Novak Djokovic mencapai rekor 23 gelar grand slam setelah kemenangan final Prancis Terbuka | Prancis Terbuka 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

Sejak kemunculannya di level atas tenis profesional 18 tahun lalu, Novak Djokovic telah menggunakan standar yang memusingkan yang ditetapkan oleh Roger Federer dan Rafael Nadal di hadapannya sebagai inspirasi untuk mendorong dirinya hingga batas kemampuannya, tidak pernah ragu bahwa suatu hari dia akan melampaui batas itu.

Apa yang tadinya tampak mustahil akhirnya menjadi tak terelakkan. Pada hari Minggu, Djokovic akhirnya melampaui saingan besarnya dalam kategori paling signifikan saat ia mengalahkan Casper Ruud 7-6 (1), 6-3, 7-5 untuk merebut gelar grand slam ke-23, mematahkan seri 22 dengan Nadal. .

Kemenangan bersejarah ini membuat Djokovic kini menjadi satu-satunya pemegang rekor grand slam putra, di samping rekor lainnya yang tak terhitung jumlahnya. Setelah bertahun-tahun dihadang oleh Nadal, pemain lapangan tanah liat terhebat sepanjang masa, di Prancis Terbuka, Djokovic juga kini memiliki tiga gelar di Paris dan menjadi orang pertama yang memenangkan setiap turnamen grand slam sebanyak tiga kali. Dia juga akan kembali ke No 1 untuk memperpanjang rekor minggu ke-388 sebagai pemain terbaik di dunia.

“Setiap pemain bermimpi berada di panggung ini dan memenangkan trofi setidaknya sekali dalam karir mereka. Saya sangat beruntung dalam hidup saya untuk menang 23 kali, itu perasaan yang luar biasa, ”kata Djokovic dalam pidatonya di lapangan.

Meskipun ia masih menutupi lapangan dengan lebih fleksibel dan mudah daripada kebanyakan atlet di puncak fisik mereka, pencapaian di usianya ini hanya menambah lapisan lain pada kehebatannya. Djokovic kini menjadi juara tunggal Roland Garros tertua dalam sejarah dengan usia 36 tahun 20 hari. Dia juga telah memenangkan tiga turnamen grand slam terakhir yang dia ikuti – dia tidak melakukan perjalanan ke AS Terbuka tahun lalu karena Amerika Serikat melarang pengunjung yang tidak divaksinasi – mengumpulkan 21 pertandingan kemenangan grand slam.

Hanya sedikit orang yang memberi Ruud, unggulan keempat, banyak peluang realistis melawan unggulan ketiga Djokovic, tetapi setelah memperebutkan final Prancis dan AS Terbuka musim lalu melawan Nadal dan Carlos Alcaraz, Ruud tahu level apa yang diperlukan baginya untuk menyamai Djokovic di final grand slam.

Novak Djokovic menikmati momen kemenangan. Foto: Jean-François Badias/AP

Ruud memulai pertandingan dengan menguapkan forehandnya saat ia melakukan break awal, sementara Djokovic memulai pertandingan dengan buruk. Dia bermain secara pasif sambil melakukan pukulan forehand dan melewatkan overhead. Namun, keuntungan menjadi Djokovic adalah dia selalu punya pilihan. Ia bertahan dan mengandalkan kakinya saat ia menyerap serangkaian pukulan forehand keras Ruud sebelum merebut break awal.

Tetap saja, orang Norwegia itu tetap mengangkat kepalanya. Momen penentu pertandingan datang saat ia memimpin 5-4 dengan servis Djokovic. Ruud membuka permainan dengan beberapa permainan inspiratif, termasuk lob tweener yang sukses untuk memimpin 0-30. Namun pada kedudukan 5-4, 30-30, Ruud melakukan kesalahan forehand pada pengembalian servis kedua yang mudah. Merasakan ketegangan Ruud, Djokovic menerkam. Ia menahan servis, memaksakan tiebreak, dan kemudian ia melepaskan pukulan backhand Ruud yang lebih lemah untuk merebut set tersebut. “Dia baru saja melangkah,” kata Ruud. “Entah dia memainkan pertahanan yang konyol atau dia memainkan pemenang yang cantik. Hanya tidak melakukan kesalahan. Dia membiarkan Anda pergi terlalu banyak atau dia memainkan pemenang yang indah.

Casper Ruud memulai final dengan kuat.
Casper Ruud memulai final dengan kuat. Foto: Caroline Blumberg/EPA

Menjelang set kedua, ketegangan petenis Serbia itu menguap. Dia mendikte dari dalam baseline, memukul pukulan forehandnya, dan dia terus mematahkan backhand Ruud secara metodis saat dia menetralkan servisnya. Djokovic mengendalikan pertandingan sampai akhir, dengan sabar menunggu momennya untuk meraih break penentu di akhir set ketiga sebelum menutup salah satu kesuksesan terbesar dalam karirnya. Setelah poin terakhir, dia jatuh ke tanah sebelum naik ke kotak pemainnya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Dalam beberapa tahun terakhir, Djokovic telah berulang kali menjelaskan bahwa prioritasnya telah berubah setelah bertahun-tahun sukses di semua tingkatan. Turnamen grand slam adalah yang memotivasi dia sekarang. Dua minggu terakhir telah menjadi refleksi komprehensif dari pendekatan itu. Dia menghabiskan sebagian besar musim lapangan tanah liat dalam kondisi yang buruk, berjuang dengan bentuk dan cedera siku yang memaksanya mundur dari Madrid Terbuka. Tetapi dengan gelar grand slam bersejarah yang dipertaruhkan, dia telah menghadapi setiap tantangan.

“Dia memiliki perangkat lunak ini di kepalanya yang dapat dia ubah saat grand slam datang,” kata Goran Ivanisevic, pelatih Djokovic. “Grand slam adalah olahraga yang berbeda dibandingkan dengan turnamen lainnya. Dia mengganti perangkat lunaknya. Pada hari kami tiba di sini, dia lebih baik, dia lebih termotivasi, dia lebih lapar.”

Dalam pidatonya, Djokovic mencatat bahwa sejak kecil tujuannya selalu untuk memenangkan Wimbledon dan menjadi No 1 di dunia. Dia telah melampaui tujuan itu lebih dari 10 kali lipat. Sementara peringkat No 1 dan gelar grand slam dulunya menjadi tujuan akhir bagi semua calon pemain, era kehebatan yang memudar dan tak terlupakan dengan Djokovic, Serena Williams, Nadal dan Federer ini telah benar-benar mengubah cara orang memandang kesuksesan dalam olahraga.

Ketika pemain muda menyatakan tujuan mereka akhir-akhir ini, mereka seringkali ingin menjadi yang terbaik sepanjang masa. Bilah itu, 23 gelar grand slam, kini berada di stratosfer.