Lenturkan otot sosial Anda – dan pertahankan satu minuman: 10 cara untuk menjadi lebih percaya diri di pesta | Hidup dan gaya | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Sebagai Oliver Cheatham yang hebat pernah bernyanyi, “Saya suka berpesta … Semua orang suka.” Kecuali, itu tidak benar, bukan? Tidak semua orang suka berpesta. Nyatanya, tidak pernah berhenti membuat saya takjub betapa banyak orang yang mengakui, secara pribadi, membenci pesta. Sebenarnya cukup sulit menemukan orang yang mengaku suka pesta, apalagi sejak pandemi.

Namun semangat pesta tetap hidup. Orang-orang terus mengadakan pertemuan ulang tahun, menjadi tuan rumah pertemuan (meskipun mereka tidak bisa mengucapkan “soiree”) dan bersikeras untuk bekerja meninggalkan tempat yang tidak diinginkan siapa pun kecuali orang yang tidak diinginkan siapa pun di sana. Terkadang saya tidak yakin mengapa kita melakukan ini pada diri kita sendiri. Tapi kami melakukannya. Dan itu pasti hal yang baik – jika tidak, hidup kita hanya akan menjadi pekerjaan, rumah, dan layar. Jika Anda mengatakannya seperti itu, mungkin pesta adalah satu-satunya sisa kemanusiaan yang tersisa. Kita harus memperjuangkan hak kita untuk berpesta – dengan percaya diri. Begini caranya.

Berbaik hatilah pada diri sendiri dan orang lain

Karena tidak ada acara sosial selama berbulan-bulan selama beberapa tahun terakhir, tidak mengherankan jika sebagian dari kita merasa sedikit ketinggalan zaman. Psikoterapis Philippa Perry mengatakan: “Saya melihat kemampuan bersosialisasi seperti otot – selama pandemi, banyak dari otot ini yang mengalami atrofi dan belum kembali ke kekuatan sebelum penguncian. Secara pribadi, itu mengejutkan saya betapa banyak otot sosial yang hilang. Pada pertemuan pertama saya, peluncuran buku, pasca-lockdown, saya hanya bertahan selama 45 menit dan kelelahan karenanya. Saya pikir saya butuh satu tahun untuk kembali ke kecepatan. Dan saya tipe keluar berusia 65 tahun. Tuhan tahu bagaimana rasanya bagi seseorang yang masih terbentuk sebagai pribadi dan biasanya pemalu.” Beri diri Anda waktu untuk memulihkan otot.

Jadilah orang yang menjawab bel pintu … Foto: Flashpop/Getty Images

Jadilah tamu yang baik (level: dasar)

Nasihat kuno untuk “menjadi tamu yang baik” tidak pernah gagal. Bagaimana Anda bisa membuat diri Anda berguna? Apa yang nenekmu ingin kamu lakukan? Tuangkan minuman. Ambil mantel. Bagikan serbet. Bantal montok. Jawab bel pintu. Ambil foto. Cobalah untuk merangkul kebodohan yang merupakan obrolan ringan. (“Apakah kamu sudah datang jauh hari ini?” “Bolehkah aku mengambilkanmu beberapa buah zaitun? Atau mungkin kacang mete?”)

Canape ukuran gigitan dengan keju ricotta dan tomat yang dihias dengan kemangi
Mengenakan Ritz… Foto: warrengoldswain/Getty Images/iStockphoto

Jadilah tamu yang baik (level: lanjutan)

Tidak ada yang suka mengisap. Kecuali jika Anda adalah tuan rumah pesta, baru saja membeli 50 peti picpoul dan menghabiskan tiga jam menangisi canape cracker Ritz yang “mudah dirakit” yang tidak akan saling menempel: maka Anda akan menyukai isapan. David Carter, desainer interior dan pembawa acara pesta yang luar biasa, berkata: “Jika Anda tidak mengenal siapa pun, triknya adalah mencari tahu siapa tuan rumahnya.” Anda kemudian “Perkenalkan diri Anda, berterima kasih kepada mereka karena telah mengundang Anda, dan kemudian memuji mereka di rumah mereka, pakaian mereka, perhiasan mereka, rambut mereka … pada dasarnya apa pun yang jelas-jelas telah menghabiskan banyak waktu atau uang mereka. Dalam waktu singkat, mereka akan dengan antusias memperkenalkan Anda kepada teman-teman terdekat mereka.”

