Piala Dunia Wanita: kali ini dunia benar-benar menonton | Piala Dunia Wanita 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Sturun dari pesawat di bandara Auckland dan Anda melangkah ke lapangan. Nah, lapangan, lapangan buatan mini, dengan dudukan kecil di mana mereka yang menunggu kedatangan dapat duduk sementara teman atau anggota keluarga mereka melangkah ke rumput untuk menemui mereka, menarik koper yang tidak sesuai dengan permukaannya.

Di Selandia Baru dan Australia, demam Piala Dunia Wanita telah benar-benar terjadi, dengan iklan, bendera, tanda selamat datang, dan barang dagangan dipamerkan. Ada desas-desus, di Selandia Baru karena sangat jarang para pemain ini bisa bermain di depan penonton tuan rumah, karena jarak yang sangat jauh untuk pertandingan persahabatan, dan di Australia karena ada arus kegembiraan yang nyata pada prospek mereka di turnamen.

Getarannya sangat berbeda dari yang menyambut para penggemar yang datang untuk Piala Dunia Wanita 2019 di Prancis, di mana jika suatu negara dapat mengangkat bahunya, itulah yang akan terjadi jika Anda bertanya apakah turnamen itu benar-benar terjadi. Prancis merasa ketinggalan dengan tuntutan permainan yang terus berkembang dengan penonton yang semakin banyak, tetapi Australia dan Selandia Baru merasa seolah-olah mereka telah mempercepat langkah dengan gembira untuk mengikuti permainan wanita yang terus berkembang.

Ini bukan hanya momen besar bagi sepak bola wanita di Australia dan Selandia Baru, ini adalah momen besar bagi olahraga. Sam Kerr bukan hanya gadis poster sepakbola wanita di sini di Australia, atau untuk sepak bola, tetapi seorang gadis poster pada umumnya dan dia bermain di panggung terbesar di depan semua orang.

Peraih medali emas Olimpiade Sydney dan ikon olahraga Cathy Freeman mengejutkan milik Matilda dengan kunjungan minggu ini. “Kekuatan Anda hanya berada di sini tidak terbayangkan,” katanya. “Ini di luar impian terliar Anda apa yang akan dapat Anda lakukan. Anda akan bisa masuk ke dalam darah semua orang yang melakukan perjalanan dengan Anda. Dia benar dan Anda bisa merasakannya, gejolak kegembiraan dan antisipasi mengalir melalui nadi negara.

Saat bola pertama ditendang, di Taman Eden saat Selandia Baru menjamu Norwegia, sebelum Australia melawan Republik Irlandia tiga jam kemudian, tirai akan dibuka untuk apa yang pasti akan menjadi Piala Dunia Wanita terbesar dalam sejarah dan bisa menjadi yang paling menghibur.

Namun, di belakang panggung, kualitas pertunjukan sedang dirusak. Sejumlah aktor memberontak, ditarik dari fokus penuh pada pertunjukan. Fokus dalam mempersiapkan Piala Dunia bukan pada nuansa siapa yang bisa menang dan bagaimana, tetapi pada masalah di luar lapangan yang merusak tim. Untuk Inggris, itu bonus terkait kinerjauntuk Australia hadiah uang yang setarauntuk Nigeria dan Afrika Selatan tidak dibayar, untuk Jamaika harus crowdfund untuk menutupi biaya, dan untuk Spanyol dan Prancis frustrasi dengan budaya dalam pengaturan tim nasional.

Marta dari Brasil adalah salah satu dari banyak bintang global permainan wanita yang akan menghiasi Piala Dunia terakhirnya. Foto: Ueslei Marcelino/Reuters

Masalah ini tidak akan hilang saat permainan dimulai. Tim nasional wanita AS menunjukkan kekuatan berbicara di panggung terbesar empat tahun lalu ketika dorongan mereka untuk upah yang sama terdengar di nyanyian bergema di sekitar stadion setelah mereka mengalahkan Belanda di final. Ini adalah momen ketika dunia menyaksikan dan mendengarkan, dan sepak bola tidak akan menggantikan dorongan untuk menggunakan platform tersebut.

lewati promosi buletin sebelumnya

Sepak bola, bagaimanapun, diperlukan untuk mengangkat suara para pemain ke level yang lebih tinggi. Bagi Inggris dan negara-negara lain yang memperebutkan trofi, kesuksesan memperkuat posisi negosiasi. Untuk negara-negara yang melakukan debut mereka, mencapai turnamen akan meningkatkan mereka. Bagi mereka yang peringkatnya lebih rendah, setiap gol, seri, atau menang melakukan hal yang sama. Kemenangan akan terlihat berbeda untuk setiap tim.

Siapa yang akan mengambil hadiah terbesar dan membuat platform mereka menjadi yang tertinggi? Semakin sulit untuk mengatakannya. Pemegang, AS, meskipun berada dalam masa transisi, memiliki budaya, lingkungan, dan kumpulan pemain yang tak tertandingi yang telah menyiapkan mereka untuk kesuksesan yang berkelanjutan. Inggris, sebagai juara Eropa, adalah ancaman tetapi dilanda cedera. Jerman tampaknya menemukan bentuk dan kebugaran pada waktu yang tepat. Prancis memiliki manajer baru dan rasa stabilitas untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama. Australia? Nah, peluang co-host besar, tidak terduga, dan mengasyikkan. Di Kerr mereka memiliki pemimpin jimat yang mampu mengambil permainan apa pun dengan tengkuk dan memutarnya, mendapatkan satu kesempatan dan membuangnya. Di sekitar Kerr adalah tim pemain elit yang layak berbagi panggung dengan penyerang kelahiran Perth dan mampu melakukan hal-hal luar biasa.

Di Prancis, meskipun ada beberapa pertandingan sulit, hanya ada satu pemenang. Keindahan turnamen empat tahun kemudian adalah bahwa pemenangnya secara realistis bisa menjadi tim mana pun yang mencapai perempat final. Kesenjangan di atas semakin mengencang dan hadiah, di dalam dan di luar lapangan, lebih besar dari sebelumnya.