‘Mereka ada di udara, air minum, debu, makanan…’ Bagaimana mengurangi paparan mikroplastik | Kesehatan & kesejahteraan | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

SAYAbintik-bintik tak terlihat dari plastik yang terkikis dari sikat gigi yang sudah lama terlupakan, bungkus permen, dan mainan pengisi kaus kaki ada di mana-mana. Mereka tinggal di tempat cucian kita, parit Mariana, dan aliran darah manusia. Partikel mikroplastik bisa cukup kecil untuk menyusup ke penghalang biologis seperti usus, kulit, dan jaringan plasenta. Kita semua sekarang sebagian plastik – tetapi seberapa khawatirnya kita, dan apakah ada cara untuk meminimalkan paparan kita?

Saat ini, kata Stephanie Wright, ahli toksikologi lingkungan di Imperial College, London, kurangnya data epidemiologis dan manusia berarti kita belum mengetahui efek berbahaya dari mikroplastik, tetapi “Menurut saya, mengurangi paparan partikel secara umum ( termasuk mikroplastik) kemungkinan akan bermanfaat”. Tapi menghindari hal-hal itu adalah hal yang sulit, mengingat itu ada di “udara, air minum, debu, dan makanan”.

Makanan dan minuman yang disegel dalam plastik telah lama dikaitkan dengan kebersihan, kemurnian, dan perlindungan dari kontaminasi, tetapi sekarang kita tahu bahwa beberapa paparan mikroplastik yang paling tinggi, kata Wright, “kemungkinan besar berasal dari makanan dan minuman olahan dan kemasan”. Peluruhan plastik meningkat saat wadah terkena panas. “Air panas dalam cangkir berlapis plastik dan wadah untuk dibawa pulang juga melepaskan partikel mikro dan nano, dalam beberapa kasus triliunan per liter, meskipun tidak diketahui apakah ini benar-benar partikel plastik.”

Wright mengatakan bahwa untuk mengurangi paparan terhadap mikroplastik, “Saya akan mulai dengan tidak memanaskan apa pun di dalam plastik, atau mengonsumsi cairan panas yang bersentuhan dengan plastik”. Ini termasuk makanan microwave di Tupperware atau produk siap panas seperti nasi yang direbus dalam kantong dan “nilon food grade yang digunakan untuk kemasan makanan, sebagai lapisan untuk loyang di restoran dan dapur komersial dan slow cooker di rumah tangga dapur”.

Untuk air, dia memilih keran daripada air kemasan: “Beberapa air kemasan – termasuk botol kaca – mengandung ribuan partikel mikroplastik per liternya.” Dan, idealnya, dia akan memfilternya. Ketika saya menyebutkan penyaringan kepada Mark Taylor, kepala ilmuwan lingkungan di Otoritas Perlindungan Lingkungan di negara bagian Victoria, Australia, dia menunjukkan bahwa filter air rumah biasanya juga terbuat dari plastik: “Akhirnya akan mulai luruh karena akan menurun.”

Mikroplastik di laboratorium. Foto: David Kelly/Universitas Queensland

Ini memberi saya kesempatan sempurna untuk menertawakan kaca dan kendi saringan baja tahan karat saya, tetapi kemudian saya ingat bahwa isi ulang arang datang dalam kantong plastik. Saat Anda mulai mengamati penggunaan plastik Anda, sulit untuk tidak berputar. “Saya pikir kita bisa membuat diri kita sendiri stres karena semua hal ini dan terlalu fokus pada hal itu,” kata Taylor. “Kenyataannya adalah orang hidup lebih lama dari yang pernah mereka jalani sebelumnya. Beberapa orang di a [global] populasi 8 miliar, tentu saja, akan terpengaruh dan mungkin mati akibat paparan mikroplastik.” Jalan ke depan, katanya, adalah “menyeimbangkan risiko mikroplastik versus tindakan praktis dan umur”.

Setelah mempelajari secara ekstensif paparan mikroplastik di rumah – di mana menurut Taylor kita menyerap paling banyak kontaminasi plastik – dia tahu tidak mungkin untuk menghindari barang-barang itu, jadi tidak ada gunanya mengkhawatirkan setiap plastik yang kita temui. Sebaliknya, katanya, “kita dapat melihat meminimalkan penggunaan yang tidak penting”.

