‘Satu bukan representasi’: mengapa pria yang lebih besar sangat kurang terwakili di atas catwalk | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

James Corbin tidak pernah bercita-cita menjadi model. Dicari di Instagram selama penguncian tahun 2020, pemotretan pertama pria berusia 24 tahun itu adalah untuk majalah mode ternama, Vogue Italia.

Dengan tinggi 6 kaki 1 inci, Corbin memiliki ketinggian model landasan pacu tradisional. Namun, dengan dada 56 inci dan pinggang 44 inci – mengambil ukuran 3XL – dia termasuk dalam kategori model pria yang tidak dia kenal: ukuran plus.

“Seorang direktur casting mengirimi saya pesan di Instagram,” kata Corbin, yang secara teratur memposting OOTD (pakaian hari ini) dan video angkut belanja di YouTube dari rumahnya di London. “Saya pikir itu untuk membantu pengambilan gambar, karena saya baru saja lulus dari belajar film di universitas. Saya sangat bingung sehingga mereka ingin memotret saya.

Gambar dari pemotretan dengan Corbin topless sambil bersandar pada keranjang anyamanditerbitkan pada Juli 2020 dan langsung menjadi viral.

Dalam beberapa jam, Naomi Campbell telah memposting ulang di media sosial, dan Corbin menerima ratusan komentar dan pesan dari pemirsa, banyak yang mengatakan kepadanya bahwa mereka senang melihat seseorang yang mirip dengan mereka di majalah mode kelas atas.

Ada juga beberapa komentar negatif, sesuatu yang menurut Corbin sudah biasa. “Orang-orang mencoba menghubungkan ukuran plus dengan tidak sehat. Itu hanya alasan bagi mereka untuk menjadi gemuk. Saya pergi ke gym dan semua orang mengira saya sedang melakukan semacam proses transformasi tubuh. Bagi saya, kepositifan tubuh adalah bagaimana perasaan saya tentang tubuh saya terlepas dari berapa ukuran tubuh saya.”

Sejak kemunculannya di Vogue Italia, Corbin telah memimpin kampanye untuk Levi’s dan Valentino serta membintangi editorial untuk Dazed. Namun baginya, catwalk – tempat lahirnya size zero – masih tetap sulit dipahami. Dia tidak sendiri.

Bisnis Vogue ditemukan bahwa hanya delapan dari 69 pertunjukan selama musim pakaian pria musim gugur/musim dingin 2023 – yang berlangsung Juni lalu di seluruh Eropa termasuk satu model pria ukuran plus. Musim sebelumnya, jumlahnya tujuh dari 77 pertunjukan.

Merek-merek yang memasukkan laki-laki ukuran plus adalah merek-merek baru, seperti Etudes dan Kidsuper, daripada rumah mode yang sudah mapan.

Musim ini sejauh ini angka itu tampaknya akan lebih rendah lagi. Selain Pharrell Williams – yang, selama debutnya pada Selasa malam sebagai direktur kreatif Louis Vuitton memasukkan berbagai bentuk tubuh termasuk mungil, tinggi, dan berlekuk – model telah jatuh ke dalam dua kubu: ukuran sampel tradisional, dengan ukuran 28 hingga 30 -inci pinggang, atau kue daging sapi yang diasah di gym.

“Kita perlu melihat semua tipe tubuh yang berbeda untuk keragaman sejati,” kata Corbin. “Bahkan ukuran plus adalah spektrum. Seseorang dapat memiliki bahu yang lebar dan tubuh yang tinggi tetapi mungkin tidak memiliki perut yang lebih besar. Seseorang dengan perut yang lebih besar dapat memiliki lengan yang kecil. Menggunakan satu [plus-size] model dalam sebuah pertunjukan bukanlah representasi.” Tambah Corbin: “Saya tidak keberatan dengan istilah ukuran plus, tetapi saya tidak akan pernah menggambarkan diri saya sebagai model ukuran plus. Ketika Anda melihat saya, jelas itulah saya. Fashion suka mengkategorikan. Saya lebih suka pergi ke tempat di mana model adalah model.”

