San Diego FC: Bendahara Tory, pemimpin suku, dan impian California senilai $500 juta | MLS | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

A komisaris sepak bola, miliarder Mesir, dan pemimpin suku asli Amerika masuk ke bar. Hmm, mari kita coba lagi. OK, mereka berjalan ke panggung di San Diego pada hari Kamis untuk menancapkan bendera di perbatasan terbaru Major League Soccer: kota mengalahkan Las Vegas untuk menjadi tim ke-30 di divisi teratas sepak bola Amerika mulai tahun 2025, setelah grup kepemilikan ini membayar rekor biaya ekspansi sebesar $500 juta untuk hak istimewa tersebut.

Orang Mesir yang disebutkan di atas, Mohamed Mansour – berkewarganegaraan ganda Inggris yang merupakan bendahara senior untuk partai Konservatif Inggris – dan Sycuan Band dari Kumeyaay Nation, suku pengelola kasino lokal, bermitra untuk meluncurkan tim sepak bola yang berbasis di California terdengar seperti sesuatu hanya Thomas Pynchon yang bisa membayangkan, seperti yang dicatat oleh orang-orang pintar di Twitter. Ini bukan bintang film dan kelompok kepemilikan atlet-leaden dari Angel City FC NWSL di Los Angeles. Tapi Mansour, yang memiliki akademi pengembangan sepak bola muda global bernama Right to Dream, membawa proposisi unik ke liga. Itu semua dipuja di acara media yang heboh pada hari Kamis di Stadion Snapdragon yang dibanjiri oleh politisi lokal, kelompok pendukung sepak bola, pemimpin bisnis, dan ansambel jas-dengan-sepatu kets dalam jumlah yang mencengangkan.

Karena acara peluncuran ini cenderung berlangsung, tidak ada pengumuman nama klub dalam tulisan langit (untuk saat ini hanya ada placeholder ‘San Diego FC’ yang terinspirasi); tidak ada pelatih, kit, atau pemain bintang yang mengungkapkan. Ini hanyalah pesta penyambutan, baby shower untuk pasangan tua yang akhirnya bisa hamil.

Meskipun MLS telah berkembang pesat dalam dekade terakhir, San Diego telah berkembang pesat digoda, dibicarakan, diungkit, dan digantung wortel sebagai tujuan tim ekspansi lebih lama lagi. Tapi meluncurkan tim olahraga jarang mudah di kota-kota besar. Saat stadion untuk bermain tersedia di sini, berbagai grup kepemilikan tidak dapat memperoleh tawaran atau mundur dengan munculnya Klub Tijuana terdekat di Liga MX. Kemudian ketika kelompok kepemilikan prospektif tampaknya memiliki segalanya, stadion khusus sepak bola yang diperlukan tidak dapat terwujud karena tindakan pemungutan suara dan aliansi politik lokal yang menentangnya. Penggabungan MLS dan San Diego – yang terus menghasilkan pemain tim nasional pria dan wanita AS selama beberapa dekade, dan, omong-omong, duduk tepat di perbatasan Meksiko – adalah no-brainer yang tampaknya mustahil untuk diwujudkan.

Namun akhirnya, sebuah stadion baru didirikan: Universitas Negeri San Diego Stadion Snapdragon berkapasitas 35.000 kursi yang berusia sembilan bulan. Itu dikendalikan oleh pemangku kepentingan lokal yang kuat, seukuran Goldilocks untuk MLS, dan terletak di dekat pusat geografis kota, bukan di pinggiran kota. Nuansa peluncuran resmi ini, dibawakan oleh pembawa acara TV Fox Sports yang ramah, Rob Stone, bukanlah pesta pengungkapan gender yang membesar-besarkan diri sendiri dan lebih seperti kelegaan, seolah penantian telah berakhir.

Meskipun demikian, confetti diluncurkan, Ice Ice Baby dan Can I Kick It? membuat tetes jarum wajib di atas sistem suara, video hype diputar, syal diberikan dan dikenakan di atas panggung. Pada satu titik, Stone berpaling MLS komisaris Don Garber. “Ini tidak pernah menjadi tua, bukan, Don?” Di mana Garber melontarkan senyum dan cahaya yang cocok untuk seorang pria yang baru saja mendapatkan biaya ekspansi setengah miliar dolar.

Lalu, apa yang akan diperoleh grup pemilik yang tidak memiliki stadion tempat mereka bermain untuk mendapatkan biaya inisiasi yang besar dan kuat ke dalam liga entitas tunggal ini? Ini pertanyaan yang menarik. Grup Mansour memiliki akademi pemain Right to Dream, yang dimulai di Ghana dan diperluas ke Mesir, lalu Denmark. Right to Dream akhirnya membeli FC Nordsjaelland di Danish Superliga – dan Anda bisa menebak dari mana klub itu menyimpan rosternya.

