Membiarkan cahaya masuk ke dalam rumah artis Finlandia | Interior | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Tetahun yang lalu, ketika Laura Annala berburu rumah di kampung halamannya di Lapua, barat daya Finlandia, ada satu properti yang terus muncul kembali. “Itu adalah bungalo bata kuning terpisah yang dibangun pada 1980-an,” kenang Annala. “Itu memiliki langit-langit rendah sehingga tidak terlalu terang di dalamnya dan kamar-kamarnya dicat cokelat atau ditutupi wallpaper bunga. Itu benar-benar membosankan.” Selama dua bulan, dia menggulir melewati daftar sampai suatu hari ayahnya memutuskan untuk naik sepeda dan melihat lebih dekat.

Dia menemukan rumah itu dikelilingi oleh taman yang subur, lebat dengan bunga dan pepohonan. Lokasinya juga ideal – berseberangan dengan sekolah lokal dan Annala serta suaminya, Jussi, berharap segera memulai sebuah keluarga. Itu juga “sangat murah”, yang berarti mereka akan memiliki cukup uang tersisa untuk merenovasi interior yang lelah. Saat itu, Annala, seorang penata rambut, sedang memulai bisnisnya sendiri. Dia menghabiskan dekade sebelumnya tinggal di Helsinki, Tampere dan Belanda, tempat dia bertemu Jussi. Kini, dia berharap bisa membuka salon sendiri di Lapua. Bungalow tiga kamar tidur yang ramah anggaran mulai masuk akal.

Panggilan tirai: ruang tamu multi-warna dan dapur hitam. Foto: Krista Keltanen/Living Inside

“Kami menandatangani kontrak dan dua hari kemudian Jussi diperbantukan selama tiga bulan 800 mil jauhnya di utara Finlandia,” kata Annala. Untungnya, ayahnya – yang dia gambarkan sebagai “tukang serba bisa” – membantu renovasi. Mereka membongkar dinding lemari yang memisahkan dapur dari ruang tamu, mengelupas rim wallpaper dan mengganti ubin kamar mandi. Lantai berlaminasi diletakkan seluruhnya. Dinding dan langit-langitnya dicat putih atau hitam.

Awalnya, skema monokrom yang bersih cocok untuk mereka. Pasangan itu kemudian memiliki seorang anak laki-laki, Frans, dan Annala terus mensukseskan salon barunya. Kemudian, di usia 32 tahun, saat Frans masih balita, Annala didiagnosa menderita kanker otak. Pembedahan dan perawatan selanjutnya membuatnya mengalami kerusakan otak dan migrain kronis.

Dapur, dengan counter hijau yang terbuat dari plastik daur ulang.
Menjadi hijau: meja di dapur terbuat dari plastik daur ulang. Foto: Krista Keltanen/Living Inside

“Saya tidak bisa melakukan tata rambut lagi,” jelasnya. “Saya harus melepaskan karir saya, salon saya – semuanya. Tentu saja itu berat, ”katanya. “Tapi saya tidak terlalu sedih, karena saya mulai melukis.”

Menggambar adalah sesuatu yang selalu dilakukan Annala, tetapi dia tidak memiliki kepercayaan diri untuk menekuni seni sebagai karier. “Saya hanya tidak memiliki keberanian untuk mencoba,” renungnya. Secara bertahap, saat Annala pulih dari operasi dan belajar untuk hidup dengan kondisinya, dia menemukan kembali “panggilannya yang telah lama hilang” dan menemukan bahwa itu adalah “terapi terbaik”. Kanvasnya yang bergerak dan beraneka warna mulai memenuhi rumah monokrom mereka.

Karya seni Annala di ruang tamu.
‘Pemandangan mimpi yang semarak’: karya seni Annala di ruang tamu. Foto: Krista Keltanen/Living Inside

Segera, saudara perempuan Annala memintanya untuk merancang sejumlah kecil kain untuk perusahaan tekstil keluarga. Koleksi Color Me Happy Annala diluncurkan tahun lalu dan mencakup selimut, gorden, bantal, dan kain dalam warna-warna asam dari jeruk keprok dan pirus hingga biru langit dan merah muda lipstik. Ini juga menemukan jalan mereka ke bungalo Annala. “Saya menyadari bahwa seni dan tekstil saya sama-sama terbuat dari warna yang kuat, tetapi di rumah permukaan dinding hitam mulai menghantui saya,” katanya. “Sekitar setahun yang lalu, saya memutuskan untuk mengecat semuanya lagi. Sekarang jauh lebih masuk akal.”

