Marvelous Marrakech: menemukan jalan di sekitar labirin permata Maroko | liburan Marrakesh | KoranPrioritas.com

oleh -16 views

1. Untuk oasis tersembunyi… Taman rahasia

Sebuah taman luar biasa yang baru dipugar, Le Jardin Secret adalah situs salah satu riad terbesar di medina, milik kanselir Sultan Moulay Abd al-Hafid, sultan Maroko terakhir sebelum protektorat Prancis. Pada tahun 1934 itu telah rusak. Ini dibuka kembali pada tahun 2016 dengan taman yang dirancang oleh arsitek berkebun Inggris Tom Stuart-Smith. Dibagi menjadi taman eksotis dan taman Islami (ditata menurut aturan geometris yang ketat), ini adalah tempat yang indah dan damai. Nikmati pemandangan dari teras atap yang elegan, bersama dengan teh mint dan salah satu kue buatan sendiri yang lezat (lejardinsecretmarrakech.com).

2. Untuk bersantai sambil minum koktail… Café Arabe

Foto: Luis Dafos/Alamy

Tidak ada tempat yang lebih baik untuk berlama-lama menikmati minuman medina selain di teras luas Café Arabe, bar atap Marrakech yang disukai secara universal. Ia memiliki segalanya: rosé dingin, soundtrack ambien, sofa nyaman, dan banyak tempat berteduh. Di siang hari yang terik, posisikan diri Anda di bawah kabut halus alat penyiram mereka dengan margarita beku di tangan dan nikmati pemandangan medina yang sedang dipanggang di bawah Anda (cafearabe.com).

3. Untuk ubin yang memukau… Dar El Bacha

Contoh arsitektur riad yang bagus: istana Dar El Bacha, sekarang menjadi museum.
Foto: Ilyas Ayub/Alamy

Istana Dar El Bacha, dibangun pada tahun 1910 di pintu masuk medina, adalah salah satu contoh arsitektur riad terbaik di kota ini. Setelah Perang Dunia Kedua, pintu istana ditutup dan selama 60 tahun ditutup. Pada tahun 2017, ia hidup kembali sebagai Museum Pertemuan Budaya, di mana pengunjung dapat menjelajahi warisan budaya Maroko yang kaya. Pernah menjadi kediaman pasha Marrakech, Thami El Glaoui, dipenuhi dengan zellige (kereta geometris berwarna-warni) dan halaman tengah dipenuhi air mancur dan pohon jeruk. Dar El Bacha, Rte Sidi Abdelaziz, buka setiap hari, kecuali Senin (darbacha.com).

4. Untuk penginapan jadul… La Sultana

Halaman berornamen… La Sultana.

Berlokasi sempurna di dekat Istana Kerajaan dan menghadap Makam Saadian abad ke-16, La Sultana adalah kumpulan 28 kamar yang terdiri dari lima riad berbeda. Oasis yang mirip labirin ini memiliki harta di setiap belokan: karya seni, barang antik, pohon palem, dan tanaman eksotis memenuhi setiap halaman berornamen. Ada spa marmer merah muda yang mewah dengan kolam rendam dan hammam, sedangkan kamar tidurnya sama-sama menakjubkan; beberapa memiliki balkon internal dengan pemandangan kolam biru kehijauan yang indah di bawahnya, dibingkai dengan pohon palem dan kursi berjemur putih yang cantik. Ini adalah dunia lain, tetapi Anda tidak harus menginap untuk menikmatinya. Mampirlah untuk tiket sehari ke spa, atau minum dan meze di teras atap mereka dengan pemandangan sampul kerajaan dan kasbah. Kamar ganda dari £307; koktail di Odette Rooftop Bar & Mezzé£14

(lasultanahotels.com).

5. Untuk merasakan masa lalu Maroko… House of Photography

Rumah Fotografi

Tersebar di tiga lantai townhouse Saadian abad ke-17, museum Maison de la Photographie menyimpan arsip ribuan foto asli yang diambil di Maroko antara tahun 1879 dan 1960 (maisondelaphotographie.ma).