Mohamed Mansour, miliarder Inggris-Mesir dan bendahara senior partai Konservatif Inggris, telah membayar biaya ekspansi $500 juta untuk memiliki klub MLS di San Diego. Foto: Orlando Ramirez/USA Today Sports

Mansour dan ‘San Diego FC’ berencana untuk mendirikan akademi Right to Dream senilai $150 juta di San Diego yang dapat menjangkau Tijuana dan sekitarnya, memanfaatkan aturan FIFA yang memungkinkan akademi yang terletak dalam jarak 31 mil dari negara tetangga untuk merekrut di negara itu juga. Akademi yang diusulkan akan menargetkan pemain dari wilayah sepak bola yang subur ini mulai dari usia 12 tahun, menyediakan tempat tinggal dan pendidikan, dengan tujuan akhir melengkapi tim San Diego (dan kemungkinan lainnya) dengan lulusannya. Tampaknya model bisnis yang berani tetapi cerdas, mengingat MLS memiliki semua kontrak pemainnya dan mengontrol kumpulan pemain untuk liga.

Ada satu gajah besar di ruangan di tengah penumpukan pengumuman, dan selama itu: San Diego sudah memiliki tim sepak bola pria yang disukai. San Diego Loyal of the USL Championship didirikan bersama pada tahun 2019 oleh keturunan real estat lokal dan Landon Donovan, yang tinggal di daerah tersebut. (Sebuah subplot yang aneh adalah bahwa Donovan, sebelum memulai Loyal, adalah bagian dari upaya grup kepemilikan sebelumnya untuk mendapatkan tim MLS.) Loyal tidak hanya berhasil menembus kota yang terkenal dengan sikap apatis pro-olahraga – klub ini cerdas berlari dan telah membangun budaya sepak bola lokal dari bawah ke atas dengan cara yang dianggap benar oleh banyak orang. Dan, berada di San Diego, tampaknya selalu ditakdirkan untuk hal-hal yang lebih besar jika bermitra dengan lebih banyak uang akan datang dengan cara mereka.

Meskipun ini bukan pertama kalinya dalam apa yang disebut #SoccerWarz di Amerika bahwa MLS mendorong klub yang lebih kecil keluar dari pasarnya sendiri, itu akan menjadi penampilan buruk bagi orang luar kota yang kaya raya – belum lagi Sycuan suku, penduduk setempat selama 12.000 tahun terakhir yang mungkin bisa merasakan ketidakadilan karena dikhianati lebih dari kebanyakan orang – untuk mengabaikan dasar signifikan Loyal. Berbagai gugatan di atas panggung pada acara Kamis mengakui tim USL dan kelompok pendukungnya, dan membuat janji untuk “mendengarkan masyarakat” dan semacamnya. Segera setelah itu, sekelompok kecil pendukung Setia menyanyikan lagu.

Tapi MLS tidak bodoh, tentu saja. Mereka telah meluncurkan senjata rahasia untuk mempengaruhi dukungan lokal yang goyah: superstar bisbol Manny Machado dari San Diego Padres, yang terungkap sebagai bagian dari pemilik tim. (MLS memiliki banyak pemilik bersama bintang di liga: Will Ferrell, Matthew McConaughey, James Harden, Patrick Mahomes, dan Kevin Durant, untuk menyebutkan beberapa saja.)

Sekarang MLS akhirnya mencentang kotak yang sudah lama tertunda dan confetti telah jatuh kembali ke bumi, wajar untuk bertanya-tanya seperti apa MLS ketika San Diego FC dimulai pada tahun 2025. Jawaban yang jelas tampaknya adalah … lebih dari ini. Biaya keanggotaan $500 juta adalah validasi lebih lanjut dari apa yang tampaknya menjadi model bisnis liga yang sebenarnya. Peringkat TV nasionalnya selalu sederhana. Energi dan semangat ada di tingkat lokal, di stadion; orang ingin menjadi penggemar sepak bola untuk tim kampung halaman. Jadi area pertumbuhan terbesar MLS terlihat masuk sebenarnya pertumbuhan. Ekspansi. Lebih banyak klub, lebih banyak kota. Liga tersebut benar-benar meningkatkan kesepakatan streaming $250 juta per musim yang menakjubkan dengan Apple TV+. Tapi sekarang bisa menghasilkan dua kali lipat dengan menambahkan hanya satu tim. Ketika calon pemilik bersedia membayar setidaknya $500 juta untuk bergabung dengan liga, mengapa MLS berhenti di 30 tim? Tidak heran perayaan ini tidak pernah menjadi tua.

“Kami dapat mendukung lebih banyak tim di California,” jelas Garber sesudahnya dari zona campuran, menanggapi pertanyaan tentang jumlah tim MLS – empat – sekarang di negara bagian. (Tentang topik perluasan, tidak setuju dengan Garber atas risiko Anda sendiri.)

Setelah puluhan tahun menunggu MLS, San Diego akhirnya memiliki tanggal jatuh tempo. Tapi untuk kota berikutnya – Las Vegas? Indianapolis? Phoenix? – sepertinya ini hanya masalah waktu. Dan uang.