Kriket daerah: Surrey memecahkan rekor dan terlihat tak terkalahkan di Championship | Jangkrik | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

Bola satu: kesenangan dan kesepadanan

Surrey tetap berada di puncak Divisi Satu setelah perburuan mereka yang luar biasa namun tak terhindarkan dari 501 di Canterbury, salah satu dari 10 pengejaran babak keempat tertinggi di kriket kelas satu. Itu juga merupakan contoh bagaimana gaya batting yang berbeda dapat saling melengkapi, pemain bowling Kent disajikan dengan taktik dan sikap yang berbeda yang pada akhirnya terbukti dapat dipertukarkan dalam pengejaran.

Jamie Smith bersenang-senang membuat 114 dari 77 pengiriman, babak yang bertindak seperti salah satu lensa kamera yang memfokuskan objek yang jauh dan nyaris tak terlihat. Ben Foakes memukulnya lebih jauh ke depan dengan 124 dari 211 bola terukur Kent tim layu di bawah tekanan tanpa henti. Sementara itu, Dominic Sibley memukul seperti tahun 1899, mencetak satu atau dua rekor dalam perjalanannya ke 140 tidak keluar dalam 20 menit di bawah 10 jam.

Setiap pendekatan memiliki nilainya, masing-masing melakukan tugasnya dalam pengejaran, masing-masing sama tangguhnya bagi para pemain bowling. Kesepadanan adalah kualitas pertukaran dan itu adalah kemuliaan kriket bahwa pemukul dengan gaya kontras seperti Smith dan Sibley dapat bertukar serangan dan tetap memajukan penyebabnya. Mantan pembuka Inggris bukanlah gadis atau laki-laki tercantik di pesta prom, tetapi dia selalu dapat mengatakan bahwa dia mencetak kemenangan – dan bukankah dia pantas mendapatkannya?

Bola dua: Rhodes mengambil jalan yang salah

Warwickshire, yang duduk 32 poin di belakang yang belum terpilih sebagai juara, melewatkan kesempatan untuk bertahan di tim London setelah mengumpulkan 571 untuk enam melawan Nottinghamshire dan memberikan diri mereka sepanjang waktu di dunia untuk mengambil 20 gawang.

10 yang pertama datang dengan tergesa-gesa, keenam serangan Will Rhodes mengantongi kulit kepala. Tapi kemudian tindak lanjutnya ditegakkan, Joe Clarke memulai dan tiba-tiba itu menjadi kerja keras. Tiga gawang datang hanya dalam 26,1 over, tetapi hanya tiga lagi yang datang di 126 berikutnya, saat Clarke membukukan dua abad dan urutan menengah ke bawah mengikutinya.

Bisakah Anda melakukan terlalu banyak babak pertama? Mungkin menarik diri dengan 100 lebih sedikit (471 dalam contoh ini) memaksa penolakan untuk memaksakan tindak lanjut, membeli sedikit istirahat untuk para pemain bowling dan mungkin membuat lawan bermain sedikit lebih positif karena mengetahui bahwa pengejaran kemenangan adalah mungkin. Lagi pula, target 500-plus bisa didapat hari ini.

Bola tiga: Vilas menemukan Southport rumah dari rumah

Selain para pemimpin, Lancashire adalah satu-satunya tim tak terkalahkan lainnya di Divisi Satu, tetapi mereka masih tertinggal di bagian bawah klasemen karena kwintet seri. Meski begitu, mereka membukukan kemenangan pertama mereka dalam kampanye di Southport yang cerah untuk mematahkan harapan sisa yang dipertahankan Hampshire untuk merombak Surrey.

Sering dikatakan bahwa pemain bowling adalah pemain kunci dalam kriket bola merah, tetapi pertandingan ini lebih ditentukan oleh para pemukul, terutama pemain internasional.

Setelah tim tamu ambruk di babak pertama mereka, Lancashire hampir sama, satu di bawah, pada penutupan hari pertama, Phil Salt memimpin serangan di 76, dalam perjalanan ke abad Kejuaraan pertama untuk daerahnya. Daryl Mitchell memberikan dukungan dengan 68 dan ada cukup kontribusi berguna di tempat lain untuk mengamankan keunggulan 232 putaran.

