Juara sepak bola Inggris mana yang memiliki peluang pramusim terpanjang? | Sepak bola | KoranPrioritas.com

oleh -15 views
Juara sepak bola Inggris mana yang memiliki peluang pramusim terpanjang?  |  Sepak bola
 | KoranPrioritas.com

“Arsenal menang 40-1 Liga Primer di awal musim,” catat Alex Norton. “Dalam istilah taruhan, siapa selain Leicester yang merupakan juara Inggris yang paling tidak mungkin?”

Setelah menikmati liburan akhir pekan di arsip surat kabar, kami menemukan – dengan satu pengecualian yang membuat frustrasi – peluang pramusim untuk semua juara Inggris sejak pertengahan 1960-an. Tidak ada yang mendekati Keajaiban 5.000-1 Leicester pada 2015-16. Faktanya, di era Premier League, Leicester adalah satu-satunya tim yang memenangkan gelar dengan odds double digit, apalagi quadruple.

Pemenang paling tidak terduga berikutnya, menurut bandar judi, adalah Manchester United pada 2006-07. Setelah tiga tahun tanpa gelar liga, mereka 13-2 untuk merebut Chelsea yang merajalela José Mourinho. Banyak orang mengira Sir Alex Ferguson sudah tamat. Mereka benar-benar sangat salah: dia memenangkan liga dalam lima dari tujuh musim tersisa di Old Trafford.

Orang luar relatif lainnya termasuk Chelsea (5-1 ketika mereka menang di bawah Antonio Conte pada 2016-17), Gudang senjata (9-2 pada 1997-98 dan 2001-02), Manchester City (9-2 pada 2011-12), Blackburn (4-1 pada 1994-95), dan Manchester United lagi (4-1 pada 1992-93).

Antonio Conte (kiri) merayakan setelah peluit akhir berbunyi bersama Thibaut Courtois dan Michy Batshuayi setelah kemenangan menentukan Chelsea di West Brom pada 2017. Foto: Nick Potts/PA

Liga Premier telah menjadi sedikit toko tertutup, yang membuat gelar juara Leicester semakin luar biasa. Tapi sepak bola lebih demokratis di masa Divisi Satu yang lama, ketika sejumlah tim memenangkan liga dengan odds pramusim lebih dari 10-1. Pertama, Howard Wilkinson Leeds adalah 12-1 pada 1991-92. Itu baru musim kedua mereka kembali di papan atas dan, meskipun mereka tampil mengesankan dengan finis keempat di tahun sebelumnya, hampir semua orang berpikir terlalu dini bagi mereka untuk menantang gelar.

Howard Kendall muncul Everton 14-1 sebelum mereka meraih gelar pada 1984-85. Anak muda pemberani lainnya Gudang senjata sisi, vintage 1988-89, secara mengejutkan memiliki peluang 16-1 sebelum memenangkan gelar pertama mereka dalam 18 tahun. Arsenal memiliki harga yang sama untuk memenangkan liga pada 1970-71, ketika mereka meraih gelar ganda.

milik Brian Clough Derby adalah 25-1, bersama favorit kesembilan dengan Wolves, memasuki kampanye 1971-72. Klub Midlands lainnya, Vila Astonjuga menjadi favorit kesembilan pada 1980-81, tetapi dengan odds yang sedikit lebih panjang 33-1.

Butuh waktu lama sebelum kita melihat peluang 66-1 Manchester City untuk memenangkan gelar lagi, tetapi itu terjadi pada Agustus 1967. Kemungkinan besar sekarang tetapi pada saat itu masuk akal – City finis di urutan ke-15 musim sebelumnya, bek pertama mereka di papan atas. Mereka mengalahkan juara bertahan, Manchester United, dengan menang di Newcastle pada hari terakhir.

Ada satu dongeng yang bisa menandingi Leicester, tentunya saat Anda membuang dua Piala Eropa. Clough dan Peter Taylor baru dipromosikan Hutan Nottingham memenangkan liga dengan gaya tegas pada 1977-78. Kami tidak dapat menemukan peluang persisnya, tetapi kami tahu dari satu iklan kontemporer bahwa mereka tidak termasuk dalam 14 favorit teratas untuk memenangkan kejuaraan tahun itu.

Kapten Nottingham Forest, John McGovern, (kiri) memimpin putaran kehormatan dengan trofi Kejuaraan Liga pada tahun 1978
Kapten Nottingham Forest, John McGovern, (kiri) memimpin putaran kehormatan dengan trofi Kejuaraan Liga pada tahun 1978. Foto: Foto PA/PA

Harga tertinggi di antara 14 naksir adalah Chelsea di 40-1. Pada masa itu, 100-1 biasanya merupakan harga terbesar yang ditawarkan setiap tim untuk memenangkan liga, jadi wajar untuk menganggap Forest antara 40-1 dan 100-1. Tapi jika ada yang bisa memastikan peluang mereka pada Agustus 1977, tolong beritahu kami.

