Declan Rice memberikan aksi terakhir yang mendebarkan untuk mendorong West Ham melewati batas | West Ham United | KoranPrioritas.com

oleh -14 views

Declan Rice tidak pernah memimpikan ini. Hampir satu dekade setelah dirilis sebagai remaja oleh Chelsea, kapten dan jimat West Ham memiliki akhir dongeng yang sangat dia dambakan.

Sampai Gol kemenangan dramatis Jarrod Bowen yang mendorong David Moyes untuk memulai aksi ala David Pleat melintasi rumput di Eden Arena, memenangkan trofi besar Eropa pertama sejak masa Bobby Moore dan kawan-kawan pada tahun 1965 tampaknya merupakan skenario yang paling kecil kemungkinannya melawan Fiorentina. Sisi Italia mendominasi kepemilikan berkat Sofyan Amrabat yang luar biasa meski tertinggal dari penalti Saïd Benrahma. Tapi itu adalah bukti dari semangat yang diciptakan Moyes dan Rice di antara kelompok pemain ini yang menolak menyerah begitu saja oleh West Ham. Sekarang mereka mendapatkan hadiahnya.

Setelah memenangkan 13 dari 14 pertandingan sebelumnya dalam kompetisi ini untuk mencapai final, ada rasa optimisme yang tumbuh di antara sekitar 20.000 pendukung West Ham yang turun ke alun-alun utama Praha pada siang hari. Sebagian besar dari mereka yang berpakaian merah dan biru menyanyikan “Satu tahun lagi, satu tahun lagi, Declan Rice” dengan harapan daripada ekspektasi saat mereka berjalan ke stadion dan zona penggemar.

Tetapi bagi 4.890 orang yang cukup beruntung untuk mendapatkan tiket resmi di rumah berkapasitas 19.370 orang di Slavia Praha dan beberapa ribu lainnya yang entah bagaimana juga menemukan jalan masuk, ini adalah kesempatan untuk dinikmati. Sejak Rice menerima sambutan meriah saat dia memimpin para pemain West Ham ke lapangan untuk melakukan pemanasan, ada rasa tekad untuk menyelesaikan perjalanan yang dimulai dengan lolos ke semifinal Liga Europa musim lalu. Bahkan upacara pra-pertandingan yang menampilkan sekelompok pria setengah baya yang mengisi lapangan bermain gitar elektrik tidak dapat mengurangi antusiasme sebelum kick-off.

Tapi sementara dia diperkirakan akan bergabung dengan Arsenal di musim panas setelah mencatatkan hampir 250 penampilan sejak debutnya pada tahun 2017 sebagai pemain berusia 18 tahun, Rice menunjukkan untuk terakhir kalinya bahwa dia tetap menjadi jantung tim ini. Setelah memberikan bola kepada Nicolás González dalam lima menit pembukaan, dia melacak penyerang Argentina saat dia memotong ke dalam area dan, sementara tekel Rice bukan yang paling bersih atau paling ortodoks, dia memenangkan bola dengan adil dan meninggalkan González dalam tumpukan kusut. tanah setelah secara tidak sengaja mengenai wajahnya.

Namun di Amrabat, Fiorentina memiliki konduktor mahir serupa di dasar lini tengah mereka dan itu adalah bintang Piala Dunia Maroko yang mengambil inisiatif di babak pertama. Pemain berusia 26 tahun itu telah banyak dikaitkan dengan Manchester United dan Liverpool tetapi mengatakan minggu ini bahwa dia tidak melihat dirinya pindah ke Liga Premier, bahkan jika gayanya yang lesu pasti akan sukses instan. Amrabat hanya bisa menonton ketika Rice melepaskan tembakan yang melebar setelah lemparan ke dalam sebelum dia melepaskan bola dari Michail Antonio di tepi areanya sendiri tetapi menyia-nyiakan kesempatan itu.

Sofyan Amrabat tampil mengesankan untuk Fiorentina melawan West Ham. Foto: Ramsey Cardy/Sportsfile/Uefa/Getty Images

Pemesanan Benrahma untuk simulasi setelah sejumlah pelanggaran terhadap Antonio ditolak oleh wasit Spanyol, Carlos del Cerro Grande, menjadi pemicu paduan suara “Anda tidak tahu apa yang Anda lakukan” dari para penggemar West Ham. Beberapa melemparkan rudal ke kapten Fiorentina, Cristiano Biraghi, saat dia bersiap untuk melakukan tendangan sudut dan kemudian diperingatkan oleh penyiar stadion setelah Rice dan Lucas Paquetá melakukan intervensi. Tapi keberuntungan ada di pihak West Ham sebelum jeda ketika Luka Jovic membalikkan bola rebound dari sundulan Christian Kouamé dan dinilai sedikit offside.

lewati promosi buletin sebelumnya

Sementara kualitas mungkin terbatas, tidak ada jeda intensitas di awal babak kedua saat Moyes bertukar kata dengan lawan mainnya Vincenzo Italiano di area teknis, dengan anggapan bahwa pemain Fiorentina terlalu mudah turun. . Saat dia dan pendukung West Ham telah menunggu datang tepat setelah satu jam ketika Biraghi menangani saat dia menantang Bowen dan Benrahma adalah orang paling keren di stadion saat dia mengirimkan penalti. Tapi kegembiraan mereka berlangsung kurang dari lima menit karena Rice tidak mampu mencegah Giacomo Bonaventura melakukan tendangan voli untuk menyamakan kedudukan setelah sentuhan pertama yang brilian.

Tiba-tiba, itu adalah pengepungan ungu saat Fiorentina bergerak maju dan Rolando Mandragora melewatkan target dengan peluang emas. Rice berusaha untuk mengangkat sisinya dengan lari yang biasanya melonjak melalui lini tengah tetapi salah menempatkan umpannya seperti yang terlihat West Ham bisa melakukan sesuatu. Pada akhirnya, satu momen inspirasi dari Paquetá untuk memilih Bowen adalah semua yang diperlukan untuk menciptakan kenangan yang akan bertahan seumur hidup bagi Rice, Moyes, dan setiap pendukung West Ham.