6. Untuk museum yang apik… Musée Yves St Laurent

Modis: Le Jardin Majorelle, pernah dimiliki oleh Yves Saint Laurent.
Foto: Balate Dorin/Getty Images

Yves Saint Laurent mengunjungi Marrakech pada tahun 1966 dan Kota Merah tidak diragukan lagi menjadi pengaruh utama pada desainnya selama 40 tahun ke depan. Musée Yves St Laurent memamerkan koleksi couture permanen, termasuk tuxedo Le Smoking yang ikonis, gaun Mondrian, dan jaket safari. Di sampingnya adalah karya seniman dan desainer Maroko yang sedang naik daun. Namun, bangunan itulah bintang sebenarnya di sini. Dirancang oleh Studio KO, itu adalah monumen montok tingkat rendah yang cantik untuk St Laurent dalam berbagai warna mawar merah jambu – yang tidak diragukan lagi akan menginspirasi perancangnya sendiri (museeyslmarrakech.com).

7. Untuk interior yang memukau… hotel El Fenn

Kamar Orange Besar dengan teras

Keajaiban dimulai saat Anda melangkah dari jalan berdebu melalui pintu kayu raksasa ke El Fenn, hotel menakjubkan di jantung kota Marrakech. Kucing tidur di kursi beludru dekat resepsionis, dan di musim dingin api berkobar. Setiap kamar dirancang secara individual, beberapa memiliki kaca patri, yang lainnya memiliki bak mandi lipat di samping perapian. Sarapan di teras atap tidak boleh terburu-buru: nikmati crumpet Maroko dengan madu, telur krim, shakshuka dan kue kering saat Anda memandang kota ke masjid Koutoubia. Pada siang hari, bermalas-malasan di samping salah satu kolam di sofa daybed atau kursi panjang bergaris. Bar dan restoran di puncak gedung adalah tempat nongkrong yang asyik (dan terbuka untuk non-penduduk). Di teras lantai bawah keramik, Anda bisa mendapatkan teh dan kue mint. Di setiap sudut terdapat karya seni untuk dilihat, dan sudut atau tempat tidur gantung mewah untuk meringkuk. Setelah semua pengerahan tenaga itu, Anda mungkin ingin bersantai di malam hari, menyeruput koktail dengan cahaya lilin diiringi irama musik yang keren. Hotel ini juga memiliki butik tujuan yang menawarkan barang-barang kelas atas dari beberapa pembuat dan seniman terbaik Maroko. Kamar double di El Fenn, termasuk sarapan dan teh sore, dikenakan biaya mulai £300 per malam (el-fenn.com).

8. Untuk kopi terbaik di kota… Bacha

Desain interior Bacha Coffee yang bergaya.
Foto: Adriana Stampfl/Alamy

Bertempat di sebuah halaman di istana Dar El Bacha (lihat di atas), kafe Bacha Coffee memancarkan kemewahan sebelum perang. Pelayan berjaket putih dan fezzes meluncur di sekitar lantai kotak-kotak monokrom membagikan lusinan varietas kopi Arabika 100%. Jangan pergi tanpa membeli salah satu kaleng kopi merek dagang sebagai oleh-oleh (bachacoffee.com).

9. Untuk glamor… tiga butik hebat

Topolina, di 134 Dar el Bacha (@topolinashop) adalah tempat yang bagus untuk sandal bordir, tas funky, kaftan, dan topi dengan warna-warna indah. Untuk gaun dan mantel pernyataan, lihat Hanout Boutique (Hanoutboutique.com) dari desainer Maroko Meriem Nour. Untuk interior yang apik, pergilah ke Chabi Chic, merek peralatan makan, dekorasi rumah, dan barang-barang rumah tangga lainnya dari Maroko yang didirikan di Marrakech oleh Vanessa Di Mino dan Nadia Noël (chabi-chic.com).

10. Untuk matahari terbenam yang indah… Dar Dar

Tapi Tapi bar

Bar atap di restoran Dar Dar memiliki salah satu pemandangan matahari terbenam terindah di seluruh kota. Menyajikan makanan Maroko klasik dan koktail lezat, tempat ini juga menampilkan DJ malam yang menawarkan suasana santai Selesai alur (rooftopdardar.com).

