekali, yang semakin menjadi kenyataan di banyak paroki. .