Penelitian menunjukkan siswa Australia yang tertinggal di sekolah dasar dapat mengejar sekolah menengah | gaya hidup Australia | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Jika siswa memiliki hasil akademik yang buruk di awal sekolah, apakah mereka terus tertinggal semakin jauh saat mereka melanjutkan pendidikan mereka?

Jawaban intuitif untuk pertanyaan ini adalah ya. Persepsi ini dipicu oleh tanpa henti pelaporan media tentang standar jatuh di Australia, dan klaim tentang “melebarnya celah” antara kelompok siswa yang diuntungkan dan tidak diuntungkan.

‘Efek Matius’

Jika kesenjangan pencapaian semakin melebar seiring dengan perkembangan anak, ini akan menjadi bukti dari apa yang oleh para peneliti disebut sebagai “efek Matius”. Ini teoripertama kali dijelaskan oleh psikolog Kanada Keith Stanovich, mengusulkan siswa yang memulai dengan keterampilan akademik yang buruk di awal sekolah membuat kemajuan yang lebih sedikit dari waktu ke waktu dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang berprestasi lebih tinggi.

Merujuk sebuah ayat dari Alkitab Kitab Matius, Stanovich berpendapat anak-anak yang awalnya memiliki keterampilan yang kuat harus menjadi lebih kuat dari waktu ke waktu, karena keterampilan akademik saling membangun. (Atau, seperti yang dikatakan Matius, “Karena siapa yang memiliki akan diberi lebih banyak, dan mereka akan berkelimpahan. Siapa yang tidak memiliki, bahkan apa yang ada padanya akan diambil darinya.”)

Menurut argumen ini, siswa berprestasi lebih tinggi memiliki keuntungan ekstra dari waktu ke waktu karena keterampilan, pengetahuan, dan kemampuan mereka akan meningkat pesat, sehingga kemajuan mereka lebih cepat dibandingkan dengan siswa yang kurang mampu.

Tetapi apakah fenomena ini benar secara universal? Belum tentu, menurut penelitian terbaru kami pada mahasiswa Australia.

Penelitian dari University of England menunjukkan, bertentangan dengan ‘Matthew effect’, siswa dengan hasil Naplan di bawah rata-rata membuat kemajuan lebih banyak dari tahun ke-3 hingga ke-9, dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang berprestasi lebih tinggi. Foto: courtneyk/Getty Images

Penelitian kami

Kami memiliki keunggulan unik di Australia karena ujian Naplan nasional kami dirancang untuk melacak kemajuan siswa dari waktu ke waktu. Jadi hasil pada satu tes bisa langsung dibandingkan dengan yang berikutnya atau sebelumnya. Ini jarang terjadi secara internasional, dan sangat kuat untuk menjawab pertanyaan tentang pembangunan.

Kita riset meneliti pola pertumbuhan literasi dan numerasi di dua negara bagian. Kami mengamati 88.958 siswa New South Wales (yang berada di tahun ke-3 pada tahun 2012), dan 65.984 siswa di Victoria (yang berada di tahun ke-3 pada tahun 2011).

Kami mencocokkan hasil pemahaman membaca dan berhitung Naplan untuk setiap siswa dari tahun ke-3 hingga tahun ke-9. Kami memeriksa membaca dan berhitung, karena kedua keterampilan ini menjadi dasar pembelajaran di banyak bidang kurikulum lainnya.

Temuan kami

Bertentangan dengan ekspektasi, kami tidak menemukan bukti efek Matthew baik dalam membaca atau berhitung di antara siswa yang mengikuti tes Naplan di NSW atau Victoria.

Sebaliknya, kami menemukan pola kebalikannya, yang disebut “pertumbuhan kompensasi”.

Artinya, siswa yang memulai dengan hasil Naplan di bawah rata-rata membuat lebih banyak kemajuan dari tahun 3 ke tahun 9 dibandingkan dengan siswa yang memulai di atas rata-rata. Pola pertumbuhan kompensasi ini terlihat baik dalam membaca maupun berhitung, tetapi sangat kuat dalam membaca.

Pola ini dapat dilihat pada gambar di bawah ini yang memplot lintasan untuk 100 siswa yang dipilih secara acak yang mengikuti tes membaca Naplan di NSW.