(Ini adalah tanda betapa relatif tidak kompetitifnya Liga Premier ketika Arsenal, 40-1 pada awal musim ini, menjadi favorit kelima. Chelsea memiliki harga yang sama pada 1977-78, namun mereka menjadi favorit ke-14. Dan ke-14 favorit pada 2022-23, Crystal Palace, memiliki odds 500-1.)

Anda ingin yang di atas dalam bentuk daftar, bukan? Ini dia, semua pemenang gelar Inggris sejak pertengahan 1960-an dengan odd lebih dari 10-1:

12-1 Leeds (1991-92)
14-1 Everton (1984-85)
16-1 Arsenal (1970-71 & 1988-89)
25-1 Kabupaten Derby (1971-72)
33-1 Vila Aston (1980-81)
66-1 Manchester City (1967-68)
40-1 hingga 100-1 Hutan Nottingham (1977-78)
5.000-1 Kota Leicester (2015-16)

Akhirnya, karena ada kemungkinan Arsenal tidak akan benar-benar memenangkan liga, berikut adalah beberapa orang luar yang menantang gelar tanpa memenangkannya:

40-1 Aston Villa (2nd, 1992-93)
50-1 Watford (2nd, 1982-83)
66-1 West Ham (3, 1985-86)
100-1 Aston Villa (2nd, 1989-90)
125-1 Newcastle (4th, 2001-02)
150-1 Istana Kristal (3rd, 1990-91)
250-1 Norwich (3, 1992-93)

Kepahlawanan setengah abad

“Erling Haaland akan mencapai 50 gol untuk musim ini,” catat Victoria Osborn. “Siapa orang terakhir yang mencetak gol mencapai tonggak sejarah itu di sepak bola Inggris? Mari kita batasi ke empat divisi teratas.”

Produktivitas Haaland yang luar biasa – 48 dalam 42 pertandingan sebelum pertandingan hari Rabu melawan Arsenal – tidak ada presedennya di level tertinggi permainan Inggris modern. Orang terakhir yang mencapai 50 gol di semua kompetisi untuk tim papan atas adalah sang legenda Diksi Dekan. Dia mencetak 63 gol untuk Everton pada 1927-28: 60 di liga, tiga di Piala FA. (Beberapa sumber mengatakan Dean mencetak 65, termasuk dua di Charity Shield, tetapi pertandingan itu dimainkan pada Oktober 1928.)

Clive Allen terkenal mencetak 49 untuk Spurs pada 1986-87, ketika dia memanfaatkan layanan antara lain Glenn Hoddle, Ossie Ardiles dan Chris Waddle. Tapi kami pikir orang terakhir yang mencapai 50 adalah legenda Wolves Steve Bantengyang melakukannya dalam musim berturut-turut di akhir 1980-an: 52 gol di Divisi Empat lama pada 1987-88, 50 gol di Divisi Tiga pada 1988-89.

Bull melakukan debutnya di Inggris melawan Skotlandia pada Mei 1989, tak lama setelah Wolves dipromosikan ke tingkat kedua. Inggris menang 2-0, dengan Bull melakukan serangan kedua melewati Jim Leighton.

Ini semua adalah contoh yang dapat kami temukan tentang pemain yang mencetak 50 gol dalam satu musim di Inggris, yang sebagian besar terjadi setelah perubahan hukum offside pada tahun 1925. Yang dicetak miring tidak bermain di papan atas:

63 Dixie Dean (Everton, 1927-28)
63 George Camsell (Middlesbrough, 1926-27)
58 Ted Harston (Mansfield, 1936-37)
58 Joe Payne (Luton, 1936-37)
54 Terry Bly (Peterborough, 1960-61)
52 Steve Bull (Serigala, 1987-88)
50 Vic Watson (West Ham, 1929-30)
50 Tom ‘Pongo’ Waring (Aston Villa, 1930-31)
50 Clarie Bourton (Coventry, 1931-32)
50 Steve Bull (Serigala, 1988-89)

Dua bintang teratas lainnya

Dalam Pengetahuan minggu lalukami melihat total poin gabungan tertinggi dari dua tim teratas di liga profesional. Dan, seperti yang ditunjukkan oleh puluhan dari Anda, kami melewatkan cracker dari 2001-02.

Skor total 199 sebenarnya yang tidak disesuaikan di liga profesional terjadi di liga dua 2001-2. Musim itu, Argyle mendapat 102 poin dan Luton 97. Mungkin Argyle lagi dan Ipswich bisa mengungguli tahun ini dengan kemungkinan 201, dan di liga 1 yang sama, total empat besar kemungkinan akan menjadi rekor.

