Terlambat kesalahan besar Scott Boland bersiap untuk memberikan dampak Ashes untuk Australia | Tim kriket Australia | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

“Scotty Boland, dia sekarang adalah pemain favorit saya. Dia selalu seperti itu, tapi dia terus menjadi favorit saya.”

Tentu kapten Australia, Pat Cummins, mungkin menunjukkan kebingungan tentang waktu dan kontinuitas. Tapi sentimennya adalah yang terpenting, setelah ledakan bowling yang menentukan dari gaya Victoria cepat terbuka Jalan Australia menuju kemenangan melawan India di final Kejuaraan Tes Dunia.

Sulit bagi siapa pun untuk tidak merasakan kasih sayang pada Boland, kecuali jika Anda secara khusus berinvestasi dalam tim yang dia lawan. Sebagian karena faktor “itu bisa jadi saya”. Anda memiliki pemain yang diabaikan oleh penyeleksi Tes hingga usia 32 tahun. Sifatnya tidak mencolok, penampilan bebas glamor atau gaya kriket. Seorang pemain bowling tim negara bagian yang memukul dengan langkah berat ke mangkuk dengan jarak sedang dengan kecepatan sedang, bekerja keras di tengah lapangan kriket besar di depan hampir tidak ada orang.

Dan tentu saja “itu bisa jadi saya” adalah kekeliruan, karena tidak ada orang lain yang menghabiskan tahun-tahun itu seperti Boland mengasah keahlian mereka, tetapi gagasan bahwa orang yang tidak dikenal bisa masuk ke olahraga elit dan unggul sangat menyenangkan. Siapa pun dapat membayangkan diri mereka berada di tempat itu.

Boland sebagian besar tidak dikenal ketika dia tiba dan unggul, mengambil enam gawang dalam 19 bola melawan Inggris dalam Boxing Day Test tahun 2021. Yang lebih menarik adalah bahwa enam lawan tujuhnya di babak kedua datang setelah angka yang jauh lebih bagus dari satu lawan 48 di babak pertama. Dia telah memainkan beberapa pertandingan terbatas untuk Australia lima tahun sebelumnya, tetapi hanya itu.

Jadi persepsi orang jujur ​​tentang hari-harinya di bawah sinar matahari menarik bagi orang-orang. Tersirat dalam tanggapan kasih sayang juga persepsi bahwa itu adalah kebetulan, bahwa dia akan mundur di belakang puasa tepat Australia setelah semuanya fit, dan jika tidak dia akan segera disortir oleh pemain yang beroperasi pada level di atasnya.

Sebaliknya, semburan gawang justru menjadi ciri khas Boland. Tidak dapat dijatuhkan setelah Melbourne untuk Tes keduanya di Sydney, dia memiliki urutan dua gawang dalam delapan bola, kemudian dua dalam tiga bola. Untuk menyelesaikan Ashes di Hobart dia mengambil tiga dari 21 bola. Dia menunggu hampir setahun untuk pertandingan berikutnya, lalu merebut tiga gawang melawan Hindia Barat. Melawan Afrika Selatan di Brisbane, lagi-lagi terjadi dua dari tiga bola – di kedua babak.

Jadi itu terjadi di final WTC ini ketika Boland memecat Virat Kohli dan Ravindra Jadeja dalam tiga bola, dan hampir menjadikannya tiga dari empat ketika KS Bharat dengan panik menutup bumper di atas slip pertama. Pengaturannya menggunakan kontrol yang sempurna atas 12 bola membuat Kohli mundur untuk bergerak ke dalam, sebelum satu bola yang lebih penuh menariknya ke dalam drive – tetapi tidak cukup penuh, menyisakan ruang untuk menjahit. Kemudian mengitari gawang ke Jadeja, gerakan ke dalam meninggalkan petenis kidal.

Boland tampaknya membaik sepanjang pertandingan dengan kebugaran pemain berusia 34 tahun itu tidak diragukan lagi. Foto: Gareth Copley-ICC/ICC/Getty Images

Itu masih Tes kedelapan Boland, tetapi itu membuat delapan dari 18 besar Australia, dan sebagian besar yang dia lewatkan adalah di Asia dengan dua atau tiga pemintal. Di seluruh pertandingan tersebut, serangan berganda Boland terbukti bukan kebetulan, tetapi sebuah bakat.

Ini adalah bagian yang paling menakjubkan dari persamaan. Boland pertama kali dipilih karena dia menghabiskan 10 tahun bermain bowling di Melbourne Jangkrik Permukaan tanah yang hanya bisa dibangunkan dengan ciuman dari seorang pangeran. Musimnya untuk Victoria umumnya membutuhkan antara sembilan dan 14 overs per gawang. Daya tahan dan ketekunan tanpa bantuan adalah persembahannya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Dalam hal ini, naik level telah membuat pekerjaannya lebih mudah. Lapangan uji relatif hidup dalam beberapa tahun terakhir, dan akses ke sana berarti senjata Boland lebih kuat. Ketepatan yang dia berikan pada jahitan, dan kekuatan yang dia gunakan untuk membenturkannya ke lapangan, memberinya gerakan menyamping yang mewah yang menyebabkan kerusakan seperti itu. Kecepatan di permukaan membuat bola pendeknya tiba-tiba menjadi buruk. Dan di permukaan apa pun, dia memiliki alat akurasi dan konsistensi lamanya.

Boland sekarang berusia 34 tahun, tetapi ilmu olahraga telah memindahkan jendela untuk pemain kriket nanti. Pertama adalah gagasan tentang batter yang mencapai puncaknya di usia 30-an, kemudian pemintal, sekarang fast bowler yang lebih tua adalah hal biasa. Akses ke dukungan khusus sebagai pemain internasional pasti telah membantu kebugarannya. Boland tampaknya membaik melalui pertandingan, bukan kelelahan. Pengembalian inning pertamanya adalah 11 gawang terhormat di 27, tetapi di babak kedua dia memiliki 22 gawang di 8.18.

Memulai musim panas Australia sebelumnya, Boland kembali ke belakang Tiga Besar: Cummins, Mitchell Starc, dan Josh Hazlewood. Saat ini, meski cedera lagi memberinya kesempatan, mungkin Tiga Besar bukan Tiga Besar lagi. Mungkin dia memenangkan start dengan haknya sendiri. Kisah Scott Boland menonjol karena ketidakmungkinannya, tetapi dengan setiap penampilan, hal itu terlihat lebih mungkin.