Kevin De Bruyne menikmati keringat dan pengorbanan saat mimpi treble menjadi kenyataan | Manchester City | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

KIstri evin De Bruyne, Michele Lacroix, tidak khawatir. Dia tahu bahwa Manchester City akan mengalahkan Internasional pada Sabtu malam untuk menang gelar Liga Champions pertama mereka. Dia yakin itu adalah takdir mereka. Dia telah sepanjang musim.

“Saya tidak tahu mengapa istri saya mengatakan pada bulan Agustus: ‘Kamu akan memenangkan Liga Champions’, tetapi dia selalu menyatakan bahwa saya akan melakukannya,” kata De Bruyne. “Dia berkata sebelum pertandingan: ‘Kamu akan baik-baik saja, kamu akan memenangkannya.’ Pada akhirnya, ini sedikit memalukan karena saya harus memberitahunya bahwa dia benar. Jadi itu bukan yang terbaik!”

Itu tidak berjalan seperti yang diimpikan De Bruyne pada level pribadi. Gelandang ini mengalami masalah hamstring sejak leg pertama perempat final di Bayern Munich pada 19 April. Di zona merah dengan air mata kecil, dia diberi tahu bahwa ada bahaya yang bisa terjadi sepenuhnya, yang memaksanya keluar pada menit ke-36.

De Bruyne telah dipersenjatai dengan kuat dari satu-satunya final Liga Champions City sebelumnya melawan Chelsea pada tahun 2021, pemeriksaan tubuh bagian atas Antonio Rüdiger yang terkenal membuatnya mengalami patah hidung, rongga mata retak, dan gegar otak. Jadi semacam treble. De Bruyne akan menjalani pemindaian tetapi dia tahu bahwa robekan hamstring tingkat tiga berarti absen hingga tiga bulan. Inilah yang bisa terjadi ketika Anda mendorong tubuh Anda melalui 57 pertandingan untuk klub dan negara selama musim yang berat.

Saat kepala dibersihkan setelah kemenangan 1-0 City, Inter dihancurkan oleh gol Rodri pada menit ke-68 dan perlawanan Ederson pada akhirnya, rasanya seolah-olah ada sesuatu dalam gagasan takdir. Kira-kira satu jam setelah peluit akhir, ketika Pep Guardiola menunggu tumpangan di perut Stadion Ataturk di antara komitmen media, medali pemenang emas di lehernya, dia tidak bisa tidak menatap TV terdekat. Itu menunjukkan tayangan ulang sundulan Romelu Lukaku pada menit ke-89, yang bertemu dengan pemain pengganti Inter tanpa penjagaan dari jarak dekat. Dan dia masih menempatkannya terlalu dekat dengan Ederson, yang diblok dengan kakinya, Rúben Dias menyelesaikan clearance.

“Bisakah Anda percaya bahwa Lukaku tidak mencetak gol itu?” Guardiola ditanya. Tidak jelas apakah dia mendengar pertanyaan itu. Manajer City hanya meniup pipinya dan berbalik ke arah lift, sekelompok pramugari berdada bercahaya mengangkat ponsel kamera mereka untuk selfie, Guardiola di latar belakang saat pintu ditutup.

Romelu Lukaku dibiarkan terpaku di tempat setelah melewatkan peluang besar terakhir Inter. Foto: Francesco Scaccianoce/Inter/Getty Images

Federico Dimarco yang luar biasa telah melakukan sundulan yang membentur mistar gawang pada menit ke-71 dan Ederson akan menepis sundulan lainnya, kali ini dari pemain pengganti Robin Gosens, di saat-saat terakhir. Tapi sundulan Lukaku terasa seperti itu momen untuk Inter.