— Chris Lawer (@chrislawer) 19 April 2023

Itu bukan kata terakhir tentang hal ini, karena Joost Zwager dan Dunstan Kessler mengarahkan perhatian kita ke Divizia A Rumania pada akhir 1980-an. “Saya yakin tidak ada yang mengungguli liga Rumania era Ceausescu,” tulis Joost, “yang benar-benar didominasi oleh tim tentara Steaua Bucharest dan Dinamo Bucharest dari polisi keamanan yang ditakuti.”

Dalam musim berturut-turut dari 1987-89, Steaua Bukares (juara di kedua kesempatan tanpa kalah satu pertandingan pun) dan Bukares Dinamo mengambil 127 poin di antara mereka. Itu dalam musim 34 pertandingan, dengan dua poin untuk satu kemenangan. Jika Anda menyesuaikannya menjadi tiga poin, mereka akan mengumpulkan 187 dan 188 poin dalam dua musim tersebut – sementara bermain antara empat dan 12 pertandingan lebih sedikit dari semua tim. yang membuat daftar minggu lalu. Sebagai tabel liga untuk 1987-88 Dan 1988-89 menunjukkan, standar berada di luar stratosfer.

Menurut perhitungan kami, jika mereka mempertahankan performa itu selama musim 46 pertandingan, tiga poin untuk satu kemenangan, Steaua dan Dinamo akan berhasil mengumpulkan total 253 poin pada 1987-88 dan 254 pada 1988- 89. Dalam musim 38 pertandingan, total poin adalah 209 dan 210. Itu membuat mereka jauh dari pemimpin clubhouse minggu lalu, Superliga Serbia 2020-21.

Arsip pengetahuan

“Bisakah Anda memberi tahu saya mengapa ‘pala’ disebut demikian, dan sudah berapa lama istilah ini digunakan?” tanya Dave Birrell pada tahun 2001. “Saya menolak untuk mempercayai saran pacar saya bahwa itu berasal dari singkatan dari teriakan seorang pembela yang malang: ‘Bukan kaki saya.’”

“Istilah pala adalah slang berima cockney untuk kaki,” saran Pete Tomlin. “Oleh karena itu, ketika bola dimainkan di antara kaki lawan, pemain atau penggemar meneriakkan ‘Nutmegs.’” Jez Simmonds setuju: “Menurut cendekiawan Sky yang populer dan mantan favorit Fulham Jimmy Hill, ekspresi pala tidak lebih dari gaul berima cerdik. Pala sama dengan kaki, rupanya, dan dengan demikian diciptakan selama tahun 1940-an untuk menggambarkan keterampilan menempatkan bola di antara kaki lawan sebelum mengambilnya di sisi lain. Meskipun saya tidak terlalu yakin dengan penjelasan ini, Jimmy secara umum mengetahui barang-barangnya – dan, seperti saya, adalah anak laki-laki Balham SW12.”

Stephen Eustaquio dari Kanada mengalahkan Kevin De Bruyne dari Belgia di Piala Dunia tahun lalu
Stephen Eustaquio dari Kanada mengalahkan Kevin De Bruyne dari Belgia di Piala Dunia tahun lalu. Foto: Javier Garcia/Shutterstock

Tapi bagaimana dengan bagian “kacang”? Menurut buku Alex Leith Over the Moon, Brian – The Language of Football, “nuts” – istilah yang biasa digunakan untuk pala di utara Inggris “mengacu pada testis pemain yang melalui kakinya bola telah dioper dan pala adalah hanya pengembangan dari ini”. Jadi sekarang kamu tahu.

Pengetahuan

Bisakah kamu menolong?

“Berapa lama waktu yang dimiliki tim di puncak Liga Premier tanpa memenangkannya?” tanya Paul Martin.

@TheKnowledge_GU setelah pemecatan Stellini, apakah ini membuatnya menjadi manajer sementara yang bertanggung jawab atas permainan paling sedikit sebelum dipecat (tidak digantikan oleh karyawan tetap)? berapa interim bahkan telah dipecat?

— noah (@fogofurmemory) 24 April 2023

“Erling Haaland tampaknya tidak cocok menjadi pencetak gol terbanyak di Liga Champions dan Liga Premier, tetapi akhir-akhir ini dia jarang bermain penuh,” catat Julian Heather. “Ini membuat saya bertanya-tanya pemain mana yang memenangkan sepatu emas dengan menit bermain paling sedikit.”

Luton Town akan meningkatkan peringkat liga mereka untuk musim ke-7 berturut-turut (dari 8 sejak kembali ke liga pada tahun 2014). Apa rekor musim berturut-turut dengan peringkat lebih tinggi?https://t.co/HAcmd8a6Yz

— Simon Gleave (@SimonGleave) 25 April 2023

“Apa perayaan gol terlama, yaitu kapan waktu paling lama berlalu antara satu tim yang mencetak gol dan dimulainya kembali permainan (lawan menggerakkan bola dari tengah lapangan)?” tanya Bogdan Kotarlic.