Baru-baru ini ada fokus pada pakaian wanita, dengan model ukuran plus seperti Ashley Graham, Precious Lee dan Paloma Elsesser menjadi nama rumah tangga, berjalan untuk merek besar termasuk Versace dan Fendi dan muncul di sampul majalah seperti US Vogue.

Namun, pasar pakaian pria mewah terus tertinggal. Bukan juga karena kurangnya minat dari masyarakat. Penelitian menunjukkan bahwa setiap tahun, laki-laki Inggris terus menjadi lebih besar. Rata-rata pria Inggris kini memiliki dada 43 inci dan pinggang 37 inci, mengenakan ukuran XL atau lebih.

Menurut lembaga riset GlobalData, pasar pakaian pria ukuran plus diprediksi akan menjadi salah satu pendorong performa terkuat di pasar mode Inggris selama lima tahun ke depan.

lewati promosi buletin sebelumnya

Pharrell Williams memamerkan berbagai bentuk tubuh dalam pertunjukan debutnya untuk Louis Vuitton. Foto: Gonzalo Fuentes/Reuters

Merek kelas atas seperti H&M dan Asos memiliki bagian ukuran plus, tetapi kisaran ukurannya lebih terbatas jika menyangkut sebagian besar merek mewah. Memilih tab “5XL” pada Mr Porter hanya menampilkan 192 pilihan pakaian dibandingkan dengan lebih dari 8.000 saat tab “L” dipilih.

Anna Shillinglaw, pendiri Milk Management, mengatakan pasar model pria ukuran plus berada pada tahap yang sama dengan pasar model wanita ukuran plus pada awalnya.

Sementara model wanita bisa dari ukuran UK 12 hingga 22 ke atas, Shillinglaw mengatakan ukuran untuk pria jauh lebih spesifik. “Mereka ingin pria menjadi besar dan tinggi,” katanya. Hal ini membuat lebih sulit untuk mencari model pria dan memilih mereka. Misalnya seorang pemain rugby dapat memenuhi persyaratan dada, tetapi jika dia berada di bawah 5 kaki 10 inci, dia biasanya akan dikesampingkan.

“Ini sangat berbeda dengan pasar wanita,” kata Shillinglaw. “Jumlah klien yang memesan model dari divisi kurva wanita kami dibandingkan dengan model dari divisi kurva pria jauh lebih besar. Ini bukan karena kurang berusaha – bisnisnya tidak ada.”

Baik Shillinglaw dan Corbin mengutip ukuran sampel desainer sebagai faktor penghalang dalam pertumbuhan kategori. Seringkali tidak ada pakaian yang pas untuk pria ukuran plus.

Direktur casting Christie Phedon terus mendiskusikan topik tersebut dengan klien untuk melihat apa yang mungkin, dan untuk menciptakan perubahan positif. “Untuk mewujudkan inklusivitas ukuran yang sebenarnya, perlu dimulai dengan rentang dalam merek,” kata Phedon. “Pasar mewah tidak melayani ukuran yang lebih besar dalam stok mereka, jadi mereka tidak selalu mengikuti kampanye dan pertunjukan mereka.”

Sementara Corbin memiliki pengalaman landasan pacu yang positif dengan desainer seperti SS Daley dan Tommy Hilfiger, di lain waktu dia merasa tidak nyaman. “Saya ingin sekali memakai sesuatu seperti setelan bersih, tetapi seringkali tubuh saya diperlakukan seperti tontonan,” katanya. “Pengukuran saya telah diambil selama proses casting, namun ketika saya tiba di belakang panggung ada banyak pakaian untuk model lain tetapi mereka telah memutuskan bahwa mereka hanya akan menggantungkan saya dengan kain. Kadang-kadang di landasan saya merasa seperti saya hanya digunakan untuk membuat pernyataan.

Untuk membaca versi lengkap buletin ini – lengkap dengan topik tren minggu ini di The Measure dan dilema pakaian Anda terpecahkan – langganan untuk menerima Fashion Statement di kotak masuk Anda setiap Kamis.