Pesepakbola pelupa mana yang gagal muncul untuk pertandingan? | Sepak bola | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

“SAYAmengingat selebrasi Jack Grealish baru-baru ini yang mungkin melupakan panggilan timnasnya, apakah ada pemain yang gagal tampil untuk pertandingan karena dia lupa bahwa itu sedang terjadi?” tweet Andy Brook.

Pesepakbola telah menjadi heboh sejak Moses mengenakan celana pendek – berikut beberapa contohnya – tetapi jarang seseorang benar-benar lupa bahwa mereka seharusnya bermain dalam sebuah game. Kami membayangkan setidaknya salah satu dari kisah-kisah ini adalah apokrif tetapi, yah, siapa yang peduli.

Pertama: Robin Jumat, bintang lagu Super Furry Animals tahun 1996 yang populer. “Pada suatu kesempatan di tahun 1972, Hayes memulai pertandingan dengan kekurangan pemain karena hari Jumat belum muncul,” tulis Paul Haynes, mengutip Wikipedia. “Ketika dia akhirnya tiba, 80 menit setelah kick-off, kemabukannya terlihat jelas, tetapi dia dikirim ke lapangan dengan pertandingan masih tanpa gol. Lawan tidak terlalu memperhatikannya dan Friday mencetak gol kemenangan yang terlambat.”

Rob Davies menyarankan Ismail Demontagnac, yang “tetap di tempat tidur selama perjalanan Walsall ke Bristol City pada 2 Januari 2006, alih-alih mendapatkan bus tim. Rupanya dia mengira tidak ada permainan hari itu dan itu adalah hari liburnya. Walsall kalah 3-0.”

Tidak ada yang akan menggambarkan yang perkasa Kevin Beatti sebagai seorang maverick, tetapi dia hampir mengalami kerusakan otak yang mahal di akhir karirnya. “Legenda Ipswich Town yang terlambat memiliki mantra singkat dengan Barnet setelah karir profesionalnya berakhir,” tweet John Chubb. “Dia mengatakan dalam otobiografinya bahwa dia lupa muncul untuk satu pertandingan dan mengklaim dia kemudian menemukan pemilik klub, Stan Flashman, mengancam kakinya akan diledakkan dengan senapan.”

Akhirnya, beberapa jawaban tangensial: Rio Ferdinan terkenal lupa untuk mengambil tes narkoba pada tahun 2003, yang menyebabkan dia melewatkan delapan bulan sepak bola pada tahun berikutnya. Dan Sheffield Rabu lupa masuk Piala FA pada tahun 1886. Begini ceritanya, diambil dari permainan busuk kami: tujuh dosa mematikan dari seri sepak bola.

Sheffield Wednesday adalah salah satu klub terkuat di negara itu pada tahun 1880-an, tetapi kemajuan mereka terganggu oleh ancaman perpecahan pada tahun 1886, ketika separuh dari tim tersebut mengancam untuk bergabung dengan tim lokal lain. Keluhan utama mereka adalah bahwa Wednesday tidak bermain di Piala FA tahun itu, satu-satunya kompetisi nasional. Alasan mereka tidak ikut dalam undian itu sederhana: sekretaris klub sudah lupa.

Satu untuk dikunyah

“Sungguh mengherankan saya bahwa pesepakbola elit masih sering terlihat mengunyah permen karet selama pertandingan,” tulis Gregg Bakowski. “Bukankah itu bahaya tersedak? Atau apakah ada manfaat psikologis atau fisiologis yang saya miliki dirindukan?”

“Mengunyah permen karet saat berolahraga memiliki manfaat yang jelas,” tulis Nick Savage. “A studi 2015 menunjukkan hal itu dapat meningkatkan perhatian serta mempromosikan kesejahteraan dan kinerja kerja. Saya melihat banyak pemain kriket mengunyah permen karet selama Ashes Test pertama, di mana memukul atau menerjang selama enam jam sehari mungkin berarti perhatian dan konsentrasi merupakan faktor yang lebih besar daripada di sepak bola. Akan menarik untuk mengetahui apakah prevalensi mengunyah permen karet sebanding dengan durasi olahraga tersebut.”

Bruno Guimarães dari Newcastle United – permen karet di mulut – merayakan gol. Foto: Lee Smith/Gambar Aksi/Reuters

Kesenjangan antara pertandingan kandang di lapangan (2)

Dalam Pengetahuan minggu lalu kami melihat jarak terpanjang antara dua pertandingan kandang di stadion yang sama. QPR memimpin dengan jeda 29 tahun, tetapi itu telah dilenyapkan …

“Stadion kandang tim nasional negara-negara Baltik tidak digunakan dari 1940-92,” cuit Joe Stynes, sebelum dia dan Duncan Richer menunjukkan pengetahuan keras mereka tentang hal-hal seperti itu.

Secara khusus stadion Valstybinis di Kaunas, Lituania memiliki pertandingan kandang pra-aneksasi terakhir Lituania pada 13 Oktober 1940. Pertandingan kandang Lituania berikutnya di sana (berganti nama tetapi masih stadion yang sama) adalah 2 Sep 1992, memberi kami 51 tahun, 10 bulan, 20 hari berlalu.