Di salah satu ujung timbangan terdapat katup jantung plastik, yang sangat penting. Sedangkan buah yang disegel dalam plastik tidak perlu. “Anda dapat memikirkan tentang perabot dan pakaian yang Anda beli, dan membeli lebih banyak kain alami,” kata Taylor. “Alih-alih memiliki karpet poliester, Anda bisa memiliki karpet wol.” Serat alami seringkali lebih mahal, tetapi barang bekas selalu menjadi pilihan, dan jika itu bukan sesuatu yang bisa Anda ubah, jangan dipikirkan. “Anda dapat berpikir untuk membeli pakaian alami – mereka memang menghasilkan serat mikro, tetapi itu bukan mikroplastik dan dapat terurai. Jika Anda memiliki anak, apakah Anda memerlukan sendok dan piring plastik?”

Pada tingkat pribadi, katanya, dia membuat pilihan berdasarkan paparan yang tidak perlu, tetapi juga sebagai tindakan protes konsumen – “setiap tindakan kecil itu penting”. Seringkali sulit untuk mengetahui komposisi produk plastik – mereka tidak datang dengan daftar bahan seperti makanan – tetapi dia ingat mencari tali jam tangan baru dan menemukan salah satunya mengandung zat perfluoroalkyl dan polyfluoroalkyl (PFAS). “Saya pergi: baik, saya tidak akan membeli itu. Ini terkait dengan kanker testis dan ginjal, berat lahir rendah pada bayi baru lahir dan banyak hal lainnya. PFAS adalah salah satu dari banyak bahan kimia yang umum digunakan dalam plastik yang merupakan pengganggu endokrin, yang diyakini beberapa ilmuwan sebagai penyebabnya. dunia menurun hitungan sperma.

Dia secara aktif menghindari membeli makanan seperti buah dan sayuran yang dibungkus plastik, atau dihiasi dengan “stiker makanan kecil yang bodoh itu”. Rumah tangganya menggunakan kaca bukan plastik di dapur. “Saya kebanyakan memakai, tetapi tidak seluruhnya, serat alami, karena jaket kerja saya terbuat dari poliester. Tapi saya lebih suka kapas atau wol.” Dia mengakui, bagaimanapun, “Saya memiliki lantai kayu dengan pernis, yang saya tahu akan terkelupas.”

partikel plastik tersuspensi dalam air
Pada tingkat kami saat ini, lebih dari 10 miliar ton sampah plastik yang salah kelola akan tersebar di lingkungan alam pada tahun 2050. Foto: Dotted Zebra/Alamy

Menjaga kebersihan rumah adalah sesuatu yang dapat dilakukan siapa saja untuk mengurangi paparan. “Karpet, gorden, sofa, sebagian besar mungkin tidak terbuat dari kain yang sepenuhnya alami, dan akan terdegradasi dan seratnya menumpuk,” katanya. Semua debu dan bulu halus yang mengepul seperti tumbleweed di bawah sofa, atau berkelap-kelip di bawah sinar matahari setelah Anda menepuk bantal, akan mengandung serat plastik. Inilah mengapa penyedot debu lebih dari sekadar kebanggaan rumah.

Dia berkata: “Sangat jelas, apakah Anda berurusan dengan mikroplastik atau jejak logam seperti timbal, seng, kadmium, dan arsenik yang berpindah ke rumah, bahwa menyedot debu secara teratur benar-benar efektif untuk mengurangi beban.” Jika Anda tidak menyedot debu, debu akan bergerak kembali dan, tambah Taylor, “menumpuk di bejana air terbuka, di buah Anda, di tangan orang, peralatan dapur”.

Dia merekomendasikan – jika Anda mampu membelinya – robot penyedot debu, “yang mengelilingi lantai dan terus memantau yang terburuk saat Anda sedang bekerja. Atau sebaiknya, jika Anda memiliki lantai yang keras, pel basah. Dengan karpet, menyedot debu memiliki manfaat tambahan untuk menangkap serat lepas yang akan segera terlepas dari keausan sehari-hari.

