Pemenang Tour de France Jonas Vingegaard gagal menang atas publik | Tour de France 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

Jkemenangan kedua onas Vingegaard di Tour de France adalah kemenangan efisiensi, kerja tim, persiapan, dan konsistensi, namun sayangnya tidak memiliki karakteristik yang paling dibutuhkan bersepeda modern: kehangatan, pesona, dan kemanusiaan.

Dalam ukuran seberapa besar Prancis telah melakukan pemanasan terhadap Vingegaard Jumbo-Visma, penyebutan signifikan pertama dari jersey kuning keduanya muncul di halaman 10 edisi Minggu. Tim.

Sayangnya, pemain Denmark itu, yang sebagai pesepak bola anak sekolah terlalu gugup untuk melakukan tekel, membuat tuan rumah tidak bisa berbuat apa-apa. Di rumah, dia adalah pahlawan super, tetapi di Prancis dia tetap menjadi teka-teki, yang mengatakan dia akan kembali tahun depan.

“Dua tahun lalu adalah Tur pertama saya, tahun pertama saya mulai memberikan hasil,” katanya. “Bukannya saya bukan pengendara sepeda yang baik sebelumnya, tapi saya tidak bisa mengatasi tekanan.”

“Tapi saya belajar bagaimana menanganinya, dan saya mulai menang, naik podium,” katanya. “Anda semakin percaya diri, di dalam diri Anda sendiri, di dalam media.”

Disaksikan oleh kerumunan besar, berpesta, dan lebih muda, ada banyak pembicaraan tentang “Efek Netflix” selama balapan tahun ini, tetapi juga jelas bahwa Jumbo-Visma menderita “sindrom Langit”, yang paling baik dicirikan sebagai spiral ketidakpopuleran, kepemimpinan menyendiri dan manajer tim yang tampil sebagai kemeja boneka.

Acara di akhir pekan tidak dapat menunjukkan polarisasi ini dengan lebih jelas.

Setelah mengkritik tim Groupama FDJ Thibaut Pinot karena meminum apa yang dia gambarkan sebagai “bir besar” selama hari istirahat kedua Tur dan melabeli alkohol sebagai “racun”, manajer Jumbo-Visma, Richard Plugge, menemukan kendaraan timnya dicemooh dan dikepung di Vosges oleh penggemar Prancis yang mencintai Pinot.

Kepahlawanan Pinot yang memisahkan diri di panggung hari sabtu tidak menghasilkan apa-apa, meskipun pendaki Prancis itu melakukan cukup banyak untuk mengurangi manajemen timnya dan sebagian besar penggemar lokal menjadi bangkai kapal yang menangis tersedu-sedu. Keberhasilan Pinot di Tur hanya sedikit, tetapi selalu berkesan, bahkan bersifat eksistensial. Dia akan meninggalkan kekosongan yang menganga dalam bersepeda Prancis.

“Thibaut adalah pembalap yang unik,” kata bos timnya, Marc Madiot. “Hasilnya adalah beberapa baris di selembar kertas. Tapi setiap baris memiliki arti, sebuah cerita. Mengapa ada begitu banyak emosi hari ini? Yah, cukup sederhana karena dia adalah pengendara asli. Dia membuka diri, dia menunjukkan kepada semua orang siapa dirinya.”

Fondasi kemenangan Tur kedua Vingegaard adalah perlawanan gigih terhadap kembang api Pogacar, yang gagal saat peloton tiba di Pegunungan Alpen. Minggu ketiga Tur biasanya menemukan orang yang berpura-pura dari para pesaing dan tahun ini tidak berbeda. Kurang latihan dan kurang daya tahan, para Alpen kejam terhadap Pogacar, namun dia bertahan untuk finis kedua secara keseluruhan.

Thibaut Pinot telah menunggangi Tur terakhirnya. Foto: David Ramos/Getty Images

“Saya berusaha melewati saat-saat terburuk, dan saya selalu berharap untuk saat yang lebih baik,” katanya. “Pada akhirnya, itu berhasil.”

Pogacar memenangkan banyak penggemar dalam kekalahan seperti yang dilakukan Vingegaard dalam kemenangan.

lewati promosi buletin sebelumnya

Keterusterangan bahasa Slovenia adalah tandingan dari sifat bersuku kata satu Dane. Tanda tangan Pogacar sebagai penantang – “Saya pergi, saya mati”– disiarkan melalui radio ke mobil timnya di Col de la Loze, diikuti dengan ucapan “Saya kacau,” ketika ditanya bagaimana perasaannya oleh seorang pewawancara Prancis sesudahnya.

Konon, tim UEA-nya, yang menempati posisi ketiga secara keseluruhan di Paris bersama Adam Yates, adalah satu-satunya barisan yang benar-benar mengancam hegemoni Vingegaard.

Ineos Grenadiers, yang memulai Tur dengan ketidakjelasan kepemimpinan, tidak ada yang lebih bijak saat balapan berakhir. Ada penampilan yang patut dipuji dari pembalap Spanyol Carlos Rodríguez, yang finis kelima, tetapi setelah dua minggu pertama yang menjanjikan, Tom Pidcock, yang pernah finis di lima besar, merosot ke urutan ke-13 secara keseluruhan.

Juara 2019, Egan Bernal, mengendarai Tour pertamanya sejak a kecelakaan yang mengancam karir 18 bulan yang lalu, menunjukkan ketabahan yang sebenarnya dengan finis di urutan ke-36 secara keseluruhan, sesuatu yang merupakan kemenangan tersendiri. “Hidup berubah,” kata Bernal. “Sulit untuk menerima bahwa saya telah berubah dari menjadi juara Tour de France menjadi hanya pebalap lain di peloton.”

Sementara itu, kepala tim Ineos, Dave Brailfordmembantah tim Inggris hampir menandatangani Remco Evenepoel Belgia, meskipun juara Vuelta a España adalah salah satu dari sedikit pembalap yang mampu bersaing ketat dengan Pogacar dan Vingegaard.

Namun setelah hampir empat dekade, Tour sangat membutuhkan juara Prancis untuk mengakhiri tahun-tahun dominasi asing. Pinot, yang begitu dekat dengan kesuksesan di Tur 2019, kini telah meninggalkan panggung, tetapi Madiot masih memiliki banyak semangat di perutnya.

“Anda tidak bisa menipu para penggemar,” katanya. “Orang-orang di pinggir jalan, yang menunggu berjam-jam untuk melihat pengendara lewat, inilah yang mereka lihat. Mereka datang untuk melihat orang-orang yang memberikan semua yang mereka punya. Mereka datang untuk merasakan penderitaan, tetapi juga karakter dan pesonanya.”