Pesta utama sudah berakhir: dapatkah check-in tanpa kontak membunuh kedatangan hotel klasik? | Bepergian | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Wpenggemar est Wing tidak perlu banyak diingatkan. Itu di musim ketujuh, ketika Donna akhirnya mendaki gunung ketegangan seksual antara dia dan Josh, dan menggeser kunci kamar hotelnya di atas meja rendah. Dia melempar kembali anggurnya dan mengucapkan selamat malam kepada kelompok itu, menatap ke arah Josh, dengan hangat membalas. Namun, rencana seksi mereka diblokir ketika seorang rekan mengambilnya – “Donna lupa kuncinya!” – dan mengembalikannya dengan baik.

Tidak masalah. Titik dibuat. Menggeser salah satu kartu yang (kebanyakan) mengganti kunci logam juga akan berhasil. Betapapun tidak romantisnya persegi panjang plastik itu, masih ada kemungkinan yang menggelegar ketika meja depan bertanya “satu atau dua kartu?”

Tapi bagaimana mungkin Donna mengeluarkan undangan diam-diamnya menggunakan kunci digital? Pendukung sistem, yang memungkinkan tamu untuk membuka kunci pintu mereka dengan telepon mereka, akan meyakinkan Anda bahwa kode pin disediakan sebagai cadangan. Donna bisa saja mengucapkan empat digit ke Josh di tengah hiruk pikuk! Tapi kemudian dia harus menyebutkan nomor kamar juga, yang juga tidak ada dalam pikirannya.

Didukung oleh RFID, Bluetooth atau Near-Field Communication (NFC), teknologi kunci digital telah ada untuk sementara waktu, dengan Condé Nast Traveler menulis berita utama “Kunci Hotel Anda Adalah Smartphone yang Sudah Anda Miliki” pada tahun 2015.

Di Australia, mereka terutama ditawarkan di aplikasi hotel merek seperti Hyatt, QT Hotels and Resorts, dan Hilton. Youth Hostels Australia (YHA) dan motel Blue Mountains yang mewah Kyahsementara itu, menawarkan akses digital ke semua tamu di aplikasi Goki.

Kunci digital pasti akan menjadi peningkatan pada kartu kunci yang terkenal berubah-ubah. Bulan lalu, setelah dua penerbangan malang dari Sydney, saya datang terlambat ke Holiday Inn di Naples, Florida, di mana kartu saya memancarkan lampu merah yang mengganggu setiap kali saya memasukkannya. Kami semua pernah ke sana. Mengangkut tas kami kembali ke bagian penerima tamu dan mencoba terlihat santai saat mereka memprogram yang baru, yang entah bagaimana selalu berhasil. Apa yang mereka lakukan secara berbeda untuk kedua kalinya? Ingat cara merapalkan mantra Alohomora Hogwarts?

Di beberapa hotel Australia, kartu kunci hotel fisik membuka jalan bagi kunci digital pada telepon pintar – keuntungan untuk kenyamanan, tetapi kerugian untuk urusan hotel. Foto: Gambar Desain/Getty Images/Gambar Desain RF

‘Area panas’ untuk pelaku bisnis perhotelan

Jika kunci digital melakukan kesalahan, kami pasti akan merasa itu salah kami karena layar kami retak atau kami tidak menggunakan versi aplikasi terbaru. Seperti ketika kita gagal memasang tag tas kita dengan benar, atau meletakkan barang tak terduga di area bagging, memaksa orang yang sebenarnya dibayar untuk bekerja di bandara atau supermarket untuk memperbaikinya dengan suasana pasif-agresif.

Saya mencoba kunci digital pertama saya di YHA The Rocks, sebuah hostel di Sydney tempat yang lama dan yang baru bertabrakan. Dibangun di sekitar penggalian arkeologi, itu menampilkan tanda-tanda tentang kelezatan retro seperti wabah pes dan banyak artefak. Aplikasi Goki berfungsi dengan baik untuk kamar saya tetapi kadang-kadang terhalang di lift. Kepala eksekutif YHA, Paul McGrath, mengatakan bahwa organisasi tersebut menguji Goki, antara lain “karena [digital keys] adalah salah satu area panas keterlibatan tamu saat ini ”.

Panas untuk pelaku bisnis perhotelan, mungkin, tetapi bagaimana pendapat para tamu? Manajer operasi di The Kyah, Samantha Hunter, mengatakan umpan baliknya positif. Para tamu diberi tahu ketika kamar mereka bersih, diberikan nomor kamar dan kode akses mereka, dan dapat masuk tanpa hambatan di resepsionis.

Lalu ada sisi lingkungan. Menghilangkan kunci kamar secara bertahap berarti lebih sedikit plastik dan lebih sedikit microchip, yang bukan hal kecil, mengingat “pabrik pembuatan chip”, tulis Pádraig Belton untuk penjaga pada tahun 2021, “dapat menggunakan jutaan galon air sehari – dan menghasilkan limbah berbahaya”.

Dan meskipun sistem digital mungkin tampak mahal, itu adalah langkah penghematan karena “selama Covid tidak ada cukup chip yang diproduksi”, kata McGrath. Covid juga meningkatkan teknologi tanpa sentuhan (meskipun saya lebih suka TV yang dikontrol suara, dengan remote yang dilaporkan barang paling kotor di kamar, bersama dengan sakelar lampu samping tempat tidur).

Kyah masih menawarkan kartu untuk “tamu yang ingin sekolah tua”, kata Hunter. Meskipun merobek Band-aid mungkin merupakan ide yang lebih baik. Untuk orang yang selalu terlambat seperti saya, check-out selalu sibuk dan saya pergi dengan kartu kunci lebih sering daripada yang ingin saya akui.

Saya memiliki beberapa di laci yang saya rencanakan untuk dikembalikan. Kurasa sebaiknya aku bergegas.