Diposting oleh model.  Wanita kulit hitam dewasa muda menikmati anggur merah di dapur rumah
Buat yang terakhir… Foto: Marko Jan/Getty Images, berpose oleh model

Minum sebelum pesta (dan kemudian tidak minum sama sekali)

Ada versi baru dari “pre-drinking” (minum sebelum pesta atau sebelum Anda meninggalkan rumah): hanya satu pre-drink yang diperbolehkan. Alice Lascelles, penulis Pengeditan Koktail, menjelaskan: “Minuman pesta favorit saya adalah penyegar sebelum pesta. Sedikit martini sedingin es yang dicampur oleh suami saya atau segelas soda yang saya tuangkan. Ini instruksi selanjutnya yang merupakan bagian penting. “Terkadang itu satu-satunya minuman beralkohol yang saya inginkan atau butuhkan sepanjang malam.” Mikrofon jatuh. Mari kita ulangi: satu-satunya minuman beralkohol semua malam. Jika kita semua bisa melakukan ini, tekanan sosial seputar minum tanpa henti akan berkurang, yang akan membuat segalanya lebih menyenangkan bagi semua orang. Kiat berhati-hati alkohol lainnya termasuk: memberi tahu orang-orang bahwa Anda tidak boleh minum karena Anda menderita infeksi saluran kemih yang sangat mematikan. Tidak ada yang pernah mempertanyakan Anda lebih jauh.

Teman dewasa saling menyapa di pertemuan sosial
‘Ajukan banyak pertanyaan. Orang akan merasa lebih nyaman berbicara tentang diri mereka sendiri’ – Truda Spruyt. Foto: 10’000 Hours/Getty Images, dipotret oleh para model

Ingat mengapa Anda pergi ke pesta ini

Miliki tujuan. Alasan terbaik untuk pergi ke pesta adalah untuk membuat koneksi dan menghubungkan orang satu sama lain, kata Truda Spruyt, penggemar pesta dan direktur pelaksana di agen PR Four Communications. Dia telah mengorganisir pesta yang menampilkan lukisan gajah dan kelopak mawar yang mengalir dari atap (syukurlah bukan sebaliknya) dan telah menyelenggarakan acara “kering” dalam skala besar, termasuk untuk Penghargaan Internasional untuk Fiksi Arab. Nasihat terbaiknya? “Cari orang-orang yang berdiri sendiri dan berbicara dengan mereka. Ajukan banyak pertanyaan. Orang-orang akan merasa lebih nyaman berbicara tentang diri mereka sendiri dan Anda pasti akan mempelajari sesuatu yang menarik.”

Jika Anda tidak dapat mengingat mengapa Anda pergi, jangan pergi

Tidak ada rasa malu di sesekali menghindari acara sosial. Meskipun jika Anda akan membuat keputusan sadar untuk melakukan ini, simpanlah untuk diri Anda sendiri karena tidak ada yang akan menghargai Anda memberi tahu mereka bahwa Anda tidak datang ke pesta mereka karena Anda tidak mengerti maksudnya. Kami berasumsi terlalu mudah bahwa partai memiliki semacam manfaat sosial atau profesional khusus tanpa benar-benar memiliki bukti bahwa ini benar. Namun, pikirkan mengapa Anda menghindari pesta. Apakah Anda benar-benar tidak ingin pergi? Dalam hal ini: Oke. Atau apakah Anda hanya sedikit takut? Dalam hal ini: ini adalah alasan yang buruk karena semua orang sedikit takut pada segalanya, jika kita jujur, dan bagian dari menjadi dewasa adalah tentang menemani orang lain sementara kita semua panik tentang betapa stresnya hidup ini.

