Jarrod Bowen mencetak gol terakhir untuk meraih kejayaan Conference League bagi West Ham | Liga Konferensi Eropa | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

Itu adalah momen David Moyes. Dia pergi, berlari di pinggir lapangan, hanya berhenti ketika dia berada di depan para penggemar di belakang Fiorentina sasaran. Jam menunjukkan 90 menit dan Jarrod Bowen, dilepaskan oleh umpan indah dari Lucas Paquetá, telah melaju untuk menempatkan West Ham dalam jarak yang dekat dengan trofi pertama mereka dalam 43 tahun.

Mereka semua keluar dari bangku cadangan saat tembakan Bowen meluncur melewati Pietro Terracciano. West Ham tidak bermain bagus tapi tidak ada bedanya. Moyes memiliki trofi pertama dalam karir manajerialnya. Declan Rice, bermain di pertandingan terakhirnya untuk klub, telah bergabung dengan Bobby Moore sebagai salah satu dari dua kapten yang memimpin West Ham meraih trofi Eropa.

Itu adalah permainan dalam hidup Moyes, yang ke-1.097 dalam karir manajerialnya, dan yang terbesar di West Ham sejak Steven Gerrard. patah hati mereka di final Piala FA 2006. Mereka tidak terbiasa bermain dalam kesempatan seperti ini dan pertanyaannya adalah bagaimana mereka akan menangani emosi final Eropa pertama mereka sejak 1976, ditambah apakah mereka akan mampu melawan sepak bola halus Fiorentina dengan mencapai keseimbangan yang tepat antara pertahanan dan serangan.

Jika West Ham terlalu cepat untuk mundur. Fiorentina memulai dengan baik dalam suasana yang memekakkan telinga – sayang sekali UEFA telah meremehkan kompetisinya sendiri, menganggap stadion berkapasitas 19.370 sebagai tempat yang layak untuk final – dan lebih terjamin dalam penguasaan bola. Sofyan Amrabat memberi mereka kendali di lini tengah, terus-menerus turun ke dalam untuk menerima bola, dan West Ham segera mundur, nada yang diatur oleh Rice berlari kembali di menit ketiga untuk menghentikan Nicolás González menggeliat dari kanan.

Kekhawatiran akan tumbuh ketika Amrabat, Bonaventura dan Rolando Mandragora menjauhkan bola dari Rice dan Tomas Soucek, menggerakkan Fiorentina melewati garis, bahaya meningkat ketika Luka Jovic melihat tembakan diblok oleh Nayef Aguerd. Terlalu puas untuk mengikuti cetak biru Moyes bermain untuk set-piece dan serangan balik, West Ham berjuang untuk membawa Lucas Paquetá ke dalam permainan. Pendekatannya terasa lumpen, satu-satunya ancaman terbatas pada Rice yang melakukan tembakan melebar, sementara Moyes tidak terbantu oleh penolakan wasit Spanyol, Carlos del Cerro Grande, untuk melindungi Michail Antonio dari beberapa tantangan kasar dari bek tengah Fiorentina.

Saïd Benrahma merayakan gol penalti yang membuat West Ham unggul di babak kedua melawan Fiorentina. Foto: Craig Mercer/MB Media/Getty Images

Ada lebih banyak agresi kepada orang Italia, lebih banyak intensitas dalam duel individu, dan keluhan West Ham dengan wasit tumbuh ketika Benrahma dipesan untuk menyelam. Semuanya terasa lepas. West Ham tersingkir dan tak lama kemudian beberapa penggemar mereka mempermalukan diri mereka sendiri dengan melemparkan gelas plastik dari tribun.

Kebodohan itu mengejutkan. Ada penundaan ketika satu rudal menghantam kapten Fiorentina, Cristiano Biraghi, meninggalkannya dengan kepala berlumuran darah. Para pemain West Ham meminta ketenangan, tetapi akan ada akibatnya.

Perilaku itu konyol dan mengancam akan meringkas West Ham. Mereka tidak muncul di lapangan dan mereka beruntung tidak tertinggal ketika Christian Kouamé menyundul umpan silang González membentur tiang dan Jovic membalikkan bola pantul dari posisi offside.

Fiorentina, yang kalah di final Coppa Italia dari Internazionale, terus menekan setelah mengganti Jovic dengan Arthur Cabral di babak pertama. West Ham membutuhkan lebih banyak dari pemain sayap mereka, Benrahma dan Bowen. Ada beberapa lari menjanjikan dari bek kiri, Emerson Palmieri, tapi kohesi kurang. Keahlian bermain terus berlanjut; Moyes dan Italiano akan bertukar kata di pinggir lapangan setelah Benrahma bentrok dengan González.

lewati promosi buletin sebelumnya

Itu jauh dari klasik. Tembakan tepat sasaran pertama Fiorentina datang pada menit ke-57, Alphonse Areola tidak terganggu oleh drive penuh harapan Kouamé. Dorongan untuk West Ham adalah bek tengah mereka, Kurt Zouma dan Aguerd, tampil solid. Vladimir Coufal, lebih memilih Thilo Kehrer di bek kanan, berdiri di depan Kouamé.

Suasana hati berubah tepat sebelum jam itu. Lemparan jauh dari Coufal membuat Fiorentina tertidur, Bowen mengontrol dengan dadanya dan ditangani Biraghi. Itu membutuhkan pemeriksaan monitor pinggir lapangan, tapi itu penalti yang jelas. Lengan Biraghi tidak dalam posisi alami dan, setelah beberapa dorongan dan dorongan di sekitar tempat itu, Benrahma melangkah. Penalti pemain Aljazair, yang ditembakkan tinggi ke kanan, membuat West Ham bermimpi.

Bisakah mereka bertahan? Ada kekhawatiran ketika Zouma tertatih-tatih menggantikan Kehrer tepat setelah gol itu. Fiorentina merespons, Kehrer memblokir tembakan dari Cabral, dan menyamakan kedudukan pada menit ke-67. Pergantian datang dari Amrabat dan González mengalahkan Emerson di udara. West Ham terlalu lambat untuk bereaksi. Aguerd dan Rice tidak bisa menyeberang tepat waktu dan Bonaventura melepaskan tembakan bagus ke sudut bawah.

Fiorentina pantas menyamakan kedudukan. Mereka menekan lagi, Mandrogara melepaskan tembakan yang melebar beberapa senti dari tepi panah. West Ham merespons dengan memasukkan Pablo Fornals menggantikan Benrahama. Mereka terus bermain jauh dan Terracciano menepis sundulan Soucek. Perpanjangan waktu memberi isyarat. Bowen punya ide lain.