Lindungi ya raja! GZA pasangan Wu-Tang Clan dan papan dalam turnamen catur cepat | Catur | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Tdua jam menghitung mundur, tidak cukup sinkron, dan ada pengambilan napas kolektif di aula tempat lebih dari 100 orang berdiri terpaku oleh proyeksi permainan catur di dinding. Dua tangan melesat melintasi papan. Jam putih mencapai nol, hitam menang dengan satu detik tersisa, dan ketegangan di ruangan dilepaskan. Para pemain saling tersenyum dan mengangkat tangan sebagai tanda pengakuan atas permainan mereka yang menawan.

Di satu sisi meja adalah Stephen Lewinsky, seorang dokter Melbourne dan mantan juara catur junior Australia; di sisi lain adalah artis hip-hop unggulan dan anggota pendiri Klan Wu TangGZA.

Stephen Lewinksy dan GZA setelah pertandingan mereka

Lawan yang paling tidak mungkin ini telah dipertemukan di aula gereja sederhana yang telah dipugar di bagian dalam Melbourne pinggiran Fitzroy North untuk turnamen catur cepat. GZA, yang menyelesaikan tur Wu-Tang dan NY State of Mind di Australia pada hari Minggu, telah menyelenggarakan acara serupa di AS, tetapi ini adalah pertama kalinya dia menggabungkan dua elemen budaya populer di Australia.

Sebuah papan catur
‘Semua ini sangat liar,’ kata James Benjamin, salah satu pendiri Acid Chess Club

“Itu masuk akal,” kata MC malam itu, N’fa Jones, mendahului kebingungan apa pun. Jones, seorang seniman hip-hop Afrika-Australia dari 1200 Teknik dan Cool Out Sun, mengatakan “musik, energi, dan kekuatan tanpa penyesalan” Wu-Tang membantu membesarkannya dan dia melihat keselarasan catur dan hip-hop dengan jelas. “Hip-hop, sebagai budaya, memiliki banyak segi,” katanya. “Orang-orang mengira itu hanya rap atau semacamnya, tetapi ada begitu banyak elemen di dalamnya. Dan menurut saya catur – memahami permainannya, Anda membuat langkah selanjutnya, langkah terbaik Anda, merencanakan, mengenali, strategi – itu adalah bagian penting dari hip-hop dan hanya kehidupan dan budaya secara umum.”

Jones melihat hasrat dan keterampilan GZA dalam catur sebagai perpanjangan alami dari pendekatannya terhadap genre tersebut. “GZA selalu mendorong kecerdasan dalam hip-hop,” katanya. “Bukan hanya dengan nge-rap di bar, tapi bagaimana dia menjalani hidupnya. Dan itu, Anda tahu, pemain catur yang berat sampai-sampai kami mengadakan acara seperti ini di mana, saya pikir dia melakukan 17 pertarungan berturut-turut.

Pesaing mempercepat pertandingan di babak awal pada Senin malam
Pesaing mempercepat pertandingan di babak awal pada Senin malam

Dengan sweter rajutan abu-abu, celana jins biru, dan sepatu kets hitam, pria introspektif yang membungkuk di papan tidak memotong sosok yang jauh berbeda dari saat dia nge-rap bar, tetapi bertanya tentang catur dan kegembiraan kekanak-kanakan muncul di wajahnya. Menggunakan papan catur dan bidak catur transparan berwarna merah muda neon dan hijau, GZA yang berusia sembilan tahun mempelajari aturan catur dari sepupunya. “Dia memberi tahu saya nama masing-masing bagian dan fungsinya, mobilitasnya, bagaimana mereka bergerak,” kata GZA. “Dan saya menyimpannya dengan saya tetapi saya tidak pernah memainkan permainan.”

Baru pada awal 1990-an ketika dia bergabung dengan rapper Masta Killa, GZA benar-benar dimulai. bermain catur. Pasangan ini pernah memainkan 78 pertandingan berturut-turut dalam 12 jam dan sekarang GZA memainkan setiap kesempatan yang didapatnya. “Saya memiliki hasrat untuk itu,” katanya. “Ini adalah pekerja pikiran … untuk strategi, pemikiran kritis, perencanaan dua, tiga, empat langkah. Saya hanya menyukai permainan ini.”

GZA melenturkan otot otaknya melawan pemenang panas
GZA melenturkan otot otaknya melawan pemenang panas

Dia mungkin mengingat pengalaman catur Technicolor pertama itu, tetapi belakangan ini dia lebih memilih standar klasik di papan caturnya. “Saya tidak ingin bermain di papan yang bidak-bidaknya adalah kerajaan Bizantium, atau dinasti tertentu, dan bidak-bidaknya sangat mewah sehingga terkadang sulit dibedakan,” katanya. “Kamu tahu, aku ingin bidak itu menjadi bidak dan tidak terlihat seperti uskup.”

Bermain catur dengan salah satu rapper terkemuka dunia tidak ada di kartu untuk DJ James Benjamin beberapa tahun yang lalu, ketika di tengah penguncian Covid di Melbourne dia mulai mengajari artis Jack Irvine cara bermain catur. Masih belum masuk akal ketika kota itu akhirnya keluar dari pembatasan pada akhir 2021 dan pasangan itu mendirikan Acid Catur Klub.

Pemenang setiap putaran pada hari Senin memenangkan hak untuk bermain GZA
Pemenang setiap putaran pada hari Senin memenangkan hak untuk bermain GZA

Namun pada Senin malam, dia membantu penyuling Melbourne The Gospel menyatukan pecinta catur, hip-hop, dan wiski untuk mengalami persilangan yang tak terbayangkan sebelumnya. “Semua ini sangat liar,” kata Benjamin. “Saya mendapat telepon dari The Gospel, mereka membutuhkan seseorang untuk menjalankan turnamen catur, saya tidak akan mengatakan tidak.”

