Obituari Terry Brown | Sepatu Pria | KoranPrioritas.com

oleh -6 views
Obituari Terry Brown |  Sepatu Pria
 | KoranPrioritas.com

Teman saya Terry Brown, yang meninggal karena kanker pada usia 71 tahun, adalah pembuat sepatu yang terlatih sendiri dan pendiri perusahaan Roosters, membuat sepatu dan sepatu bot buatan tangan dengan standar tinggi.

Sepenuhnya otodidak, ia mulai membuat sepatu pada tahun 1970-an, dan pada tahun 80-an menjadi anggota komunitas pembuat sepatu independen yang berpengaruh. Dia menamai perusahaannya Roosters “karena ayam jantan menandakan fajar baru”.

Basis pelanggan yang kuat dibangun melalui kios reguler di pameran dan festival musik, termasuk festival rakyat Bromyard, Cambridge, dan Sidmouth (dia juga mencatat bahwa “ayam jantan terus muncul dalam lirik lagu rakyat”).

Sebuah halaman dari katalog Roosters Terry Brown, menunjukkan desain sepatu buatan tangannya

Lahir di Ponteland, Northumberland, Terry adalah anak dari Winifred (nee Waid), seorang juru gambar untuk pembuat kapal Harland and Wolff, yang berasal dari Belfast, dan Vernon Brown, seorang pegawai negeri. Dia memiliki seorang kakak perempuan, Averil.

Setelah sekolah tata bahasa Walbottle, Terry mengambil kursus gelar dalam bidang geografi dan geologi di Cambridgeshire College of Arts and Technology, tempat kami berbagi rumah di daerah tersebut. Setelah lulus pada tahun 1973 dia pindah ke Yorkshire, merintis hidup bersama di berbagai rumah pertanian dengan swasembada sebanyak mungkin.

Di awal tahun 90-an dia pindah dari rumah bersama untuk tinggal di Heslington, dan mendirikan bengkelnya di Buttercrambe. Pelanggannya termasuk banyak orang dengan kaki yang tidak sesuai dengan alas kaki buatan komersial. Itu adalah tipikal pendekatan Terry terhadap kehidupan bahwa dia tidak pernah hadir secara online dan terus menjual semua sepatunya melalui pesanan langsung, festival, dan pameran.

Terry menginjak bumi dengan ringan, menunjukkan kerendahan hati yang kuat dalam semua yang dia lakukan. Dia menjalani kehidupan yang hemat dan keras yang didedikasikan untuk menanam buah dan sayuran, membuat roti dan sepatu, menikmati tarian dan musik, dan kesuksesan tim Persatuan Rugby Irlandia. Dia menciptakan rumah yang mencerminkan nilai-nilainya – furnitur buatan tangan, pilihan kecil buku-buku yang banyak dibaca dan eklektik, dan tungku pembakaran kayu untuk memberikan perapian yang hangat.

Dia suka berjalan dan menjelajahi banyak bagian Prancis, Rumania, Picos de Europa, dan jalur berbeda melintasi Pyrenees. Kemudian dia mengikuti berbagai rute di Camino de Santiago. Terry tidak pernah terbang, selalu melakukan perjalanan darat, dengan kecepatan lambat, dan menikmati banyak orang yang ditemuinya di sepanjang jalan. Pada saat kita berbicara tentang jejak karbon kita, akan sulit menemukan orang yang memiliki dampak yang begitu lembut di dunia.

Averil meninggal pada 2016. Setelah itu, Terry mendedikasikan hidupnya untuk merawat ibunya hingga meninggal pada Juli 2022.