Tantangan Ashes Inggris diakhiri dengan kenangan yang dibuat atas nama Bazball | Abu 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

THari kelima dari Tes keempat berakhir dengan cara yang sama seperti yang telah dimulai di seri lainnya, dengan Inggris melakukan kickabout di lapangan. Bedanya, kali ini hujan deras turun saat mereka bermain. Satu-satunya orang lain di luar ruangan di Old Trafford berada di bawah payung dan untuk sementara waktu sepertinya Inggris mencoba menipu semua orang untuk percaya bahwa kondisinya cocok untuk start pukul 13:00 yang dijanjikan wasit di pagi hari. Saat hujan semakin deras dan, satu per satu, lebih banyak pemain dan pelatih datang untuk bergabung dengan mereka, menjadi jelas bahwa itu bukanlah intinya sama sekali.

Mereka di luar sana menikmati diri mereka sendiri dalam keadaan basah, karena apa lagi yang bisa dilakukan di hari hujan di Old Trafford? Mereka tampak seperti sekelompok pemuda yang melakukan pertunjukan rusa di Newquay, asisten pelatih David Saker, seorang tagalong paruh baya yang akan meminum semua orang di bawah meja nanti malam.

Jadi Australia mempertahankan Ashes dan Inggris terbaik yang bisa keluar dari seri sekarang adalah seri. Yah, mereka tidak pernah berjanji bahwa mereka akan menang, hanya saja mereka bisa, dan memberi tahu kita semua bahwa kita harus menikmati menonton mereka mencoba. Mereka sudah mengatakan ini sejak awal, hanya saja sebagian dari kami menolak untuk mendengarkan. “Kami akan bermain tanpa rasa takut. Kami tidak akan menahan apa pun. Kami akan membuat beberapa kenangan,” Ben Stokes menulis sebelum memulai. “Mudah-mudahan hasilnya kita ambil kembali gucinya, tapi yang terpenting adalah, apapun yang terjadi, kalian akan terhibur.”

Tentu saja tidak semua orang bermain kriket untuk hiburan. Menang adalah urusan mereka. “Tidak di lingkungan kita,” kata Stuart Broad di awal seri. “Ini tentang topi ember dan menikmatinya.” Ngomong-ngomong, semua topi itu sudah terjual habis, bahkan direktur pelaksana Dewan Kriket Inggris dan Wales, Rob Key, tidak bisa mendapatkan cadangan untuk anak-anaknya. Beberapa penduduk setempat yang giat telah mencambuk tiruan untuk uang kertas sepuluh dolar di luar tanah minggu ini. Mungkin Ashes 2023, seperti yang dikatakan Ethan Coen tentang Miller’s Crossing, paling baik dipahami sebagai “cerita tentang pria bertopi”. kata Ben Duckett dia ingin meluncurkan jalurnya sendiri, ember Duckett. Tidak ada yang tahu apakah dia bercanda.

Nah, Inggris telah melakukannya dengan cara lain sebelumnya. Kembali pada awal dekade terakhir mereka memperlakukan permainan sebagai masalah hidup dan mati. Andy Flower membawa mereka ke kamp pelatihan di Black Forest, menyuruh mereka mengangkut batu bata ke pegunungan dan saling mengikatkan diri dengan sarung tinju. Mereka berhasil mencapai peringkat teratas dunia. Kemudian mereka meledak dalam tur di Australia dan quick young terbaik mereka harus pulang karena stres berarti dia bahkan tidak bisa melempar lagi, dan batsman No. 3 mereka mengembangkan kecemasan kinerja yang parah sehingga dia bahkan tidak bisa mengenakan pakaian olahraga tanpa dipicu.

Tim ini memiliki kerentanannya sendiri. Di Duckett, mereka memiliki seorang pembuka yang sangat mempermalukan dirinya sendiri dalam tur debutnya sehingga dia menghabiskan waktu bertahun-tahun di alam liar dengan berpura-pura menjadi orang lain. No 3 mereka, Moeen Ali, pensiun dari Tes kriket dua tahun lalu karena dia merasa sangat letih. Keempat pelempar cepat mereka sedang dalam kesulitan. Pemintal mereka, Jack Leach, yang bahkan belum pernah bermain di serial ini, mengidap penyakit Crohn. Kapten mereka, Stokes, telah minum obat untuk kesehatan mentalnya.

Ben Stokes yang sedih di balkon tim Inggris. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Semuanya bekerja keras selama pandemi, sama seperti kita semua. Hanya mereka menghabiskan waktu mereka di hotel, jauh dari keluarga mereka, bolak-balik dengan pesawat dan bus untuk bermain game di stadion kosong. Olahraga seharusnya menyenangkan, jika itu apa saja dan, selama bertahun-tahun, kriket Tes Bahasa Inggris sama sekali tidak. Sekarang semua orang mengenakan topi ember dan topi bisbol dan bandana dan roket bowling dan menyeringai saat mereka memukul enam di atas gawang tengah.

Inggris telah membuat kesalahan beberapa minggu terakhir ini. Mereka telah memainkan tembakan yang buruk dan kehilangan tangkapan, persiapan mereka berantakan, mereka salah memilih. Anda dapat memilih deklarasi mereka pada hari pertama di Edgbaston, bertanya apakah mereka seharusnya memilih pemintal di Lord’s, apakah mereka seharusnya membiarkan Jonny Bairstow bermain begitu lama pada Jumat sore di Old Trafford. Atau Anda dapat berpikir tentang umpan balik Joe Root dari Scott Boland dan cara Stuart Broad mendapatkan Marnus Labuschagne dengan outswinger di Edgbaston, bagaimana Stokes memasukkan enam orang itu ke Mound Stand di Lord’s dan Mark Wood meluncur lebih cepat dari cahaya di Headingley.

lewati promosi buletin sebelumnya

Atau drive Zak Crawley. Atau tarikan Bairstow. Atau yang lainnya, dan Anda dapat bertanya pada diri sendiri mengapa kami bermain olahraga, apa yang Anda inginkan dari menontonnya, dan bagian mana yang akan Anda ingat bertahun-tahun dari sekarang.

Sementara itu, seekor kuda bernama Bazball memenangkan 2.30 di Bath pada hari Rabu. Pada hari Jumat situs bersepeda Rouleur menggambarkan kemenangan Matej Mohoric di etape 19 Tour de France sebagai bersepeda Bazball. milik Penjaga Larry Elliott meramalkan kebangkitan ekonomi Bazball. Di Waktu, Chris Eubanks turun bermain tenis Bazball di perempat final di Wimbledon. Itu Tinjauan Pembiayaan Internasional mengatakan Bank of England perlu mengambil pendekatan Bazball untuk suku bunga sebelum tangki pound.

Akan ada saat ketika kita melihat ke belakang dan bertanya-tanya tentang apa semua ini, ketika, bertahun-tahun ke depan, istri Duckett akan bertanya apakah dia akan mengeluarkan kotak-kotak topi ember sisa itu dari gudang. Namun sebelum semua itu, masih ada satu minggu lagi dari seri ini untuk dinikmati. Dan jika Anda mengangkat tembok maka Anda kehilangan intinya.