11. Untuk makanan fusion… Le Trou au Mur

Mempesona… Le Trou au Mer.
Foto: Elan Fleisher

Terletak di riad kecil di bagian tertua medina, restoran Le Trou au Mur sedikit terpencil. Tersembunyi di balik pintu yang tampak kuno di dinding yang dapat Anda lewati dengan mudah, semakin mempesona saat Anda menemukannya. Permata bijou dengan ubin lantai jazzy dan interior monokrom yang mencolok ini memiliki nuansa rahasia yang paling dijaga. Dibuat oleh James Wix, pemilik hotel butik Le Farnatchi di seberangnya, menu eklektiknya yang lezat memadukan gaya Maroko dan Eropa, seperti labu ravioli dalam saus krim, sayuran couscous dan tempura dengan saus cabai pedas. Makanan penutup yang menonjol termasuk es krim kembang sepatu dan cokelat fondant. Daiquiris jeruk nipis sangat dianjurkan. Hidangan tiga menu mulai dari £35 per kepala (letrouaumur.com).

12. Untuk kerajinan asli… dua bengkel yang patut dikunjungi

Karpet di Soufiane Zarib.
Foto: Azeddine Malzl

Mustapha Ben Aziz menenun syal elegan di alat tenunnya dalam berbagai warna es krim – lilac, merah muda, biru, dan alami – menggunakan wol, sutra, dan katun (6 Suk Ahsaya bersedia). Untuk karpet, tidak ada tempat yang lebih baik dari Soufiane Zarib di rue Riad Laarous. Sebuah perusahaan keluarga generasi ketiga, mereka bangga menawarkan permadani mewah dan otentik dari wilayah Atlas (soufiane-zarib.com).

13. Untuk budaya lowdown… Café Clock

Konser matahari terbenam Gnaoua di Cafe Clock
Foto: Azeddine Malzl

Didirikan di Fez oleh Mike Richardson, mantan maître d’hôtel di Ivy, Café Clock adalah pusat budaya yang dengan cepat menjadi formula kemenangan, dan dikembangkan di sini, di sekolah tua di kasbah, dengan kesuksesan yang sama. Datanglah untuk sarapan telur Berber, roti bakar alpukat, dan tumpukan panekuk, tetapi tinggallah lebih lama lagi. Richardson ingin memperkenalkan pengunjung pada kehidupan Maroko melalui musik dan seni dengan aktivitas mulai dari yoga hingga mendongeng, kaligrafi hingga memainkan Oud. Atau hubungi Marrakshi lokal yang akan mengajari Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang budaya lokal (cafeclock.com).

14. Untuk rumah dari rumah… Riad Spice

Rempah Riad.
Foto: Alan Keohan/Gambar Diam

Riad Spice adalah riad abad ke-16 bijoux 10 kamar yang dipugar dengan indah oleh pasangan Inggris Mike dan Lucie Wood. Dua puluh tahun yang lalu mereka mengunjungi kota itu dan tidak pernah benar-benar pergi. Sekarang mereka mengakar di komunitas, terutama melalui keterlibatan mereka dalam penceritaan tradisional Maroko – Lucie juga menjalankan kafe vegan Mendongeng Dunia miliknya di dekatnya, tempat atmosfer di mana Anda dapat menikmati warisan lisan tradisional ini. Riad Spice juga bersimpati pada tradisi Maroko. Pintu dan lengkungan berukir kuno membuka ke interior putih cerah dengan detail kayu yang rumit. Titik fokus di halaman tengah adalah kolam berendam berwarna biru kehijauan yang dibingkai dengan furnitur beludru teal. Lantai atas adalah teras atap yang bertele-tele. Kamar ganda mulai £128 per malam termasuk sarapan roti pipih yang lezat dan keju kambing, panekuk, dan stroberi (riadspice.com; worldstorytellingcafe.com).

15. Untuk perjalanan tanpa repot… sewa pemandu

Memesan pemandu adalah cara paling tenang untuk mengenal kota tua. Coba Said Nejdi (saidnejdi741@hotmail.fr) untuk tur pagi yang menarik. Menawan dan berpengetahuan, dia akan membawa Anda ke tempat-tempat yang tidak akan pernah Anda temukan sendiri, dari istana tersembunyi hingga area pengerjaan logam yang ramai. Sebagian besar hotel dapat merekomendasikan panduan tepercaya.

Untuk informasi lebih lanjut tentang mengunjungi Marrakech, kunjungi kunjungimorocco.com