Di salah satu sisi aula gereja tua terdapat dua baris delapan meja. Setiap 30 menit, Benjamin menggiring 16 pemain putaran berikutnya ke tempat duduk mereka untuk eliminasi catur kilat 3/2 (tiga menit untuk keseluruhan permainan dengan tambahan dua detik setiap gerakan). Pemenang setiap putaran dapat naik ke meja utama di bawah lampu untuk memainkan GZA.

Rox Ziffer secara metodis memenangkan putarannya, dikelilingi oleh kru pendukung yang kecil namun meriah. Dia mengatakan menjadi penggemar GZA membuatnya lebih gugup untuk memainkannya. “Sebenarnya lucu, pacar saya dan teman-temannya semua mulai benar-benar menyukai catur dalam enam bulan terakhir dan mereka menyukai hip-hop dan Wu-Tang Clan, jadi ketika hal ini terjadi, mereka seperti, ‘Ya ampun, kesempatan yang luar biasa,’” katanya.

Searah jarum jam dari kiri atas, pesaing James Benjamin, Rox Ziffer, Rhys Lloyd dan Stephen Lewinsky
Searah jarum jam dari kiri atas, pesaing James Benjamin, Rox Ziffer, Rhys Lloyd dan Stephen Lewinsky

Turnamen ini berpadu mulus dengan set vinil DJ hip-hop, soul dan funk dari Mr Lob dan Deejay Mathematics, ditambah beberapa freestyle intermiten dari Jones. Rhys Lloyd, anggota Klub Catur Asam Benjamin, memenangkan putarannya tetapi mengecilkan permainannya yang akan datang dengan GZA, juga dikenal sebagai “jenius”. “Senang bertemu dengannya, tapi ini seperti malam catur.” Barista mengatakan dia tidak benar-benar mendengarkan Wu-Tang Clan tetapi “akan menyenangkan untuk memberi tahu teman-teman saya bahwa saya bermain catur melawan GZA”.

GZA masuk ke aula pada pukul 18.30, menggantung jaketnya di belakang kursinya dan duduk untuk bermain catur cepat selama dua setengah jam. Di sela-sela gerakan dia meletakkan sikunya di atas meja dan di sela-sela permainan dia bersandar untuk merentangkan tangan di atas kepalanya. Tapi dia tidak pernah bangun dari kursinya. Setelah tiga malam pertunjukan arena di Brisbane, Sydney dan Melbourne, inilah tempat yang dia inginkan.

Pria berusia 56 tahun ini tidak terlalu terlibat dengan penonton yang terpesona, namun ia tersenyum saat lawannya duduk dan bertukar kata dengan mereka yang menginginkannya. Dia memenangkan beberapa, dia kehilangan beberapa. Lewinsky menganggap GZA sebagai pecatur “cukup berhati-hati, memastikan dia tidak kehilangan materi apa pun dan berpegang pada prinsip umum”.

“Itu sangat menyenangkan,” katanya, membandingkan permainan sederhana mereka dengan film James Bond “di mana bom meledak di Goldfinger dengan tujuh detik tersisa”.

Ziffer merayakan kemenangan di babak awal
Ziffer merayakan kemenangan di babak awal

Lewinsky, yang “diseret ke sini oleh anak-anak saya”, terbiasa bermain di depan penonton dan melawan talenta terkenal, tetapi orang lain yang turun ke meja tengah tidak begitu percaya diri. Sudah stres karena perselisihan turnamen, Benjamin enggan bermain GZA dengan “100 hingga 200 orang menonton Anda, plus berada di layar proyektor”.

“Ini seperti tampil secara intelektual di depan orang-orang, mempertaruhkan otak Anda,” katanya setelah permainannya. “Saya tidak berpikir tentang apa yang saya lakukan untuk 10 gerakan pertama, saya pikir saya akan menjadi sporadis, saya akhirnya melakukan beberapa gerakan tidak boleh untuk menjatuhkannya tetapi tidak berhasil dan dia seperti meninju saya. duduk di sana bersamanya cukup intens, pengalaman seumur hidup pastinya.

Ruangan menonton saat GZA memainkan pemenang panas
Ruangan menonton saat GZA memainkan pemenang panas

Benjamin belajar catur dari ayahnya; Ibu Ziffer – yang mengelola klub catur di sekolah – juga mengajarinya sejak dini. GZA dan banyak lawannya pada Senin malam belajar cara bermain ketika mereka masih muda dari anggota keluarga atau teman yang lebih tua – dan dia telah mencoba melakukan hal yang sama untuk generasi setelahnya. Ketika putri GZA berusia sekitar delapan tahun dan putranya berusia lima tahun, dia memutuskan untuk mengajari mereka permainan tersebut.

“Saya menunjukkan kepada mereka cara bermain tetapi mereka tidak terlalu tertarik,” katanya. “Sampai pada titik di mana saya akan menawarkan uang kepada pemenang, seperti lima atau 10 dolar. Tetapi mereka memutuskan untuk menggelar permainan dan siapa pun yang menang, mereka hanya membagi 10 dolar. Tidak sampai anak saya, mungkin sekitar sembilan tahun yang lalu, dia mulai bermain lagi. Dia suka itu. Dia seperti, ‘Omong kosong ini adalah bomnya, bung, ini yang pamungkas.’”