Kunci liburan yang tak terlupakan? Fokus saja pada makanan | Makanan dan minuman | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

TMeskipun saya memiliki foto saya berdiri di Tembok Besar China, satu-satunya ingatan saya tentang kunjungan itu adalah mie yang saya makan siang di kafe pengemudi truk sesudahnya. Sama halnya, sementara saya tahu perjalanan siswa kami ke Venesia pasti dilakukan di St Mark’s Square, dua dekade kemudian saya hanya dapat menyulap gambar sotong dengan tinta gelap seperti Tintoretto yang dimakan di trattoria tersembunyi (mengejutkan bagi anak muda yang mengharapkan pizza dan pasta. ). Menjelajahi sejarah kota melalui masakannya – nasi dan rempah-rempah dari timur, ikan kod asin dari utara yang beku, dan strudel dari tahun-tahun di bawah kekuasaan Austria – terbukti jauh lebih mendidik daripada mendengarkan teman saya Rick membacakan halaman-halaman buku panduan yang tak ada habisnya.

Meskipun saya tidak hanya bepergian untuk makan, itu selalu merupakan jalan pintas yang dapat diandalkan untuk keintiman dengan suatu budaya. Ini adalah bahasa universal, terutama ketika Anda tidak memiliki kosa kata yang sama, seperti yang terjadi ketika kami bergabung dengan meja pensiunan Hong Kong untuk dim sum Minggu pagi, dan menyenangkan mereka dengan antusiasme kami terhadap lidah bebek goreng.

Dan minat pada makanan berarti Anda tidak akan pernah kekurangan bahan untuk dibicarakan, bahkan saat Anda sedang makan sendirian.

Saat aku diam-diam menghabiskan semangkuk cassoulet di Toulouse’s Marche Victor Hugo, seorang pria yang lebih tua di meja sebelah bertanya dengan penuh perhatian apakah saya menikmatinya – “karena saya tidak bisa tidak menyadarinya terlihat agak kering”. Percakapan yang hidup diikuti, melibatkan staf dan pengunjung lainnya, dan saya pergi dengan beberapa rekomendasi untuk makan lebih lanjut, dan perasaan menyenangkan telah, secara singkat, di antara teman-teman.

Memang di mana pun Anda berada di dunia, orang-orang biasanya dengan senang hati membuka diri kepada Anda tentang makanan khas daerah – terkadang, jika Anda benar-benar beruntung, mereka juga membuka rumahnya. Berkendara keliling Islandia beberapa tahun yang lalu, saya merasa sangat mudah untuk mengagumi pemandangannya, tetapi lebih sulit untuk terlibat dengan sedikit penduduknya, sampai saya pergi makan siang di Atelier Jalur Selancar wisma di Blönduós di pantai utara. Saat koki Gísli Egill Hrafnsson dengan cekatan menyiapkan ikan (cod lokal, tentu saja) di dapur rumahnya yang menghadap ke Laut Greenland yang kelabu, saya dapat menanyainya tentang topik-topik penting yang tidak tercakup dalam Museum Nasional, seperti, bagaimana Anda bisa tidur saat terang 24 jam sehari, dan apa yang Anda lakukan jika bertemu beruang kutub yang tersesat?

Penulis makan fondue di Le Cellier di Les Deux Alpes

Membayar, tentu saja, untuk melihat melampaui pilihan bersantap yang paling jelas. Di pulau-pulau Kroasia, mata saya tertuju pada selebaran compang-camping yang berkibar di dekat terminal feri, mengiklankan makan malam di sebuah peternakan di atas bukit, jadi saya memesan, tertarik dengan kesempatan untuk melihat melampaui garis pantai turis. Kami tidak hanya pulang dengan sebotol plastik dua liter anggur mereka, tetapi kami mendapat tumpangan dari kota di belakang pick-up dengan seekor terrier kecil yang melenting, yang saya nikmati hampir sama seperti gurita yang direbus perlahan. yang mengikuti.

Menanyakan penduduk setempat ke mana mereka pergi makan juga membuka lingkungan sekitar yang biasanya tidak terdeteksi oleh pengunjung. Lupakan pub di seberang British Museum yang menawarkan “fish and chips terbaik London”; Bar Ikan Ksatria di West Norwood, dengan foto Ratu Elizabeth muda yang ditempelkan di dinding di atas saveloy dan acar telur, berjarak kurang dari satu jam perjalanan dengan bus – dapatkan tempat duduk di dek atas dan Anda mendapatkan tur murah ke London selatan untuk boot .
Ingatan akan makanan – dan tempat-tempat kuliner khusus yang ditemukan – seringkali menjadi sorotan sebuah perjalanan, yang benar-benar menghubungkan kita dengan suatu tempat. Fondue kompetitif itu makan bersama teman-teman di Ruang bawah tanah di Les Deux Alpes, atau si kecil yang kuat kemiri (espresso dengan susu panas) di Trattoria des Pistoles di kawasan Le Panier yang mirip labirin di Marseille, dikelilingi oleh pemandangan dan suara kehidupan sehari-hari, adalah potongan waktu yang saya hargai.

Jadi Anda dapat mempertahankan hotel mewah Anda – terus terang, saya selalu lebih suka menghabiskan uang saya untuk makanan.