Malcolm Hudson, seorang profesor ilmu lingkungan di University of Southampton, sangat ingin agar kita tidak panik dengan paparan mikroplastik kita saat ini. Sebaliknya, dia lebih suka kita mengalihkan energi itu untuk membantu menghentikan planet ini mengumpulkan lebih banyak plastik. Pada tingkat produksi saat ini, lebih dari 10 miliar ton sampah plastik yang salah kelola akan tersebar di lingkungan alam pada tahun 2050.

Dia pasti tidak panik sekarang. “Saya duduk di rumah di kantor saya dan saya mungkin menghirup beberapa serat plastik dari pakaian yang saya kenakan, dan dari karpet di tangga tepat di luar kantor saya,” katanya. “Dan saya mungkin telah menelan beberapa plastik saat makan siang, yang merupakan pemikiran yang meresahkan, tetapi mungkin tidak banyak merugikan saya,” katanya. Dia ragu, pada titik ini, apakah mencoba membatasi paparan plastik akan membuat banyak perbedaan pada kesehatannya saat ini.

Cangkir kopi dibawa pulang
Air panas dalam cangkir berlapis plastik melepaskan partikel mikro dan nano. Foto: Boy_Anupong/Getty Images

“Kami telah berevolusi untuk menangani penghirupan dan konsumsi kotoran,” katanya. “Itulah mengapa kita memiliki sistem pernapasan yang rumit dan segala jenis perangkat perangkap untuk menghentikan partikel masuk ke paru-paru kita. Itu sebabnya kami memiliki sistem kekebalan yang diatur untuk menangani benda asing kecil. Itu sebabnya kami memiliki sistem pencernaan yang tidak membiarkan kotoran yang lebih besar masuk ke sistem kami – mereka hanya melewatinya.

Tetapi dalam beberapa dekade berikutnya, “jika lingkungan terus menjadi lebih terkontaminasi, saya pikir Anda berpotensi menjadi masalah yang berbahaya.” Hal ini sebagian disebabkan oleh banyaknya mikroplastik yang akan terakumulasi pada saat itu, dan kita tahu bahwa semakin besar paparannya, semakin besar risikonya. “Ada penelitian dari beberapa tahun lalu yang menunjukkan bahwa orang yang bekerja di pabrik tekstil di Bangladesh telah terpapar serat mikroplastik di udara dengan tingkat yang sangat tinggi dan mereka terkena penyakit pernapasan.”

Alasan lain risiko kesehatan akan tumbuh seiring waktu adalah karena semakin tua partikelnya, semakin beracun jadinya. Mereka dapat menampung mikroba patogen dan mengambil polutan lain seperti logam berat. “Dan kemudian,” kata Hudson, “jika Anda menelan mikroplastik itu, Anda juga menelan sedikit bahan kimia berbahaya lainnya.” Bahan kimia ini termasuk, “hidrokarbon poliaromatik, peliat seperti fenol A yang digunakan dalam hal-hal seperti perabotan dan pengemasan – mereka dapat meniru hormon atau sifat karsinogenik. Logam berat seperti tembaga, vanadium, merkuri, timah. Sedimen yang terkontaminasi kadmium memiliki sudah menjadi berhubungan dengan plastik.”

Sementara itu, menghindari jalan yang padat lalu lintas selalu disarankan, di mana mikroplastik adalah bagian dari sup polusi beracun, meskipun menurut Hudson, hal itu mungkin yang paling tidak Anda khawatirkan selain asap mobil dan partikel ban. Plastik terlepas dari marka jalan dan rem aus, kata Hudson, “terbuat dari komposit polimer sintetik”. Jalan adalah, tambah Wright, “hipotesis sumber emisi partikel mikroplastik ke udara karena sampah yang aus dan terlindas”.

Tapi sulit dan memakan waktu untuk membuktikan efek dari salah satu polutan pada kesehatan. “Dalam sebuah penelitian, mengisolasi dampak mikroplastik versus semua kontaminan lain seperti polusi udara akan sangat sulit,” kata Taylor. Tapi daripada duduk dan mengatakan tidak ada bukti kuat bahwa mereka membahayakan manusia, dia mengatakan dia lebih suka, “menerapkan prinsip kehati-hatian: dalam sejarah toksikologi lingkungan, kekhawatiran awal biasanya lahir. Jadi mari kita ambil pendekatan yang meminimalkan – saya rasa kita tidak bisa menghilangkan – risikonya.”