Di ruang tamu, dinding utama berubah dari hitam menjadi biru bubuk. Sebuah rak buku antik oleh perusahaan Finlandia, Lundia, bersandar padanya. “Saat tumbuh dewasa, kami memiliki barang serupa di rumah orang tua saya, jadi rasanya kami selalu memilikinya.” Sofa pasangan itu ditemukan di salah satu kain geometris milik Annala dan dipasangkan dengan kursi berlengan yang serasi. Di mana ada ruang dinding putih, Annala telah menggantungkan salah satu karyanya yang terbaru – pemandangan mimpi yang semarak dari buah, bunga, dan binatang mitos yang berjatuhan.

Dinding berwarna biru pucat dan unit rak di ruang duduk.
Kode warna: dinding biru bubuk dan unit rak di ruang duduk. Foto: Krista Keltanen/Living Inside

Banyak perabot dan aksesori yang lebih kecil berasal dari nenek Annala, “seorang seniman dan wanita yang sangat bergaya” yang sekarang tinggal di panti jompo. Meja kopi berornamen dan kandil dapur adalah miliknya, begitu pula cermin emas di kamar tidur utama. “Inspirasi untuk kamar tidur kami adalah sang aktor Salma Hayek, ”kata Annala. “Saya ingin menjadi panas dan pedas dan hangat!” Di tempat tidur ada salah satu desainnya sendiri – selimut berlapis yang berbunyi: “Hidup adalah limun.”

Di dapur, Annala mengganti meja kayu dengan permukaan berwarna hijau botol yang terbuat dari plastik daur ulang. “Ini benar-benar mengubah tampilan dapur,” kata Annala. Splashback juga diganti dengan ubin blingy. Sisa dapur asli tahun 1980-an, meski dengan sedikit cat hitam.

Lorong dengan karya seni di dinding yang menggambarkan tiga makhluk mirip ubur-ubur.
Dalam warna pink: sebuah karya yang menggambarkan tiga makhluk mirip ubur-ubur yang menurut Annala ‘mewakili keluarga kami’. Foto: Krista Keltanen/Living Inside

Annala kini memiliki studio besar di tengah Lapua, namun ia juga menciptakan ruang untuk latihannya di rumah. Sudut rumah ini dihangatkan oleh perapian batu bata lengkap dengan poster Iron Maiden – hadiah berharga dari seorang teman di Belanda. Dindingnya telah digantung dengan wallpaper berceceran cat untuk menyembunyikan kekacauan yang mungkin dia buat.

Lorong itu adalah rumah bagi dua karya Annala yang paling berharga: kanvas merah dan merah muda yang dilukis pada saat dia sakit, dan sebuah karya yang menggambarkan tiga makhluk mirip ubur-ubur. “Ini salah satu karya pertama saya,” jelasnya. “Saya menjualnya kepada seorang teman bertahun-tahun yang lalu, tetapi ketika ada kesempatan bagi saya untuk membelinya kembali, saya tidak ragu. Saya merasa ketiga sosok itu mewakili keluarga kami.”

Kamar tidur dengan selimut seni, bertuliskan Life is Lemonade
Cerita sampul: kamar tidur dengan selimut seni. Foto: Krista Keltanen/Living Inside

Dalam kedok barunya, rumah Annala yang ceria dan penuh seni menjadi magnet bagi teman-teman Frans, yang berkumpul sepulang sekolah untuk menatap dinding. “Mereka datang dan berkata, ‘Wow! Ibumu benar-benar seorang seniman!’ Bagi Frans, sekarang sudah tujuh, sudah biasa. Dia hanya pernah mengenal saya sebagai pelukis. Tetapi bagi saya, saya tidak percaya bahwa saya berada di titik ini. Saya masih takjub.”

lauraannala.com