Akhir yang bahagia: kehidupan setelah berada di kolom Guardian Experience – ‘Ini memulihkan kepercayaan saya pada kemanusiaan’ | Hidup dan gaya | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

‘Sungguh istimewa membaca kata-kata baik orang’

Cerita Vanesha

Pertama kali saya mewawancarai Vanessa Hilton untuk kolom Pengalaman Saya Harus Menghabiskan Hidup Saya Berbaring Secara Horizontal, ada nada datar pada nadanya, sebuah fakta yang mencerminkan penerimaan paksa atas situasinya. Hilton kini telah menghabiskan lebih dari satu dekade berjuang melawan efek samping dari kebocoran cairan tulang belakang, yang mengakibatkan tekanan tulang belakang rendah dan melihat otaknya yang tidak didukung tenggelam ke dalam tengkoraknya. Ini memicu serangkaian gejala termasuk nyeri, penglihatan ganda, pusing dan tinnitus. Obatnya belum ditemukan.

Akibatnya, dia telah menyesuaikan seluruh hidupnya ke satu posisi di mana dia merasa lega: berbaring. Namun, apa yang diimpikannya, ketika hari-harinya di sofa berubah menjadi berbulan-bulan, lalu bertahun-tahun, adalah sepeda roda tiga yang telentang. Dengan adaptasi, trike Ice Adventure HD akan memungkinkannya melanjutkan hobi bersepeda dari posisi setengah berbaring dan memberinya tingkat kebebasan yang telah hilang sejak lama.

Setelah ceritanya diterbitkan, sumbangan untuknya GoFundMe membanjiri, bersama dengan pesan dukungan dan dorongan dari pembaca. Hilton melampaui targetnya sebesar £7.500 – biaya sepeda yang telah mereka janjikan dengan deposit £2.000 – dan mencapai lebih dari £9.000. Dana tambahan telah disumbangkan ke badan amal bersepeda penyandang cacat.

“Saya terpesona, dan sangat rendah hati oleh orang-orang yang telah meluangkan waktunya,” Hilton memberi tahu saya. “Dukungan finansial sangat dihargai; Saya mulai merasakan kegembiraan saat menyadari ini benar-benar akan terjadi, dan lega bahwa kami tidak menyia-nyiakan uang siapa pun. Tapi itu juga sangat istimewa membaca kata-kata baik orang, dan mendengar cerita tentang kebocoran mereka sendiri.”

Pada akhir Februari, bersama suaminya Paul, Hilton pergi untuk mengambil sepeda barunya. Pasangan ini menghabiskan sepanjang hari di Pelana Safari toko bersepeda di Marlow, dengan staf yang berdedikasi memeriksa dan memeriksa kembali bahwa itu sangat cocok untuk tubuh dan kebutuhannya. Keesokan harinya, pasangan itu membawanya ke bridleway menuju jatah mereka. “Kami punya teman dengan dua bocah laki-laki yang berkunjung, jadi mereka mengejar saya di jalan setapak. Sepeda bisa melaju secepat Anda bisa mengayuh; Saya pikir saya telah mencapai 26 mph sejauh ini!” dia berkata. “Anak-anak berlarian di sampingku, mencoba untuk mengikuti dan memekik kegirangan saat kami pergi.

“Sejak itu saya menggunakannya hampir setiap hari,” tambahnya, tersenyum pada apa yang baru saja dia dengar sendiri. Salah satu sorotan adalah mengunjungi kedai es krim bersama seorang teman; yang lain menemukan kafe Italia di jalur sepeda dan makan focaccia yang baru dipanggang, di tempat terbuka. “Saya tidak bisa mengungkapkan dengan kata-kata betapa membebaskannya itu,” tambahnya.

Hilton sekarang berfokus pada membangun staminanya untuk membuatnya lebih jauh lagi; dia mengarahkan pandangannya ke tempat berenang liar setempat. Lebih banyak operasi yang dijadwalkan untuk tahun ini akan membuatnya tetap di negara itu, tetapi dia berharap tahun depan membawa sepeda roda tiga ke luar negeri untuk berlibur bersama Paul.

Saat panggilan telepon kami hampir berakhir, saya memberi tahu dia betapa berbedanya suaranya sekarang. “SAYA merasa berbeda,” jawabnya. “Saya senang.” GH

‘Dia luar biasa dalam mengambil segalanya dengan tenang’

cerita Olly

Olly dan teman berbulu. Foto: milik James Stephenson

Ketika saya menyusul James, dia berada di kereta pulang ke istrinya, Laura, dan putra-putranya di Ackworth, menghabiskan malam dengan klien di sebuah gedung yang menghadap ke Leeds General Infirmary. Tiga tahun lalu dia menghabiskan 47 hari berturut-turut di sana, diisolasi di kamar seluas 15 kaki persegi bersama balitanya, Oliver.

