Michael Smith: ‘Saya masih pemarah, saya tidak menunjukkannya lagi’ | Panahan | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

MLemparan ichael Smith cepat, lancar, dan mematikan. Dia tidak berkeliaran, dan kita juga tidak. Mari kita mulai dari awal: Cherry Tree Drive di St Helens, tempat mobil-mobil anti huru-hara berkeliaran di jalanan dan ada banyak gangguan bagi seorang anak remaja dengan satu set anak panah dan mimpi yang jauh.

“Ada perkelahian, banyak pengguna di jalan, jadi banyak razia narkoba dan semacamnya,” kenangnya. “Tentu saja saya punya banyak teman yang merupakan pengguna, teman yang melakukan banyak hal. Tapi kemudian saya masuk ke dart. Jadi tinggal di dalam dan berlatih, atau keluar dan melakukan hal-hal bodoh. Saya pergi saat berusia 23 tahun, jadi saya sudah tidak ke sana selama sembilan tahun. Itu bukan tempat terbaik, tapi masih rumah.

Apakah pemain dart hebat dilahirkan atau dibuat? Smith punya teori tentang ini. Cinta pertamanya adalah liga rugby; dia tetap menjadi penggemar berat St Helens. Tetapi meskipun keluarganya berada dalam perdagangan pub dan dia tumbuh di sekitar semua olahraga pub tradisional – domino, dart, snooker – dia tidak pernah menunjukkan minat sedikit pun. Dia mengakui dia masih menemukan anak panah “agak membosankan untuk ditonton”.

Kemudian suatu pagi dia jatuh dari sepedanya, pinggulnya patah dan rugby keluar dari menu. Duduk di pub menonton ayahnya berlatih, dia meminta untuk mencobanya. “Saya langsung jatuh cinta dengan permainan ini,” katanya. “Itulah mengapa saya pikir saya dilahirkan untuk melakukannya.”

Dan ketika Smith dalam keadaan penuh, dia bisa membuat anak panah terlihat seperti hal yang paling mudah di dunia. Sikap yang kuat dan tegas; aliran lengan yang halus, 180-an yang melayang dari tangannya seperti musik. Smith telah lama dibicarakan sebagai salah satu talenta paling berbakat dalam olahraga. Tapi sampai enam bulan lalu, itu adalah bakat yang belum terpenuhi.

Sembilan final besar telah datang dan pergi. Baru pada November tahun lalu semuanya mulai bersatu: jurusan pertama di Grand Slam, kemudian juara dunia dan peringkat 1 dunia untuk pertama kalinya. Kaki sembilan anak panah yang dia pukul di final itu melawan Michael van Gerwen – di mana Van Gerwen juga memukul delapan anak panah sempurna – diputar ulang di seluruh dunia. Pada usia 32 tahun, Smith akhirnya mencapai takdir yang telah ditulis banyak orang untuknya.

Tetapi beberapa bulan pertama Smith sebagai properti baru terpanas dalam olahraga tidak sepenuhnya berjalan sesuai rencana. Ada jalan keluar profil tinggi di Masters dan Inggris Terbuka dan dia membutuhkan waktu hingga April untuk memenangkan acara peringkat pertamanya. Awal yang beragam di Liga Premier meningkatkan kemungkinan kehilangan empat besar dan babak playoff.

Pengawasan ekstra dan komitmen yang terlalu besar dari seorang juara dunia mulai berdampak buruk pada kehidupan keluarganya. Smith menemukan apa yang ditemukan oleh banyak juara dunia pertama kali: bahwa ini adalah olahraga yang sangat berbeda ketika targetnya bukan di garis mata Anda, tetapi di punggung Anda.

Smith merangkul trofi Sid Waddell setelah memenangkan final Kejuaraan Dart Dunia melawan Michael van Gerwen pada Januari 2023. Foto: Zac Goodwin/PA

“Itu salahku,” katanya, duduk di restoran sebuah hotel di London, tidak jauh dari tempat final Liga Premier akan berlangsung pada Kamis malam. “Saya mengatakan pada diri sendiri bahwa saya harus bermain seperti seorang juara dunia. Menempatkan tekanan tambahan pada diri saya sendiri. Saya bertemu Phil Taylor di sebuah pameran di Jerman dan bertanya bagaimana dia menghadapinya. Dia hanya berkata: ‘Pelajari kata tidak.’ Itu bukan saya. Saya mengatakan ya untuk semuanya. Saya ingin menjadi pusat perhatian, saya ingin orang-orang menyanyikan nama saya, saya ingin orang-orang menyukai saya. Itu bagian dari pekerjaan. Jika Anda tidak menginginkannya, jangan memenangkannya.”