Di hari lain, itu masuk. Atau mungkin memantul dari Dias dan masuk. Tidak kali ini. Kemenangan City terasa seperti tandingan dari kekalahan semifinal mereka yang tidak pantas dari Real Madrid musim lalu. Atau penderitaan dari tersingkirnya yang ditentukan oleh VAR melawan Tottenham di perempat final 2019. Final 2021 juga menjadi bagian darinya.

City tidak seperti biasanya melawan Inter, terutama di babak pertama ketika mereka kurang agresif dan Rodri tidak bisa berbuat apa-apa. Lawan mereka bermain di atas diri mereka sendiri, Simone Inzaghi menerapkan taktiknya dengan tepat. City memiliki persneling untuk naik dan turun tetapi mereka tidak benar-benar melakukannya. Kemudian lagi, final Liga Champions yang meraih treble tidak untuk dimainkan, itu untuk dimenangkan, seperti yang dikatakan oleh beberapa massa lainnya.

“Itu tertulis di bintang-bintang,” kata Guardiola atau, tentu saja, dalam memori otot City. Ada pemandangan penuh warna setelahnya, di ruang ganti dan masuk ke zona campuran, area yang dilalui para pemain dan staf di depan media sebelum menaiki bus tim. Anda mendengar Jack Grealish sebelum Anda melihatnya, pemain sayap itu melangkah dengan Fleetwood Mac’s Everywhere menggelegar dari kotak boom.

Pep Guardiola mencium trofi Liga Champions
Pep Guardiola menanam ciuman di Ol ‘Big Ears. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Erling Haaland berpura-pura mendengkur sambil menunggu Rodri menyelesaikan wawancara; penyerang tengah berikutnya dan kemudian dia tidak melakukannya karena dia tidak ingin menunggu lebih lama lagi. John Stones berkeliling dengan Heineken. Apakah dia akan berhenti untuk mengobrol? “Teman-teman, saya sudah tidak minum bir selama 11 bulan!” dia membalas. Dengan kata lain, biarkan aku memiliki momen ini. Kyle Walker tersenyum lebar. “Saya hanya ingin mengatakan: ‘Terima kasih,’” dia menawarkan, dengan penuh gaya.

lewati promosi buletin sebelumnya

For the City support in Istanbul, there are memories that will never die, the chaotic nature of the place somehow amplifying them. After Liverpool’s 2005 triumph here, fans experienced 10-hour delays at Sabiha Gökçen airport and it reached a point where a ticket to any airport in England was enough; flights were boarded like buses. Manchester, London, it did not matter. The authorities almost lost control, their only soothing move to play ‘You’ll Never Walk Alone’ over the tannoy.

It was not that bad for City’s followers, although the schlep in and out of the Ataturk stadium by road was a test. This is Istanbul, a city where the traffic is a nightmare and a marvel, where seat belts in the back of high-speed, quick-breaking taxis appear as optional as motorcycle helmets and where two cars into one lane somehow go.

De Bruyne epitomised the all-for-one spirit, giving everything he had to drive the journey to its end point. There were times after his substitution when it looked as though he was the assistant manager on the touchline.

'Ditulis dalam bintang-bintang': Guardiola bersuka ria dalam kemenangan Man City di Eropa – video

“Saya telah berjuang dengan cedera sejak Bayern Munich pergi,” kata De Bruyne. “Itu semua pecah kecil tapi di sini saya membentaknya sepenuhnya. Saya telah diberi tahu selama dua bulan ada kemungkinan saya berisiko tetapi, Anda tahu, Anda menerimanya.

“Saya ada di sana untuk tim saya dan melakukan apa yang perlu saya lakukan. Saya melewatkan beberapa pertandingan tetapi pertandingan seperti Arsenal, Bayern dan Madrid… Saya berhasil melakukannya. Saya memiliki beberapa hal pribadi yang terjadi dengan keluarga saya di atas itu dan saya mengaturnya. Sayang sekali itu berjalan seperti yang terjadi pada saya, tetapi kami pergi memenangkan Liga Champions jadi tidak ada hal buruk tentang itu.