Diagnosis Olly risiko tinggi stadium 4 neuroblastoma datang ketika dia berusia empat tahun, tepat sebelum Covid-19 menjadi pandemi. Dia membutuhkan perawatan sel punca dan kemoterapi dosis tinggi sebagai pasien rawat inap, yang berarti bahwa keluarganya terpaksa berpisah menjadi dua. Laura tinggal di rumah bersama anak mereka yang berusia dua tahun; James dan Olly pindah ke rumah sakit.

Setelah keluarnya Olly, banyak perawatan rawat jalan menyusul – tetapi satu tahun setelah diagnosisnya, Olly dinyatakan bebas kanker. Itu adalah kabar baik dalam banyak hal, karena membuatnya memenuhi syarat untuk uji klinis di AS. Vaksin di New York – diberikan melalui tujuh suntikan selama setahun – akan mengurangi kemungkinan kambuhnya kanker dengan tingkat kekambuhan yang sangat tinggi. Keluarga itu telah menggalang dana selama berbulan-bulan, menggantungkan harapan mereka pada hal itu. Pada musim semi 2021, mereka melakukan penerbangan pertama ke New York, kali ini sebagai keluarga beranggotakan empat orang.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Bahkan ketika dia cemas tentang suntikan lebih banyak dan efek sampingnya, Olly luar biasa dalam mengambil semuanya dengan tenang,” kata James. “Kami merayakan vaksin terakhirnya, setahun setelah kami mulai, dengan akhirnya menjelajahi New York dengan baik, di luar tembok rumah sakit; kami pergi ke Stadion Yankee, kebun binatang Brooklyn, dan Pulau Coney untuk melihat pekan raya.”

Olly sekarang berusia tujuh tahun dan suka bermain sepak bola dan rugby. Diminta untuk mendeskripsikannya, James berkata, dengan penekanan, “Anak laki-laki yang bahagia, kuat, dan cantik.” GH

‘Itu memungkinkan saya untuk memulai lagi’

cerita Zak

Foto kepala Zachary Small, berdiri di depan pepohonan
Zach Small tahun lalu, saat artikel Pengalamannya tayang. Foto: Stephen Burke/The Guardian

Zach Small dan putrinya, Anua, sembilan tahun, dan Willow, lima tahun karam ketika kapal tempat mereka tinggal menabrak ikan paus yang sedang tidur. Mereka kehilangan segalanya saat katamaran mereka tenggelam di Atlantik dan ketika Zach, seorang duda, menceritakan kisah penyelamatan mereka untuk kolom Pengalaman tahun lalu, mereka baru saja menemukan jalan kembali ke Inggris dan rumah ibunya, dekat Birmingham, yang dia pergi saat berusia 20 tahun untuk mengejar kehidupan di laut.

Sumbangan ke halaman crowdfunder keluarga meroket hingga hampir £20.000 setelah cerita mereka muncul. “Itu memungkinkan saya untuk memulai lagi. Saya mendapat truk, peralatan, dan pekerjaan, ”kata Zach, seorang tukang kayu. “Saya merasa terhormat dan terinspirasi bahwa orang asing bersedia membantu saya bangkit kembali. Itu memulihkan kepercayaan saya pada kemanusiaan.”

Itu juga memungkinkan dia untuk menenangkan putri-putrinya: “Ibuku telah menjadi batu karang. Dia menyekolahkan gadis-gadis itu di rumah, seperti yang biasa mereka lakukan, dan mereka pergi ke kelas dansa dan kelompok hutan. Itu telah memberi saya kebebasan untuk bekerja dan tidak terlalu memikirkannya. Tangan yang sibuk membuat pikiran menjadi tenang.”

Istri Zach, Rosie, meninggal karena kanker payudara saat putri mereka berusia empat dan satu tahun. Dia dan Kim, rekannya pada saat kapal karam, telah putus sejak mereka kembali ke Inggris. Zach memberi tahu saya: “Saya meninggalkan Inggris ketika saya masih muda, mencari petualangan, terakhir kembali dengan Rosie, sebelum Anua lahir. Butuh waktu bertahun-tahun untuk benar-benar menghargai betapa fantastisnya tempat ini. Beberapa bulan terakhir ini, saya telah menemukan kedamaian dan kepuasan.” Dia masih menyimpan impian untuk kembali ke laut, tetapi untuk saat ini, dia berkata: “Kami sedang mencari tempat tinggal kami sendiri, di Wales, dekat laut.” DL

Komentar pada artikel ini dimoderasi sebelumnya untuk memastikan diskusi tetap pada topik yang diangkat oleh artikel. Perlu diketahui bahwa mungkin ada penundaan singkat dalam komentar yang muncul di situs.