Saya bertanya kepada Smith siapa pemain terbaik dunia saat ini. “Gerwyn Price,” katanya. “Saya tahu di atas kertas ini saya, tetapi saat ini Gerwyn menunjukkannya dengan rata-ratanya.” Ini bukanlah sesuatu yang akan pernah Anda tangkap dari Price yang sangat agresif atau yang diakui Van Gerwen. Tetapi Smith dibangun secara berbeda: kurang alfa, kurang egois, kurang termotivasi oleh pengaruh. Di atas segalanya, dia telah belajar bahwa dia memainkan anak panah terbaiknya ketika dia ingat untuk tidak terlalu peduli. Inilah sebabnya, misalnya, dia menolak permainan pikiran yang disukai banyak saingannya.

“Van Gerwen adalah contoh utama,” katanya. “Dia akan mulai berbicara dengan Anda sehari sebelum Anda memainkannya. Final dunia pertama saya [in 2019], Saya bersama anak laki-laki tertua saya, dan kami telah memesan semuanya dari menu layanan kamar. Jadi kami bersembunyi, lalu Michael FaceTimed saya, berkata: ‘Kamu tidak bisa tidur!’ Saya mencoba untuk menghabiskan waktu dengan putra saya, dan dia mengirimi saya pesan. Dan itu berhasil. Dia mengalahkan saya 7-3. Saya hanya ingin melanjutkannya. Saya tidak ingin menang dengan curang, saya tidak ingin menang dengan kejenakaan, taktik, apapun.”

lewati promosi buletin sebelumnya

In order to win, first Smith had to learn to lose. During that first world final, he broke his hand after punching a wall in anger. After losing his second to Peter Wright last year, he tearfully admitted to his father that he felt he would never win again. But becoming a champion at last has granted him a certain freedom.

“Now I’m a world champion and world No 1 I could happily retire after this interview,” he says. “I’m still hot-headed, I just don’t show it any more. I know when to breathe. I’ve thrown three bad darts, no one’s died. If I win, I win. If I lose, I go home to see my kids, and I’ve won.”

This sense of perspective is what continues to make Smith one of the most dangerous players in the sport. And recent weeks have seen something of a resurgence: three consecutive nightly wins in the Premier League to ease him into Thursday night’s playoffs, a season bubbling menacingly to a peak. “It’s once you start getting that feeling,” he says.

Michael Smith prepares to walk to the stage for the PDC World Darts final against Michael van Gerwen at Alexandra Palace in January
Smith prepares to walk to the stage for the PDC World Darts final against Michael van Gerwen at Alexandra Palace in January. Photograph: Andy Rain/EPA-EFE

“Last year I won seven events in a row, and that’s where you feel untouchable. Hopefully I can find it again here, get ready for the Matchplay [in July]dan kemudian saya bisa menjadi satu-satunya orang yang memegang ketiganya dalam satu tahun.”

Dia tinggal di luar St Helens sekarang, di pedesaan Cheshire, dengan peternakan penuh hewan dan tembok setinggi tujuh kaki di sekelilingnya untuk menjaga privasinya. Rasa lapar masih ada, dan dia bermimpi untuk bermain sampai usia 50 tahun, tetapi permainan ini telah mengajarinya untuk berdamai dengan ketidakpastian.

"Begitu saya jatuh cinta dengan game ini, saya akan berhenti," katanya. “Saya tidak bisa melihat itu terjadi, tetapi jika saya kalah besok dan sudah cukup, saya akan pergi dan mencari yang lain. Saya akan menginvestasikan uang dari memenangkan dunia dalam sesuatu yang cerdas. Kedamaian dalam diri saya datang dari mengetahui bahwa ketika saya pulang, saya telah menang apapun yang terjadi.”