Fans Manchester United menderita siksaan lambat saat Glazers menunggu waktu mereka | Manchester United | KoranPrioritas.com

oleh -5 views
Fans Manchester United menderita siksaan lambat saat Glazers menunggu waktu mereka |  Manchester United
 | KoranPrioritas.com

Api penyucian dibumbui dengan spekulasi, harapan ditumpulkan oleh stasis. Jadi itu berlaku untuk Manchester United pendukung, selama berminggu-minggu setelah berminggu-minggu tanpa henti.

Sudah hampir tujuh bulan sejak Glazers menjual klub – “ulang tahun” adalah hari Kamis. Namun keluarga itu tetap di situ, masih melakukan siksaan lambat yang akan membuat Torquemada tersentak, masih putus asa untuk menghasilkan setiap sen terakhir sebelum mereka pergi. Jika mereka berangkat.

Setidaknya keluarga Glazer konsisten. Mereka memulai pemerintahan mereka yang berusia 18 tahun di klub dengan para penggemar yang kaku. Mereka tampaknya ingin keluar dengan cara yang sama. Namun setiap minggu yang berlalu tanpa penjualan berisiko membahayakan peluang United untuk berkembang lagi musim depan. Jika Anda adalah agen dari pemain yang diantri untuk pindah ke Old Trafford, tidakkah Anda menunggu untuk melihat apakah Qatar, dengan kantong yang hampir tidak ada habisnya, mengambil alih lebih dulu?

Perasaan baik secara publik maupun pribadi adalah bahwa Sembilan Dua yayasan Sheikh Jassim bin Hamad al-Thani telah tergelincir di depan tawaran Ineos Jim Ratcliffe setelah membuat tawaran kelima dan terakhir bulan ini. Meskipun demikian, dapat dipahami bahwa kedua belah pihak masih dalam diskusi yang aktif dan mendetail minggu lalu, dan hanya sedikit orang di belakang layar yang bersedia bertaruh dengan tegas.

Itu sebagian karena ketidakjelasan proses, dan ketidakpastian motif penuh keluarga Glazer – bersama dengan cara Raine, bank AS yang menjalankan penjualan, telah berulang kali mencoba menaikkan harga. Meski begitu, sebagian besar percaya kita sekarang berada di akhir permainan.

Tetapi ketika kabut pengambilalihan akhirnya terangkat, dan pemilik baru United masuk ke Old Trafford dengan senyum dan janji, noda tak terhapuskan yang ditinggalkan Glazers di sepak bola Inggris tidak boleh dipercepat, atau dilupakan. Sungguh mengherankan, bahkan dengan jarak 18 tahun, untuk mengingat bahwa United pernah menjadi klub yang bebas hutang dan menghasilkan keuntungan – sebelum dibebani dengan hutang sebesar £540 juta semata-mata agar Malcolm Glazer dapat menjadikan dirinya pemilik.

Dan sungguh luar biasa bahwa Liga Premier, dan pemerintahan Partai Buruh, tidak melihat alasan untuk menolak Glazer menggunakan pembelian leverage untuk mendanai pengambilalihannya – meskipun penggemar United memperingatkan konsekuensi yang suram. Itu berarti Glazer itu hanya harus menggunakan £272 juta dari uangnya sendiri untuk membeli klub senilai £810 juta – dengan sisanya dipinjam menggunakan aset perusahaan sebagai jaminan pinjaman. Akibatnya, United membayar untuk pengambilalihan mereka sendiri, serta pemeliharaan lanjutan mereka.

Co-owner Avram Glazer telah mengantongi jutaan dari klub sejak 2015 meski performanya menurun. Foto: Marc Atkins/Getty Images

Bahkan sekarang utangnya masih menggiurkan. Dalam istilah yang sangat sederhana, utang kotor berubah dari hampir tidak ada sebelum Glazers, menjadi lebih dari setengah miliar ketika mereka mengambil alih, kemudian lebih dari £700 juta pada tahun 2010, dan sekarang £535,7 juta pada awal tahun 2023.

Intinya, keluarga Glazer mengingatkan salah satu predator zombie serangga yang terlihat di film dokumenter alam, yang menguras nutrisi penting inangnya dari dalam ke luar, sebelum muncul kembali. Dan tuan rumahnya? Yah, itu tidak berakhir dengan baik.

Setidaknya Liga Premier akhirnya menyadari perilaku seperti itu tidak baik untuk permainan. Minggu lalu memilih untuk membatasi pembelian dengan leverage sekitar 65% dari nilai klub, melarang jenis pengambilalihan utang besar yang digunakan oleh Glazers. Apa yang membuatnya begitu lama?

Sementara rekor Glazer lainnya sedikit lebih baik. Anda tidak memerlukan gelar MBA untuk memahami bahwa mengizinkan David Gill dan Sir Alex Ferguson – kepala eksekutif dan manajer sepak bola terhebat Anda – pergi pada musim panas yang sama adalah ketidakmampuan peringkat. Sampai saat itu, Glazers bisa menggunakan kesuksesan United di lapangan untuk membelokkan neraca klub. Namun, selama dekade terakhir, tidak ada tempat persembunyian.

lewati promosi buletin sebelumnya

Namun luar biasa, meski mengalami penurunan kinerja, Glazer bersaudara telah mengantongi jutaan setiap tahun sejak 2015 ketika para pemegang saham mulai membagikan dividen. Yang terbesar, kebetulan £ 34 juta, terjadi pada 2021-22, ketika United finis di urutan keenam, Ole Gunnar Solskjær dipecat, dan Ralf Rangnick ternyata menjadi bencana. Sukses harus dihargai. Tapi kegagalan yang hina?

Semua mengatakan, Glazers telah mengambil £ 154 juta dalam bentuk dividen dan pembelian kembali saham sejak 2015. Seperti yang ditunjukkan oleh blogger keuangan sepak bola Swiss Ramble yang sangat dihormati tahun lalu, tidak ada pemilik di Liga Premier yang mengambil lebih banyak uang selama dekade terakhir. Memang banyak yang telah memasukkan dana yang signifikan, termasuk Manchester City (£684 juta), Chelsea pra-Todd Boehly (£516 juta) dan Aston Villa (£506 juta). United mungkin masih menjadi mesin uang terbesar di dunia, tetapi ketika tim, Old Trafford, dan fasilitas pelatihan Carrington tidak lagi berkelas dunia, itu harus dibayar mahal.

Dan jangan lupakan sikap mengejutkan keluarga Glazer terhadap fans klub. Dikatakan begitu banyak sehingga mereka baru mulai berbicara dengan Kepercayaan Pendukung Manchester United pada tahun 2021 – 16 tahun setelah membeli klub – setelah runtuhnya Liga Super Eropa. Sebaliknya, Chris Rumfitt dari HARUS memberi tahu saya bahwa Qatar dan Ineos telah menjelaskan bahwa jika mereka diberi status penawar pilihan, mereka akan berbicara dengan kepercayaan dalam beberapa hari.

Untuk saat ini, bagaimanapun, Rumfitt dan fans United lainnya harus menahan nafas. Beberapa dari mereka berharap ketika Avram Glazer menyewa jet pribadi senilai £250.000 untuk menonton United bermain di final Piala FA putri bulan lalu, dengan klub membayar tagihan yang besar, itu akan menjadi penghinaan terakhir sebelum pengambilalihan menjadi nyata. Tapi dengan keluarga Glazer tidak akan pernah sesederhana itu.