Pengunjung klub muda minum dan berkumpul di klub malam terbuka
Kenakan pakaian yang tepat untuk suhu pesta… Foto: Hinterhaus Productions/Getty Images, dipotret oleh para model

Berpakaian untuk mengantisipasi suhu

Kesadaran yang tajam akan potensi suhu di suatu acara sangat diremehkan sebagai keterampilan hidup. “Tidak ada yang lebih buruk daripada merasa lengket dengan pakaian yang kaku,” kata stylist dan artis Yvadney Davis. “Untuk wanita, pilih maxidress longgar dengan warna atau motif yang lucu, atau sepasang celana panjang lebar dan kemeja yang rapi. Semua dipasangkan dengan perhiasan yang menonjol, kacamata hitam, dan untuk bakat ekstra, kipas angin. (Karl Lagerfeld akan menyetujuinya.) Pria harus memilih kemeja linen dan chino daripada jeans dan T-shirt. Davis menambahkan: “Dan saya menyukai topi jerami, yang bergaya namun juga praktis.”

Rencanakan pakaian Anda dari bawah ke atas

Stand-up di pesta bisa tidak pernah berakhir. Rencanakan sepatu Anda sehubungan dengan fakta mematikan ini. “Saya cenderung tidak mencocokkan sepatu saya dengan pakaian saya karena rasanya terlalu dibuat-buat,” kata stylist Nicola St Louis. “Saya penggemar pop warna yang tidak terduga. Atau tumit blok. Bagi mereka yang ingin menjauh dari tumit, saya merekomendasikan sandal nelayan pernyataan – lebih disukai permata. Kurt Geiger melakukan yang hebat.” Untuk pria, St Louis mengatakan tidak untuk sandal jepit dan ya untuk Birkenstock yang cerdas. “Atau atasan kanvas rendah dengan kaus kaki tak terlihat.”

Tidak ada yang peduli dengan aturan berpakaian (walaupun ada)

Saya baru-baru ini berada di sebuah acara di mana seorang tamu datang dengan pakaian hitam dan mengira dia telah “melewatkan memo” karena semua orang berkulit hitam. Tapi tidak ada memo. Itu semua ada di kepalanya. Tetapi bagaimana jika Anda melewatkan memo itu? “Jika Anda membuat kesalahan dengan aturan berpakaian, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah melepaskan rasa malu,” kata Davis. “Bersikaplah lembut pada dirimu sendiri; itu terjadi. Bingkai ulang kesalahan pakaian Anda sebagai sesuatu untuk dirayakan. Jika Anda berpenampilan dan merasa hebat, nikmati pestanya. Tidak ada permintaan maaf dan tidak ada penyesalan pakaian.

Gadis asia muda merasa kesal dan terisolasi saat teman-teman flatnya merayakan pesta di rumah di dalam ruangan
‘Berfokus pada orang lain adalah cara terbaik untuk melupakan kecemasan Anda sendiri.’ Foto: silverkblack/Getty Images/iStockphoto, berpose oleh model

Membuat orang lain merasa mempesona

Kita semua merasa terintimidasi dan mengira orang-orang melihat kita dengan lucu atau melihat dari balik bahu kita. Kuncinya adalah mencoba melepaskan kesadaran diri yang sangat normal ini. “Berfokus pada orang lain adalah cara terbaik untuk melupakan kecemasan Anda sendiri,” kata Spruyt. Omong-omong, ini juga definisi dari diri pesta terbaik untuk didiami: “status bahagia yang tinggi” – sebuah konsep yang dipinjam dari akting dan komedi di mana Anda mengendalikan ego Anda dan mempertahankan netralitas yang nyaman; tidak lebih baik atau lebih buruk dari orang lain, nyaman dengan diri sendiri dan dengan dunia. Kiat: munculkan keinginan untuk membuat segalanya tentang orang lain. Ulangi pada diri Anda sendiri: “Ini bukan tentang saya.” Kemudian bersenang-senanglah.