Mary Fowler dari Manchester City: ‘Saya suka mengunjungi negara-negara baru, membenamkan diri dalam budaya’ | Wanita Manchester City | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Mary Fowler menjadi terbiasa dengan tatapan heran dari rekan setimnya di Manchester City ketika dia menyarankan mereka yang akan pergi ke Piala Dunia musim panas ini untuk mengemas bahan wol dan anti air. “Banyak gadis pergi ke Australia dan Selandia Baru dengan negara mereka,” kata striker Matildas itu. “Tapi kebanyakan dari mereka mengharapkan suhunya cukup hangat, jadi saya senang melihat bagaimana mereka akan bereaksi ketika mereka menyadari itu sangat dingin.

“Sydney akan terasa dingin, tetapi saya merasa sangat tidak enak untuk gadis-gadis di Selandia Baru, musim dingin di belahan bumi selatan akan membekukan di sana! Tapi, hei, jika mereka pernah tinggal di Inggris, mereka akan selamat.”

Setelah dibesarkan di antara Australia, Belanda, Irlandia, dan Prancis, Fowler telah terbiasa menggunakan berbagai sistem cuaca dengan tenang. Setelah melakukan debutnya untuk Australia pada usia 15 tahun dan pindah sendirian ke Montpellier sebulan sebelum menginjak usia 17 tahun, ketenangan dan kedewasaannya membuat sulit dipercaya bahwa dia hanya merayakan ulang tahunnya yang ke-20 pada bulan Februari.

“Saya sudah terbiasa bepergian ke berbagai tempat dengan keluarga saya sehingga pergi ke Montpellier di usia yang begitu muda benar-benar mengasyikkan,” kata Fowler. “Itu adalah petualangan baru. Saya suka mengunjungi negara-negara baru, membenamkan diri dalam budaya dan mencoba berbicara dalam bahasa yang berbeda. Saya tidak takut.

“Lingkungan di Montpellier, gaya hidup, sinar matahari, sangat cocok untuk saya. Itu membuatnya mudah untuk tidak merindukan Australia. Satu-satunya saat menjadi sulit adalah selama Covid. Jauh dari keluarga di negara dengan bahasa yang berbeda itu sulit. Saya belajar bahasa Belanda di sekolah di Belanda, tetapi menurut saya bahasa Prancis cukup menantang.”

Untungnya, Fowler dapat memanfaatkan swasembada yang dia kembangkan sebagai anak kecil di Cairns tropis. Ketika orang tuanya memutuskan kerugian memiliki pesawat televisi lebih besar daripada keuntungannya, dia dan empat saudara kandungnya mulai merancang hiburan mereka sendiri. Ketika Fowler tidak bermain di pantai setempat, ibunya, Nido, yang berasal dari Papua Nugini, dan ayahnya Kevin, seorang warga Dublin, mendorongnya untuk mengejar antusiasme menggambar dan menulis puisi.

Dia adalah seniman amatir berbakat dan pembuat kata-kata, tetapi hadiah dua kakinya untuk sepak bola akan menjadi perhatian Irlandia ketika mereka menghadapi Australia dalam pertandingan pembukaan Piala Dunia di Sydney pada 20 Juli. “Di dunia lain saya bisa mewakili sisi warisan saya,” kata Fowler, yang, sebagai remaja, menolak upaya Asosiasi Sepak Bola Irlandia untuk memburunya dari sistem pemuda Australia.

Fowler berharap untuk mewakili Australia di Piala Dunia tahun ini. Foto: Charlotte Wilson/Offside/Getty Images

“Senang memiliki koneksi dengan akar Anda dan saya pasti memiliki perasaan untuk Irlandia. Salah satu hal hebat berada di Manchester adalah saya dapat mengunjungi kakek saya di Dublin.”

Perjalanan ke Papua Nugini lebih rumit. “Saya hanya sekali,” kata Fowler, yang orang tuanya bertemu setelah ayahnya menjadi pekerja bantuan di dataran tinggi Barat yang terpencil di negara itu. “Tapi itu adalah tempat, dan budaya, saya sangat ingin terhubung. Mendirikan akademi sepak bola atau sekolah di Papua Nugini suatu hari nanti akan menyenangkan.”

Namun untuk saat ini Manchester adalah pusat dunianya. “Saya sangat menikmatinya,” katanya. “Latihannya bagus dan tim kami sangat dekat. Semua orang membuatnya sangat mudah bagi saya untuk merasa diterima dan kembali ke negara berbahasa Inggris merupakan perubahan yang menyegarkan. Pada akhir di Montpellier, saya sampai di sana dengan bahasa Prancis tetapi senang pergi ke kafe atau restoran dan tidak mempermalukan diri sendiri dengan mengatakan hal yang salah sepanjang waktu.

Dia menemukan Gareth Taylor’s City sebagai sekolah penyelesaian sepak bola yang sama menantangnya. “Datang ke sini merupakan langkah maju,” kata Fowler, yang masih mempraktikkan bahasa Prancis yang diperoleh dengan susah payah itu jika memungkinkan. “Cara Gareth ingin kami bermain cukup taktis dan mengharuskan Anda banyak berpikir. Tapi begitu Anda memahaminya, sebenarnya cukup sederhana.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Kesadaran sepakbola saya tumbuh di sini. Dikelilingi oleh begitu banyak pemain top di klub dengan staf dan fasilitas hebat telah membantu saya maju.”

Dengan tim Taylor – di kandang Reading pada hari Minggu – kedua di WSL dan terlibat dalam perburuan gelar empat arah dengan Manchester United, Chelsea dan Arsenal, Fowler tidak mengeluh tentang menghabiskan sebagian besar musim pertamanya di bangku cadangan. Meskipun mencatatkan sembilan gol yang mengesankan dalam 34 penampilan senior untuk Australia, membentuk kemitraan yang menghancurkan dengan pemain Chelsea Sam Kerr di sepanjang jalan, dia menerima integrasi penuh ke dalam XI pertama Taylor akan memakan waktu.

“Permainan saya semakin disempurnakan,” kata seorang penyerang yang telah membuat 10 penampilan WSL dan mencetak gol liga pertamanya saat menghancurkan West Ham 6-2 hari Minggu lalu. “Kesalahan Anda jauh lebih jelas di sini karena Anda berada di level yang jauh lebih tinggi dan para pemain di sekitar Anda menuntut lebih banyak.

“Hal-hal yang Anda tidak begitu baik muncul ke permukaan dan Anda harus meningkatkan tetapi permainan saya semakin rapi dan saya merasa staf City percaya pada potensi saya. Di tahun-tahun mendatang saya berharap dapat menunjukkan nilai saya lebih lagi kepada klub ini. Saya sangat fokus berada di sini untuk waktu yang lama.”

Pada saat dia kembali untuk pelatihan pramusim pada bulan September, Fowler akan mewakili negaranya di Piala Dunia kedua. “Ada banyak kepercayaan di dalam skuad Australia,” katanya. “Tapi kami harus tetap rendah hati – dan memperlakukan setiap pertandingan seperti final.”