Meski mengejutkan, penelitian kami sejalan dengan temuan dari tahun 2014 meta-analisis efek Matius penelitian dalam membaca.

Studi sebelumnya ini meneliti semua penelitian longitudinal tentang perkembangan membaca di seluruh sekolah dasar. Studi diambil dari AS, Inggris, Jerman, Finlandia, Yunani, Kanada, Austria, Swedia, dan Belanda, dan sampel gabungan mencakup 425.685 siswa. Efek Matius hanya diamati pada seperempat dari sampel yang disertakan.

Penelitian kami adalah yang pertama di Australia yang membangun berdasarkan temuan ini dan memeriksa perkembangan membaca dan berhitung dalam data di seluruh negara bagian menggunakan nilai siswa individu selama tahun-tahun Naplan.

Mengingat keyakinan luas tentang pelebaran kesenjangan, hasil kami harus meyakinkan. Meskipun demikian, temuan kami juga menunjukkan bahwa siswa dengan pencapaian tertinggi tidak membuat banyak pertumbuhan di Naplan seperti rekan-rekan mereka yang berkinerja lebih rendah.

Bagan ini memplot kemajuan sampel acak dari 88.958 siswa NSW dalam penelitian kami di semua tes membaca Naplan mereka.  Ini menunjukkan siswa yang memulai dengan hasil Naplan di bawah rata-rata membuat lebih banyak kemajuan dari tahun 3-9 dibandingkan dengan siswa yang memulai di atas rata-rata.
Bagan ini memplot kemajuan sampel acak dari 88.958 siswa NSW dalam penelitian kami di semua tes membaca Naplan mereka. Ini menunjukkan siswa yang memulai dengan hasil Naplan di bawah rata-rata membuat lebih banyak kemajuan dari tahun 3-9 dibandingkan dengan siswa yang memulai di atas rata-rata. Foto: Sally Larsen untuk Percakapan

Tapi apa artinya ini bagi mereka yang berprestasi tinggi?

Ada anggapan umum bahwa guru tidak secara efektif mengajarkan keterampilan dasar siswa. Tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa siswa yang memulai dengan keterampilan membaca dan berhitung yang lebih buruk didukung oleh guru kelas, dan membuat kemajuan seiring berjalannya waktu.

Namun, meskipun hasil kami menunjukkan siswa kelas 3 yang berkinerja buruk agak “mengejar”, masih ada sebagian kecil siswa gagal memenuhi standar minimum untuk literasi dan numerasi pada tahun ke-9. Upaya berkelanjutan untuk mengidentifikasi dan mendukung siswa ini di sekolah menengah sangatlah penting.

Di sisi lain, hasil kami juga menunjukkan bahwa siswa yang memulai dengan pencapaian tinggi dalam tes membaca dan berhitung Naplan di tahun ke-3 tidak membuat kemajuan ke tahun ke-9 yang mampu mereka capai.

Sementara NSW dan Victoria sudah jelas kebijakan Dan sumber daya untuk mengajar siswa berkemampuan tinggi, sulit bagi guru untuk memberlakukannya jika sebagian besar waktu kelas difokuskan pada siswa yang kesulitan.

Mungkin kemajuan siswa berkemampuan tinggi bukanlah prioritas tinggi untuk sekolah setelah para siswa ini telah mencapai keterampilan dasar yang diharapkan dari kelompok usia mereka. Penelitian lebih lanjut di sekolah-sekolah Australia diperlukan untuk mengidentifikasi alasan-alasan kurang berprestasi relatif terhadap potensi siswa berkemampuan tinggi.

Namun demikian, temuan kami bahwa siswa yang berjuang dapat membuat kemajuan yang baik dari waktu ke waktu daripada tertinggal lebih jauh harus menjadi penyebab optimisme di kalangan pendidik dan masyarakat.

Izinkan konten Percakapan?

Artikel ini menyertakan konten yang disediakan oleh The Conversation. Kami meminta izin Anda sebelum sesuatu dimuat, karena mereka mungkin menggunakan cookie dan teknologi lainnya. Untuk melihat konten ini, klik ‘Izinkan dan lanjutkan’.