— Duncan Richer (@slakko) 21 Juni 2023

Pengangkutan trofi yang beragam (2)

Dalam Pengetahuan minggu lalu kami juga melihat para pemain – khususnya Júlian Álvarez dan Dida – dengan perolehan trofi yang beragam. Tidak mengherankan, mengingat arah sepak bola modern, pesaing terbaru juga dari Amerika Selatan …

“Cafu mungkin saja mengalahkan rekor saat ini,” kata Iain Pearson, sebelum mendaftar 16 piala yang berbeda yang dimenangkan oleh orang besar:

  • Kejuaraan Serie A Brasil: 1991

  • Kejuaraan Paulista: 1991, 1992, 1996

  • Piala Libertadores: 1992, 1993

  • Supercopa Libertadores: 1993

  • Piala Conmebol: 1994

  • Piala Winners Amerika Selatan: 1993, 1994

  • Piala Interkontinental: 1992, 1993

  • Piala Pemenang Piala UEFA: 1995

  • Serie A (Italia): 2001, 2004

  • Piala Super Italia: 2004

  • Liga Champions UEFA: 2007

  • Piala Super UEFA: 2003, 2007

  • Piala Dunia Klub FIFA: 2007

  • Piala Dunia FIFA: 1994, 2002

  • Piala Amerika: 1997, 1999

  • Piala Konfederasi FIFA: 1997

“Saya ingin mendorong Carlos Tevez keluar sebagai yang telah menyelipkan beberapa trofi yang lebih berbeda dari Álvarez dan bahkan Dida, meskipun pada usia yang lebih tua,” tawaran Michael Hunt. “Menurut perhitungan saya, dia mengumpulkan antara 16 dan 21 gelar berbeda selama karirnya, tergantung pada bagaimana perasaan Anda tentang ‘turnamen’ dua tim seperti Community Shield, ditambah ‘Turnamen Pra-Olimpiade Conmebol’ yang belum pernah saya temui sebelumnya. . Itu terlihat sah, tetapi juga terasa seperti Inggris yang mengklaim medali Le Tournoi sebagai trofi internasional yang kredibel.” Berikut tangkapan Tevez:

Carlos Tevez merayakan dengan trofi Piala FA pada tahun 2011.
Carlos Tevez merayakan dengan trofi Piala FA pada tahun 2011. Foto: Clive Mason/FA melalui Getty Images
  • Divisi Utama Argentina (2015, 2017, 2018, 2020)

  • Piala Argentina (2015)

  • Piala La Liga (2020)

  • Piala Super Argentina (2018)

  • Piala Libertadores (2003)

  • Piala Amerika Selatan (2004)

  • Piala Interkontinental (2003)

  • Divisi Utama Brasil (2005)

  • Liga Primer (2008, 2009, 2012)

  • Piala Liga (2009)

  • Community Shield (2008, 2012)

  • Liga Champions (2008)

  • Piala Dunia Klub (2008)

  • Piala FA (2011)

  • Seri A (2014, 2015)

  • Piala Italia (2015)

  • Piala Super (2013)

  • Piala FA Tiongkok (2017)

  • Kejuaraan U20 Amerika Selatan (2003)

  • Olimpiade (2004)

  • Turnamen Pra-Olimpiade Conmebol (2004)

Arsip pengetahuan

“Apakah tim dengan skor terendah di liga pernah memenangkan gelar?” tanya Sophie Midwood pada 2013.

Sejauh yang bisa kami pastikan, itu terjadi bukan hanya sekali, tapi dua kali. Kesempatan pertama datang pada tahun 1998 ketika AIK memenangkan gelar Swedia, meski hanya mencetak 25 gol dalam 26 pertandingan.

Dan baru-baru ini Aduana Stars melaju ke kejuaraan Ghana pada 2009-10, meskipun mencetak 19 gol yang agak menggelikan dalam 30 pertandingan mereka – Memenangkan gelar berkat rekor head-to-head mereka melawan Ashanti Gold (bisa ditebak, Stars memenangkan salah satu pertemuan mereka 1-0, sementara yang lain imbang 0-0).

Arsip pengetahuan

Bisakah kamu menolong?

“Artis atau band musik mana yang memainkan lapangan sepak bola paling berbeda?” tanya Sarah Burntin.

“Irian Fandi, 16, melakukan debutnya untuk Hougang di Liga Utama Singapura musim ini. Dia memiliki tiga kakak laki-laki – Irfan, Ikhsan dan Ilhan – yang pernah bermain bersama di level internasional dengan Singapura, jadi di masa depan kita bisa melihat empat bersaudara. Apakah ini pernah terjadi sebelumnya?” tanya Scott Somerville.

“Apakah waktu antara dua gol Skotlandia melawan Georgia – sekitar dua jam, enam menit – jeda terpanjang antara dua gol dalam pertandingan 90 menit yang diselesaikan?” tanya Iain McDonald.

Dalam 14 hari, Roy Revivo berada di XI pertama untuk –
Israel U-20 di Piala Dunia U-20
Senior Israel di kualifikasi Euro 2024
Israel U-21 di Euro U-21

Adakah kasus lain seorang pemain bermain untuk tiga tim nasional berbeda dalam waktu sesingkat itu?@TheKnowledge_GU

— Yossi Medina (@yossport1) 22 Juni 2023

“Moldova (peringkat 171 dunia) mengalahkan Polandia (peringkat 23) minggu lalu. Berdasarkan peringkat FIFA, apa pembunuhan raksasa terbesar di sepakbola internasional? Akan bagus untuk mendapatkan dua jawaban berbeda untuk pertandingan persahabatan dan kompetitif.”