Jonas Vingegaard memenangkan Tour de France lagi saat Pogacar mengambil etape 20 | Tour de France 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -4 views
Jonas Vingegaard memenangkan Tour de France lagi saat Pogacar mengambil etape 20 |  Tour de France 2023
 | KoranPrioritas.com

Jonas Vingegaard pada dasarnya memastikan kemenangan beruntun di Tour de France setelah mempertahankan keunggulan keseluruhannya di tahap pegunungan terakhir dari balapan tiga minggu tersebut. Dengan hanya tahap prosesi hari Minggu ke Paris tengah yang akan datang, orang Denmark itu, kecuali kecelakaan, akan mengenakan seragam kuning terakhir di Champs-Élysées.

Dalam duel yang meninjau kembali hari-hari paling menarik dari Tur tahun ini, Tadej Pogacar mengalahkan rival Denmarknya di Le Markstein, di Vosges. Pogacar, yang tantangan keseluruhannya runtuh pada pertengahan pekan di Pegunungan Alpen, telah bertekad untuk mengakhiri Tur dengan nada positif.

“Akhirnya saya merasa seperti diri saya lagi,” katanya. “Senang bisa merasa baik lagi, dari awal hingga akhir, setelah berhari-hari menderita.”

Vingegaard berkata: “Saya sangat senang memenangkan yang kedua Tour de France. Itu adalah tujuan besar saya tahun ini dan sekali lagi saya harus banyak berterima kasih kepada tim saya. Saya sangat menghargai pertempuran yang saya alami dengan Tadej. Dia pria yang sangat hebat. Ini pertarungan yang luar biasa sejak Bilbao.

“Kami tahu kekuatan saya dan kami tahu bagaimana mendapatkan yang terbaik dari kekuatan saya. Tidak semua orang memahami rencana kami, tetapi kami memahami diri kami sendiri dan pada akhirnya terbayar.

“Tur adalah balapan terbesar di dunia dan ini adalah sesuatu yang spesial. Mungkin, saya akan mencoba memenangkannya lagi tahun depan.”

Kebangkitan Pogacar datang sangat terlambat untuk mengubah status quo, dan dengan salah satu margin kemenangan terbesar di era modern, dia dikalahkan secara keseluruhan dengan waktu 7 menit 29 detik, oleh Vingegaard yang dominan. Tapi dia terdorong dengan melihat letnan Tim Emirates UEA Adam Yates finis ketiga.

“Saya benar-benar datang dengan lebih sedikit tekanan, baik eksternal maupun internal,” kata Yates tentang podium pertamanya di Grand Tour. “Tim tahu saya bagus dan mungkin itu sedikit membantu konsistensi saya.

“Saya menemukan level saya dan juga merupakan perjalanan yang bagus sebagai sebuah tim. Tidak mudah untuk tetap konsisten selama tiga minggu dan kami melakukan pekerjaan yang cukup bagus.”

Dengan Yates memimpin Pogacar ke kilometer terakhir untuk menyiapkan sprint pemenang etape dan saudara kembarnya, Simon, naik klasifikasi dan mengklaim keempat secara keseluruhan, si kembar Yates mengakhiri Tur ini sama seperti mereka memulainya di Bilbao, berkendara bersama ke garis finis.

Tadej Pogacar melewati batas untuk memenangkan tahap 20 tetapi kebangkitannya datang terlambat. Foto: Christophe Petit-Tesson/EPA

Panggung dirusak oleh serangkaian tabrakan, dengan tiga pembalap di 10 besar – Carlos Rodríguez, letnan pendakian utama Vingegaard Sepp Kuss dan rekan pemimpin Thibaut Pinot, David Gaudu – di antara yang jatuh.

Pembalap Ineos Grenadiers Rodríguez, berlumuran darah di sisi kiri dan di dahinya, berjuang keras untuk mempertahankan posisi keempat tetapi pada tanjakan terakhir tidak dapat mencegah Simon Yates bergerak di depannya secara keseluruhan.

Bersaing dalam Tur terakhirnya dan berkendara di jalan lokal, Pinot menepati janjinya untuk mencoba memenangkan panggung. Satu-satunya gerakannya disemangati oleh ribuan penggemar, saat “Pinotmania” mencengkeram Vosges.

Pembalap Prancis, yang mengatakan sebelum etape bahwa “akan sulit untuk mengetahui jalan-jalan ini lebih baik daripada saya”, memimpin grup jersey kuning, yang berisi Vingegaard, satu setengah menit saat ia mencapai puncak tanjakan kedua dari belakang, Petit Ballon.

lewati promosi buletin sebelumnya

Panduan Cepat

Bagaimana cara mendaftar untuk peringatan berita olahraga?

Menunjukkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play store di Android dengan mencari ‘The Guardian’.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol Menu di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Tiga pengejar, termasuk Tom Pidcock, mengejar Pinot ke kaki gunung terakhir Tour, Col du Platzerwasel. Tapi sembilan kilometer dari finis tekad pebalap Prancis itu tidak lagi cukup dan setelah disapu oleh Vingegaard, Pogacar dan pemanjat fenomenal Austria Felix Gall dia tertinggal di belakang.

Sementara itu, hubungan antara tim Groupama-FDJ Pinot dan jajaran Jumbo-Visma Vingegaard mencapai titik terendah baru setelah pertengkaran pecah antara manajer tim Vingegaard, Richard Plugge, dan manajer Pinot, Marc Madiot.

Plugge, yang telah aktif dalam beberapa hari terakhir melawan gelombang skeptisisme diarahkan ke penampilan Vingegaard, kata pengendara Madiot telah minum alkohol selama hari istirahat Senin lalu, pada malam tahap uji waktu penting Tour.

“Kami bersama tim Prancis di hotel kami selama hari istirahat. Kita bisa melihat pengendara minum bir besar. Alkohol adalah racun dan saat Anda lelah, itu membuat Anda semakin lelah,” kata Plugge.

Madiot bereaksi dengan mengatakan: “Dia pikir dia siapa? Itu adalah serangan yang sangat keji di pihaknya. Dia harus tutup mulut.”

Orang Prancis itu mengatakan bahwa “kumpul-kumpul” hari istirahat adalah hal yang normal bagi timnya. “Saya ada di meja, ada Perrier,” kata Madiot. “Plugge lusuh – kecil dan lusuh.”

Deskripsi Plugge tentang alkohol sebagai racun juga tampak bertentangan dengan tanggapan Vingegaard sendiri terhadap pertanyaan setelah tahap 12 selesai di wilayah Beaujolais. “Istri saya dan saya menikmati sebotol anggur dari waktu ke waktu, tetapi sebagai pengendara sepeda, tidak terlalu sering.”