Luca Brecel menahan kebangkitan Mark Selby yang terlambat untuk memenangkan gelar snooker dunia pertama | Kejuaraan Snooker Dunia | KoranPrioritas.com

oleh -14 views
Luca Brecel menahan kebangkitan Mark Selby yang terlambat untuk memenangkan gelar snooker dunia pertama |  Kejuaraan Snooker Dunia
 | KoranPrioritas.com

Mungkin dia membutuhkan sembilan tahun lebih lama dari yang dia rencanakan, tetapi ramalan masa kecil Luca Brecel akhirnya terpenuhi. Bahkan sebelum dia melangkah melewati pintu Crucible Theatre sebagai pemain berusia 17 tahun yang berperingkat tinggi, menjadi pemain termuda dalam sejarah turnamen, pemain Belgia itu telah memperkirakan dia akan menjadi juara dunia pada usia 19 tahun.

Itu, jelas, tidak terwujud seperti yang direncanakan. Brecel bahkan belum pernah memenangkan pertandingan di sini tiga minggu lalu, tersingkir di babak pertama pada kelima penampilan sebelumnya di Crucible. Tapi sekarang, snooker memiliki juara dunia pertamanya dari daratan Eropa dan anak laki-laki yang pertama kali mengambil isyarat saat berusia sembilan tahun sebelum waktunya telah memenuhi janjinya.

Hingga saat ini, ekspor olahraga paling terkenal di kota Maasmechelen adalah penyerang Arsenal, Leandro Trossard. Namun setelah bertahan a perlawanan mendebarkan dari Mark Selby pada Senin malam, Belgia memiliki superstar olahraga baru untuk dirayakan. Petenis berusia 28 tahun itu adalah juara dunia termuda sejak Shaun Murphy pada 2005: tetapi ia harus bertahan di malam yang menegangkan di Sheffield.

Memimpin 9-8 semalam, Brecel memenangkan enam dari delapan frame di sesi sore hari Senin untuk unggul 15-10. Ketika dia memperpanjang keunggulan itu menjadi enam dengan bingkai pertama malam itu, rasanya seperti kasus ketika, daripada jika, dia akan menyelesaikan pekerjaannya. Tapi Selby, grandmaster seperti granit snooker, bergerak dengan luar biasa untuk mengembalikannya ke 16-15.

Rasanya Brecel pasti akan layu. Tapi entah bagaimana, dia membuat kesempatan untuk bergerak menjauh sebelum bingkai berikutnya, dengan angin di belakang layarnya, menutup final dengan istirahat 112 untuk memenuhi mimpinya. Brecel luar biasa di semua turnamen, bermain snooker yang menghibur dengan kebebasan yang luar biasa.

Tekanan dari hype yang ada di pundaknya sejak debutnya bertahun-tahun yang lalu terangkat saat turnamen berlangsung. Ada harapan kemenangannya bisa memberikan ledakan bagi snooker di Belgia tetapi karena gayanya yang bersemangat, Brecel akan memberikan kesempatan untuk permainan di seluruh dunia. “Saya sangat gugup karena saya ingin itu terjadi untuk Eropa dan Belgia,” akunya. “Saya tidak sabar untuk melihat apa yang terjadi sekarang.”

Pemain muda yang bercita-cita ingin mengikuti jejaknya, paling tidak ketika dia mengakui bahwa dia benci berlatih, lebih memilih berpesta demi kemenangan sebelum mengklaim menjelang turnamen ini dia hanya berlatih beberapa menit dalam beberapa minggu, daripada memilih untuk berlatih dart. “Ini minggu yang gila, tidak ada latihan, hanya berpesta,” dia tersenyum sesudahnya. “Seharusnya tidak sah!” Brecel bukanlah juara konvensional Anda, dia berbeda: dan snooker harus menerimanya.

Anda bertanya-tanya apakah, dengan garis finis yang menggoda terlihat, Brecel akan menghabiskan tiga jam di antara sesi memikirkan gaya yang lebih konservatif untuk melewati batas. Itu dengan cepat terhapus di dalam frame pembukaan sesi malam saat break bagus 67 memindahkannya ke dalam dua gelar.

Tapi tidak mungkin membayangkan Selby layu begitu saja meski sudah mendekati titik tidak bisa kembali. Dia tidak dibangun seperti itu. Yang terjadi selanjutnya adalah satu sisi saat Selby berlari lima frame berturut-turut selama waktu itu, Brecel tidak mencetak satu poin pun. Sungguh luar biasa melihat Selby reli setelah satu tahun di mana dia mengungkapkan perjuangannya sendiri dengan kesehatan mental. “Ini sulit,” aku Selby. “Saya belum benar-benar berlatih sejak Januari dengan semua yang terjadi. Mudah-mudahan kita keluar dari sisi lain sekarang.

Momentumnya jelas ada pada Selby tetapi di frame 32, pembukaan yang didambakan Brecel saat dia menyaksikan dengan semakin gugup tiba. Istirahat 43 membuatnya menemukan kembali sentuhannya dan kemudian, frame berikutnya, dia memberikan pukulan menentukan yang Anda pikir mungkin tidak akan pernah datang dengan gaya tertentu. Terobosan 112 yang gemilang melihat emosi mentah mengalir keluar dari Brecel. Selby, sang juara hebat, memeluknya dengan penuh kerendahan hati. Snooker tidak hanya memiliki juara dunia baru, ia juga memiliki bintang rock baize baru di puncak gunung.

Luca Brecel menyegel gelar snooker dunia pertamanya dengan break 112 melawan Mark Selby. Foto: George Wood/Getty Images