Tak pelak, James Vince berada di jantung perlawanan untuk Hampshire, tetapi pihaknya tidak dapat menemukan kemitraan besar yang mereka butuhkan untuk memulihkan posisi yang hilang pada pagi pertama. Dane Vilas membuat pekerjaan singkat dari target, 140 tidak pernah cukup pada outground yang mencetak cepat ini dan Mawar Merah mekar untuk pertama kalinya musim ini.

Bola empat: Mawar Putih juga mekar

Yorkshire, mengendarai gelombang kepercayaan diri dari performa T20 mereka, memenangkan pertandingan Kejuaraan untuk pertama kalinya sejak minggu-minggu awal musim lalu, tetapi mereka dipaksa bekerja sangat keras oleh tim Derbyshire yang bersemangat.

Yorkshire meraih kemenangan yang terlambat di Derbyshire. Foto: David Rogers/Getty Images

Setelah lima gawang Matthew Fisher, dan lebih banyak lari dari Dawid Malan, Tykes unggul 227 kali dengan hanya enam gawang babak kedua untuk dijerat ketika mereka bertemu dengan Leus du Plooy dan Haider Ali. Kapten dan pemain internasional bola putih Pakistan menghabiskan 67 overs berikutnya dengan mengumpulkan 277 run dan Yorkshire harus menghadapi pengejaran 212 yang rumit untuk kemenangan yang sulit dipahami itu.

lewati promosi buletin sebelumnya

Mereka masih tertinggal 65 poin ketika kapten, Shan Masood, bergabung dengan Dom Bess yang serba bisa, bukan pemain nomor 9 terburuk di dunia. Saat diaspora Mawar Putih mendengarkan komentar online yang menggerogoti kuku, dua orang Penguji yang berpengalaman berhasil menyelesaikan lari di saat-saat gugup saat kriket yang meyakinkan.

Bola lima: Tengah menancap di bagian bawah

Essex adalah tim terbaik di Blast, kemenangan kelima berturut-turut membawa mereka ke posisi ketiga di Grup Selatan.

Tidak mengherankan melihat anak laki-laki yang mencambuk Middlesex mengakui 237 untuk enam di Home of Jangkrik, yang pasti merasakan apa pun kecuali bagi penyewa. Daniel Sams, spesialis waralaba Australia, adalah penyiksa utama mereka, meluncurkan delapan angka enam ke langit St John’s Wood yang semakin berbadai hanya dari 24 bola. Middlesex secara kolektif memukul dua lebih sedikit dari 12,3 overs tim, daya tembak tidak tersedia untuk pengejaran semacam itu.

Berinvestasi dalam satu senjata untuk disewa biasanya merupakan langkah yang cerdas untuk suatu daerah, tetapi jika keuangan tidak memungkinkan, musim bola putih memang bisa berlangsung sangat lama.

Bola enam: Notts dicekik oleh Tye

Cricket, bahkan dalam format pendeknya, adalah penyamarataan yang hebat. Nottinghamshire melakukan perjalanan menyusuri M1 ke Wantage Road untuk melanjutkan Northamptonshire dalam bentrokan yang tidak cukup atas versus bawah, tapi tidak jauh.

Anak asuh David Willey lebih stabil daripada spektakuler karena mereka menetapkan target 178, jumlah yang membutuhkan performa bagus di lapangan untuk bertahan dengan sedikit ruang untuk link yang lemah.

Bagian pertama dari pekerjaan itu disampaikan oleh Ben Sanderson menjatuhkan Alex Hales untuk bebek enam bola. Melihat pria besar berjalan kembali ke paviliun dapat menginspirasi sisi mana pun dan Willey, Tom Taylor, Freddie Heldreich, dan Andrew Tye semuanya menyumbang setidaknya satu gawang dan Notts dikirim pulang, ekor di antara kedua kaki mereka, tetapi masih salah satu kebuntuan. empat kabupaten dengan 12 poin di puncak Grup Utara.