Ellyse Perry memimpin serangan berulang dari mesin pemenang tanpa henti | Abu Wanita | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Crakhitis adalah pengalaman organik. Pemain berkeliaran di sekitar lapangan hijau, hari mereka terbuka tunduk pada keanehan matahari dan hujan, waktu dan pasang surut. Sebelum Tes Abu Wanita di sini, kehijauan lapangan menonjol, kesegaran udara, membuat kapten Inggris, Heather Knight, ingin melempar bola. Kemudian ke adegan pastoral ini datanglah Australia: kebangkitan mesin.

Jika Anda tidak mengetahui referensi Terminator Anda, cukup adil. Tapi itu menggambarkan gaya mereka dan mereka mengikutinya lagi. Menangkan undian. Kelelawar dulu. Mulailah menumpuk lari. Menangkan semua yang terlihat dengan segala cara.

Tim wanita Australia lebih dari sekadar sekuel; sekarang, bahkan iterasi Uji mereka adalah waralaba. Mereka adalah antagonis kriket dunia, muncul berulang kali, dan bahkan ketika pemeran memiliki beberapa wajah baru, mereka membawa kegigihan yang sama.

Seperti di mana kapten reguler, Meg Lanning, keluar dari seri ini, Phoebe Litchfield langsung masuk. Baru saja melewati ulang tahunnya yang ke-20, membuka batting, memecahkan serangkaian drive persegi ke pagar sebelum Beth Mooney yang lebih berpengalaman melepaskan tembakan. Satu-satunya kesalahan Litchfield adalah tidak meninjau keputusan lbw yang salah ketika dia tampaknya ditakdirkan untuk melanjutkan.

Ketukan berikutnya dari ketidakhadiran Lanning berarti Ellyse Perry perlu mengambil tempat biasanya pada penurunan pertama, perampokan pertama di sana untuk pemain yang telah melakukan sebagian besar pekerjaannya di No 4. Seperti biasa, Perry melanjutkan di mana dia tinggalkan. Jika kita meregangkan analogi film dan mengabaikan sebagian besar karakteristik, Perry adalah Schwarzenegger perusahaan: selalu hadir selama bertahun-tahun, tak kenal lelah, bertekad untuk melanjutkan pekerjaannya dengan mengesampingkan semua pertimbangan lainnya.

Itu adalah Perry, setelah Litchfield’s keluar, yang membentuk hari itu, mengalahkan kedua sisi penundaan hujan hingga beberapa menit dari penutupan yang dijadwalkan, gagal satu putaran lebih pendek dari abad Tes ketiga. Kehilangan tonggak sejarah akan menyakitkan, tetapi tidak memasuki hari kedua untuk memukul jauh lebih besar akan lebih mengganggu Perry daripada kolom statistik. Ini adalah pemain dalam Tes ke-11 dengan rata-rata pukulan yang membingungkan 77,36.

Panduan Cepat

Bagaimana cara mendaftar untuk peringatan berita olahraga?

Menunjukkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play store di Android dengan mencari ‘The Guardian’.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol Menu di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Satu-satunya momen tantangan datang dari debutan Lauren Filer ke atas dan mengekor inning Perry. Seorang pelari ke dalam skuad Tes yang kemudian memenangkan seleksi, segera terlihat seperti apa manajemen Inggris. Filer, yang memulai pendekatannya ke lipatan seperti pejalan kaki Olimpiade sebelum berlari, memiliki faktor kejutan di luar pendekatannya.

Bukan hanya bola pertamanya yang mengayun masuk dan menyerang bantalan, kaki belakang dan bersih di depan, hanya menolak pemecatan saat ulasan Perry menunjukkan sisi dalam. Itu adalah kecepatan ekstra di luar lapangan yang membuat Perry terkejut memainkan pertahanan kaki belakang dari stiker, jenis tembakan yang jarang dia gunakan. Itu mengikuti dengan ayunan menjauh dari kelelawar.

Tahlia McGrath menambahkan 61 run vital saat Australia melewati 300 run. Foto: Stu Forster/Getty Images

Ketika Filer kehabisan napas, satu-satunya kompetisi Perry adalah dengan dirinya sendiri. Dia berduel dengan statistiknya sendiri, rata-rata live-nya mencapai 83,8 pada saat skornya melewatinya dengan meluncur ke batas tepat setelah penundaan hujan yang lama sore itu.

Perry kelelawar seperti pemain yang memakan manual kepelatihan. Ketenangan pertahanannya yang biasa, fitur dari penampilan langkanya dalam format ini, diselingi dengan tembakan murni secara teknis untuk empat, terus berjalan dengan kecepatan serangan di tahun 60-an di mana skor besarnya lainnya lebih sering di tahun 40-an.

lewati promosi buletin sebelumnya

Mooney sebelumnya telah memberikan tangkapan untuk 33, dan Tahlia McGrath terpesona oleh permata Sophie Ecclestone untuk 61, tetapi masing-masing telah menawarkan rentang dukungan yang baik kepada Perry. Saat Alyssa Healy dilempar oleh bola kedua Ecclestone setelah Jess Jonassen melakukan tangkapan pendek, mungkin itu mengganggu mekanismenya.

Tiga overs kemudian, dengan Filer kembali, Perry dua kali melempar pemukulnya dengan lebar. Yang pertama baru saja menghindari selokan selama empat, untuk memindahkannya ke 99. Yang kedua menemukan Nat Sciver‑Brunt persis di tempat itu. Juga bukan jenis tembakan yang dia coba sebelumnya dan kecepatan serta agresi Filer membawa hadiah.

Jika Kyle Reese mengajari kita sesuatu dalam rilis sinematik tertentu dari tahun 1984, kecepatan yang cukup dan daya ledak yang cukup bahkan dapat menjatuhkan cyborg. Lonjakan itu memang membantu Inggris tetap berhubungan dengan permainan, tetapi itu terjadi setelah 238 putaran yang telah dilakukan dengan empat putaran. Dan Australia menjadi Australia, mengalahkan enam besar berarti Anda harus berurusan dengan tujuh dan delapan.

Ash Gardner melakukan serangan balik, Annabel Sutherland terkumpul, dan papan skor berdetak melewati 300, bahkan saat Ecclestone melanjutkan mantra mengagumkan yang menciptakan bahaya reguler.

Itulah masalah dengan antagonis film. Anda melemparkan apa pun yang Anda miliki kepada mereka, tetapi mereka selalu dapat kembali.